RSS Feed

PROTAP LABORATORIUM PUSKESMAS

PROTAP PADA HEMOGLOBIN

Hemoglobin metode Sahli
1. Siapkan alat dan bahan yang akan dipakai.
2. Masukkan HCl 0,1 n ke dalam tabung pengencer hemometer sampai tanda 2.
3. Bersihkan ujung jari yang akan diambil darahnya dengan kapas alkohol.
4. Pegang bagian yang akan ditusuk lalu tusuk dengan lanset steril.
5. Masukkan darah dalam pipet dengan cara pipet disimpan dibawah aliran darah sehingga darahnya langsung masuk tnpa dihisap. Darah diambil sampai tanda 20 ul.
6. Segera alirkan darah kedalam tabung pengencer yang berisi HCl dan tunggu sampai membentuk asam hematin.
7. Tambahkan air setetes demi setetes sambil diaduk sampai warna menyamai dengan standar. Baca hasilnya dan dinyatakan dalam gr %.
8. Nilai normal HB Perempuan 12 – 14 gr% dan Laki – laki 14 – 16 gr%.

Nilai Rujukan:
• Laki – laki : 14 – 16 gr %
• Perempuan 12 – 14 gr %

PROTAP PADA TROMBOSIT

• Menghitung trombosit manual mengunakan lar. Reec Ecker
1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan.
2. Pipet lar. Reec Ecker sebanyak 0,5 ml kedalam tabung reaksi kecil.
3. Lakukan fungsi kapiler dan ambil darah sampai batas 20 ul pada pipet Hb.
4. Masukkan darah kedalam tabung dan homogenkan.
5. Isi kamar hitung dan diamkan selama 5-10 menit.
6. Hitunglah jumlah trombosit dalam seluruh bidang besar di tengah-tengah dengan memakai lensa objektif 40.
7. Jumlah trombosit yang di dapat dikali 2.000.

• Menghitung trombosit manual dengan lar. Amonium Oksalat
1. Menyiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan.
2. Pipet lar. Amonium Oksalat sebanyak 0,5 ml dan masukkan ke dalam tabung reaksi.
3. Lakukan fungsi kapiler dan ambil darah dengan pipet Hb sebanyak 20 ul lalu campurkan kedalam tabung reaksi.
4. Isi kamar hitung dan diamkan 5-10 menit.
5. Hitung jumlah trombosit dalam 5 kolom eritrosit dengan memakai lensa obnjektif 40.
6. Jumlah trombosit yang didapat dikali dengan 1.300.
Jumlah trombosit dalam keadaan normal yaitu 150.000-450.000/mm3.

PROTAP PADA PEMERIKSAAN WIDAL , GDS, DAN ASAM URAT

• Pemeriksaan Widal
1. Siapkan alat dan bahan.
2. Lakukan fungsi vena sebanyak 2 ml lalu masukkan ke dalam tabung sentrifus pertama dan 2 ml air pada tabung sentrifus penyeimbang. Sentrifus selama 15 menit dengan 7.
3. Teteskan 1 tetes antigen pada setiap tipe pada papan pemeriksaan dan tambahkan 1 tetes serum/antibodi lalu campurkan.
4. Hasil dinyatakan dengan adanya pembentukan aglutinasi.
5. Pernyataan hasil dengan kelipatan 2 seperti 1/40, 1/80, 1/160, dan 1/360.

• Pemeriksaan GDS dan Asam Urat
1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan.
2. Tekan tombol M pada alat pemeriksaan, terus lakukan fungsi kapiler dan oleskan darah pada ujung strip.
3. Tekan tobol M pada alat pemeriksaan dan baca hasilnya dengan mg/dL.

Nilai normal:
GDS : 60 – 100 mg/dL
Asam urat : 3.0-7,0 mg/dL.

PROTAP PADA PEMERIKSAAN URINE

Pemeriksaan urin lengkap
 Metode Carik Celup
1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan.
2. Masukkan beberapa ml urin dalam tabung reaksi lalu miringkan dan masukkan strip sampai semua parameter strip menyentuh urine.
3. Angkat strip dan diamkan beberapa saat baru dicocokkan dengan standar Albumin dan Glukose.
4. Pernyataan hasil dengan positif dan negatif.
 Sediment
1. Masukkan urin dalam tabung reaksi pertama dan air pada tabung reaksi kedua dengan jumlah yang sama.
2. Masukkan ke dalam sentrifus selama 10 menit dengan kecepatan 7.
3. Buang isi tabung dan sisahkan sedimennya.
4. Teteskan sedimen di atas objek gelas dan teliti di bawah mikroskop dengan perbesaran 10 untuk melihat sediment.
Unsur-Unsur organik dan non organik yang terdapat dalam sediment urine:
Sel epitel (0-3),
Leukosit (0-3),
Eritrosit (0-10 )
Kristal Oksalat (0-3).

PROTAP PADA PEMERIKSAAN BTA
Pembuatan preparat
1. Panaskan ujung ose sampai pijar.
2. Buatlah sediaan dengan mengambil sampel dengan menggunakan ose/tusuk sate lalu oleskan pada objek gelas dengan bentuk bundar 2-3 cm.
3. Fiksasi preparat di atas api. Dan celupkan ose pada desinfektan lalu bakar ose sampai pijar.
Pewarnaan prefarat
1. Fiksasi prefarat terlebih dahulu.
2. Tetesi dengan lar. Carbol Fuchsin sampai menutupi semua permukaan sediaan lalu panasi jangan sampai mendidih. Diamkan sampai 15 menit.
3. Bilas dengan aquadest.
4. Buanglah zat warna dengan lar. Asam Alkohol selama 3 menit.
4. Bilas dengan aguadest.
5. Tetesi dengan lar. Methilen Blue selama 1 menit.
6. Bilas dengan aquadest.
7. Teliti di bawah mikroskop dengan perbesaran lensa objektif 100.
8. Pernyataan hasil dengan adanya bakteri bentuk basil warna merah.

PROTAP PADA PEMERIKSAAN MALARIA/DDR

Pemeriksaan Malaria/DDR
1. Siapkan alat dan bahan yang digunakan.
2. Lakukan fungsi kapiler, teteskan darah pada objek gelas dengan bagian kiri untuk apusan tipis dan bagian kanan untuk apusan tebal.
3. Dorong dengan objek gelas untuk apusan tipis dan ratakan dengan bentuk bundar untuk apusan tebalnya. Tunggu sampai kering.
4. Simpamn preparat di atas rak pewarnaan dengan apusan tipis di bagian bawah.
5. Tetesi metanol apusan tipisnya.
6. Warnai dengan Giemza 10% dengan pengenceran 2 : 1 ( 2 tetes Giemza dan 1 ml aquadest) untuk satu preparat dan 4 :2 untuk dua prefarat selama 15 menit.
7. Bilas dengan aquadest.
8. Tunggu sampai kering dan berih oil emersi lalu telitih di bawah mikroskop dengan lensa objektif 100.

T4 krja – with Rona🎵❤, KHBow✨, AD💥, Enda, and Sita at Misi Pasaraya Antang

View on Path

Belanja duyu… – at Misi Pasaraya Antang with Rona🎵❤, AD💥, Ada, adri, agus, ami ankes, Anakes Amhy, anakes kasma, Analis Zul, Ani Bajawa, Aranda, ardi , asri m, Ayu, bakri m, Bora, Clara, Da, dea, dewi andriani, DhiYa, Eka, Enda, eva, Indah, mohammad, raka, ratih, rosita musa, Sergey, Si, Sri, supra, Tati, tika, Tria, 대룡, 동우, 두준, 소룡, 요섭, 유진, 이영, 정아, 진아, and 호원

See on Path

View on Path

Lapar – with Enda at Warung Minak Djinggo Fried Chicken

View on Path

Pengertian HIV dan AIDS

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
AIDS (acquired immunodeficiency syndrome) merupakan penyakit global yang menjadi masalah di seluruh dunia. Setiap tahunnya, tanggal 1 Desember diperingati sebagai hari HIV/AIDS se-dunia. Setiap tahun, kampanye pencegahan HIV/AIDS biasanya dibarengi dengan pembagian kondom gratis.
Menurut laporan WHO pada Desember 2002, lebih dari 20 juta jiwa telah meninggal karena AIDS. Dan sekarang diperkirakan penderita AIDS berjumlah lebih dari 42 juta. Jumlah ini terus bertambah dengan kecepatan 15.000 pasien per hari. Jumlah pasien di kawasan Asia Selatan dan Asia Tenggara diperkirakan sekitar 5,6 juta.
AIDS diperkiraan telah menginfeksi 38,6 juta orang di seluruh dunia. Pada Januari 2006, UNAIDS bekerja sama dengan WHO memperkirakan bahwa AIDS telah menyebabkan kematian lebih dari 25 juta orang sejak pertama kali diakui pada tanggal 5 Juni 1981. Dengan demikian, penyakit ini merupakan salah satu wabah paling mematikan dalam sejarah. AIDS diklaim telah menyebabkan kematian sebanyak 2,4 hingga 3,3 juta jiwa pada tahun 2005 saja, dan lebih dari 570.000 jiwa di antaranya adalah anak-anak. Sepertiga dari jumlah kematian ini terjadi di Afrika Sub-Sahara, sehingga memperlambat pertumbuhan ekonomi dan menghancurkan kekuatan sumber daya manusia di sana.
Hukuman sosial bagi penderita HIV/AIDS, umumnya lebih berat bila dibandingkan dengan penderita penyakit mematikan lainnya. Kadang-kadang hukuman sosial tersebut juga turut tertimpakan kepada petugas kesehatan atau sukarelawan, yang terlibat dalam merawat orang yang hidup dengan HIV/AIDS (ODHA).
Di Indonesia sendiri, berdasarkan data Ditjen PPM & PLP Depkes, sampai dengan November 2003 dilaporkan bahwa jumlah pasien AIDS dan pengidap HIV adalah 3.924 orang. Bahkan pada tahun 2006, ditemukan tidak kurang dari 2800 kasus.
Dari data yang beredar didapatkan hasil bahwa penularan yang paling mempengaruhi peningkatan jumlah penderita HIV/AIDS adalah meningkatnya angka seks bebas di kalangan masyarakat terutama remaja yang baru berkembang.
Berdasarkan hal-hal di atas maka penulis mengambil judul “Penularan HIV melalui Hubungan Seksual” sebagai judul makalah.
1.2 Tujuan
Tujuan dari makalah ini adalah untuk mengetahui penularan virus HIV/AIDS melalui hubungan seksual
1.3 Manfaat
Makalah ini bertujuan menambah wawasan tentang bagaimana penularan HIV/AIDS melalui hubungan seksual.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 AIDS
Acquired Immunodeficiency Syndrome atau Acquired Immune Deficiency Syndrome (disingkat AIDS) adalah sekumpulan gejala dan infeksi (atau: sindrom) yang timbul karena menurunnya sistem kekebalan tubuh manusia akibat infeksi virus HIV.
Human Immunodeficiency Virus (atau disingkat HIV) yaitu virus yang memperlemah kekebalan pada tubuh manusia. Orang yang terkena virus ini akan menjadi rentan terhadap infeksi oportunistik ataupun mudah terkena tumor. Meskipun penanganan yang telah ada dapat memperlambat laju perkembangan virus, namun penyakit ini belum benar-benar bisa disembuhkan.
2.2 HIV
HIV adalah retrovirus yang biasanya menyerang organ-organ vital sistem kekebalan manusia, seperti sel T CD4+ (sejenis sel T), makrofag, dan sel dendritik. HIV merusak sel T CD4+ secara langsung dan tidak langsung, padahal sel T CD4+ dibutuhkan agar sistem kekebalan tubuh dapat berfungsi baik. Bila HIV telah membunuh sel T CD4+ hingga jumlahnya menyusut hingga kurang dari 200 per mikroliter (µL) darah, maka kekebalan di tingkat sel akan hilang, dan akibatnya ialah kondisi yang disebut AIDS. Infeksi akut HIV akan berlanjut menjadi infeksi laten klinis, kemudian timbul gejala infeksi HIV awal, dan akhirnya AIDS; yang diidentifikasi dengan memeriksa jumlah sel T CD4+ di dalam darah serta adanya infeksi tertentu.
2.3 Materi Genetik HIV
HIV memiliki diameter 100-150 nm dan berbentuk sferis (spherical) hingga oval karena bentuk selubung yang menyelimuti partikel virus (virion). Selubung virus berasal dari membran sel inang yang sebagian besar tersusun dari lipida. Di dalam selubung terdapat bagian yang disebut protein matriks.
Bagian internal dari HIV terdiri dari dua komponen utama, yaitu genom dan kapsid. Genom adalah materi genetik pada bagian inti virus yang berupa dua kopi utas tunggal RNA. Sedangkan, kapsid adalah protein yang membungkus dan melindungi genom.
Berbeda dengan sebagian besar retrovirus yang hanya memiliki tiga gen (gag, pol, dan env), HIV memiliki enam gen tambahan (vif, vpu, vpr, tat, ref, dan nef). Gen-gen tersebut disandikan oleh RNA virus yang berukuran 9 kb. Kesembilan gen tersebut dikelompokkan menjadi tiga kategori berdasarkan fungsinya, yaitu gen penyandi protein struktural (Gag, Pol, Env), protein regulator (Tat, Rev), dan gen aksesoris (Vpu hanya pada HIV-1, Vpx hanya pada HIV-2; Vpr, Vif, Nef).
2.4 Siklus Hidup HIV
Seperti virus lain pada umumnya, HIV hanya dapat bereplikasi dengan memanfaatkan sel inang. Siklus hidup HIV diawali dengan penempelan partikel virus (virion) dengan reseptor pada permukaan sel inang, di antaranya adalah CD4, CXCR5, dan CXCR5. Sel-sel yang menjadi target HIV adalah sel dendritik, sel T, dan makrofaga. Sel-sel tersebut terdapat pada permukaan lapisan kulit dalam (mukosa) penis, vagina, dan oral yang biasanya menjadi tempat awal infeksi HIV. Selain itu, HIV juga dapat langsung masuk ke aliran darah dan masuk serta bereplikasi di noda limpa.
Setelah menempel, selubung virus akan melebur (fusi) dengan membran sel sehingga isi partikel virus akan terlepas di dalam sel. Selanjutnya, enzim transkriptase balik yang dimiliki HIV akan mengubah genom virus yang berupa RNA menjadi DNA. Kemudian, DNA virus akan dibawa ke inti sel manusia sehingga dapat menyisip atau terintegrasi dengan DNA manusia. DNA virus yang menyisip di DNA manusia disebut sebagai provirus dan dapat bertahan cukup lama di dalam sel. Saat sel teraktivasi, enzim-enzim tertentu yang dimiliki sel inang akan memproses provirus sama dengan DNA manusia, yaitu diubah menjadi mRNA. Kemudian, mRNA akan dibawa keluar dari inti sel dan menjadi cetakan untuk membuat protein dan enzim HIV. Sebagian RNA dari provirus yang merupakan genom RNA virus. Bagian genom RNA tersebut akan dirakit dengan protein dan enzim hingga menjadi virus utuh. Pada tahap perakitan ini, enzim protease virus berperan penting untuk memotong protein panjang menjadi bagian pendek yang menyusun inti virus. Apabila HIV utuh telah matang, maka virus tersebut dapat keluar dari sel inang dan menginfeksi sel berikutnya. Proses pengeluaran virus tersebut melalui pertunasan (budding), di mana virus akan mendapatkan selubung dari membran permukaan sel inang.
2.5 Penularan Penyakit HIV
HIV hanya dapat hidup di dalam tubuh manusia yang hidup dan hanya bertahan beberapa jam saja di luar tubuh.
HIV tidak dapat menular melalui air ludah, air mata, muntahan, kotoran manusia dan air kencing, walaupun jumlah virus yang sangat kecil terdapat di cairan ini. HIV tidak ditemukan di keringat.
HIV tidak dapat menembus kulit yang utuh dan tidak menyebar melalui sentuhan dengan orang yang terinfeksi HIV, atau sesuatu yang dipakai oleh orang terinfeksi HIV; saling penggunaan perabot makan atau minum; atau penggunaan toilet atau air mandi bergantian.
HIV/AIDS hanya dapat ditularkan melalui beberapa cara sebagai berikut :
2.5.1 Penularan Melalui Hubungan Seksual
Penularan (transmisi) HIV secara seksual terjadi ketika ada kontak antara sekresi cairan vagina atau cairan preseminal seseorang dengan rektum, alat kelamin, atau membran mukosa mulut pasangannya. Hubungan seksual reseptif tanpa pelindung lebih berisiko daripada hubungan seksual insertif tanpa pelindung, dan risiko hubungan seks anal lebih besar daripada risiko hubungan seks biasa dan seks oral. Seks oral tidak berarti tak berisiko karena HIV dapat masuk melalui seks oral reseptif maupun insertif. Kekerasan seksual secara umum meningkatkan risiko penularan HIV karena pelindung umumnya tidak digunakan dan sering terjadi trauma fisik terhadap rongga vagina yang memudahkan transmisi HIV.
Penyakit menular seksual meningkatkan risiko penularan HIV karena dapat menyebabkan gangguan pertahanan jaringan epitel normal akibat adanya borok alat kelamin, dan juga karena adanya penumpukan sel yang terinfeksi HIV (limfosit dan makrofaga) pada semen dan sekresi vaginal. Penelitian epidemiologis dari Afrika Sub-Sahara, Eropa, dan Amerika Utara menunjukkan bahwa terdapat sekitar empat kali lebih besar risiko terinfeksi AIDS akibat adanya borok alat kelamin seperti yang disebabkan oleh sifilis dan/atau chancroid. Resiko tersebut juga meningkat secara nyata, walaupun lebih kecil, oleh adanya penyakit menular seksual seperti kencing nanah, infeksi chlamydia, dan trikomoniasis yang menyebabkan pengumpulan lokal limfosit dan makrofaga.
Transmisi HIV bergantung pada tingkat kemudahan penularan dari pengidap dan kerentanan pasangan seksual yang belum terinfeksi. Kemudahan penularan bervariasi pada berbagai tahap penyakit ini dan tidak konstan antarorang. Beban virus plasma yang tidak dapat dideteksi tidak selalu berarti bahwa beban virus kecil pada air mani atau sekresi alat kelamin. Setiap 10 kali penambahan jumlah RNA HIV plasma darah sebanding dengan 81% peningkatan laju transmisi HIV. Wanita lebih rentan terhadap infeksi HIV-1 karena perubahan hormon, ekologi serta fisiologi mikroba vaginal, dan kerentanan yang lebih besar terhadap penyakit seksual. Orang yang terinfeksi dengan HIV masih dapat terinfeksi jenis virus lain yang lebih mematikan.
2.5.2 Penularan Melalui Darah
Alur penularan ini terutama berhubungan dengan pengguna obat suntik, penderita hemofilia, dan resipien transfusi darah dan produk darah. Berbagi dan menggunakan kembali jarum suntik (syringe) yang mengandung darah yang terkontaminasi oleh organisme biologis penyebab penyakit (patogen), tidak hanya merupakan risiko utama atas infeksi HIV, tetapi juga hepatitis B dan hepatitis C. Berbagi penggunaan jarum suntik merupakan penyebab sepertiga dari semua infeksi baru HIV dan 50% infeksi hepatitis C di Amerika Utara, Republik Rakyat Cina, dan Eropa Timur. Resiko terinfeksi dengan HIV dari satu tusukan dengan jarum yang digunakan orang yang terinfeksi HIV diduga sekitar 1 banding 150. Post-exposure prophylaxis dengan obat anti-HIV dapat lebih jauh mengurangi risiko itu.
Pekerja fasilitas kesehatan (perawat, pekerja laboratorium, dokter, dan lain-lain) juga dikhawatirkan walaupun lebih jarang. Jalur penularan ini dapat juga terjadi pada orang yang memberi dan menerima rajah dan tindik tubuh. Kewaspadaan universal sering kali tidak dipatuhi baik di Afrika Sub Sahara maupun Asia karena sedikitnya sumber daya dan pelatihan yang tidak mencukupi. WHO memperkirakan 2,5% dari semua infeksi HIV di Afrika Sub Sahara ditransmisikan melalui suntikan pada fasilitas kesehatan yang tidak aman. Oleh sebab itu, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, didukung oleh opini medis umum dalam masalah ini, mendorong negara-negara di dunia menerapkan kewaspadaan universal untuk mencegah penularan HIV melalui fasilitas kesehatan.
Resiko penularan HIV pada penerima transfusi darah sangat kecil di negara maju. Di negara maju, pemilihan donor bertambah baik dan pengamatan HIV dilakukan. Namun demikian, menurut WHO, mayoritas populasi dunia tidak memiliki akses terhadap darah yang aman dan “antara 5% dan 10% infeksi HIV dunia terjadi melalui transfusi darah yang terinfeksi”.
2.5.3 Penularan Masa Perinatal
Transmisi HIV dari ibu ke anak dapat terjadi melalui rahim (in utero) selama masa perinatal, yaitu minggu-minggu terakhir kehamilan dan saat persalinan. Bila tidak ditangani, tingkat penularan dari ibu ke anak selama kehamilan dan persalinan adalah sebesar 25%. Namun demikian, jika sang ibu memiliki akses terhadap terapi antiretrovirus dan melahirkan dengan cara bedah caesar, tingkat penularannya hanya sebesar 1%. Sejumlah faktor dapat memengaruhi risiko infeksi, terutama beban virus pada ibu saat persalinan (semakin tinggi beban virus, semakin tinggi risikonya). Menyusui meningkatkan risiko penularan sebesar 4%.
2.6 Sistem Tahapan Infeksi
Pada bulan September tahun 2005 World Health Organization (WHO) mengelompokkan tahapan infeksi dan kondisi AIDS untuk pasien dengan HIV-1 sebagai berikut :
• Stadium I: infeksi HIV asimtomatik dan tidak dikategorikan sebagai AIDS
• Stadium II: termasuk manifestasi membran mukosa kecil dan radang saluran pernafasan atas yang berulang
• Stadium III: termasuk diare kronik yang tidak dapat dijelaskan selama lebih dari sebulan, infeksi bakteri parah, dan tuberkulosis.
• Stadium IV: termasuk toksoplasmosis otak, kandidiasis esofagus, trakea, bronkus atau paru-paru, dan sarkoma kaposi. Semua penyakit ini adalah indikator AIDS.

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Pemecahan Masalah
Penyebab utama banyaknya kasus HIV/AIDS adalah heteroseksual atau hubungan seks bebas dan penggunaan narkoba suntik (Injection Drug Use/IDU). Dari data yang ada hampir 90% penyebaran virus HIV/AIDS disebabkan kedua perilaku tsb.
Maraknya pergaulan bebas (pornografi dan pornoaksi) di kalangan muda-mudi ditambah dengan kemajuan teknologi semakin mempermudah para muda-mudi untuk mengakses hal-hal yang berkaitan dengan kehidupan serba bebas. Tak jarang pacaran yang terjalin terasa hambar jika belum dibumbui oleh hubungan layaknya hubungan suami istri atas landasan cinta dan suka sama suka.
Memang internet memiliki dampak positif bagi kemajuan bangsa. Tapi di sisi lain, internet juga mampu menghancurkan suatu bangsa jika digunakan untuk kepentingan negatif. Hampir 100% remaja bahkan anak-anak yang dikategorikan masih di bawah umur sudah melihat media pornografi seperti dari vcd, internet, tabloid porno dll.
Pada prinsipnya, pencegahan dapat dilakukan dengan cara mencegah penularan virus AIDS. Karena penularan AIDS terbanyak adalah melalui hubungan seksual maka penularan AIDS bisa dicegah dengan tidak berganti-ganti pasangan seksual.
Secara ringkas, pencegahan dapat dilakukan dengan formula A-B-C yaitu :
• A adalah abstinensia, artinya tidak melakukan hubungan seks sebelum menikah.
• B adalah be faithful, artinya jika sudah menikah hanya berhubungan seks dengan pasangannya saja.
• C adalah condom, artinya jika memang cara A dan B tidak bisa dipatuhi maka harus digunakan alat pencegahan dengan menggunakan kondom.
Stigma (cap buruk) sering kali menyebabkan terjadinya diskriminasi dan pada gilirannya mendorong munculnya pelanggaran hak asasi manusia (HAM) bagi orang yang dengan HIV dan AIDS dan keluarganya. Stigma dan diskriminasi memperparah epidemi HIV dan AIDS. Mereka menghambat usaha pencegahan dan perawatan dengan memelihara kebisuan dan penyangkalan tentang HIV dan AIDS seperti juga mendorong keterpinggiran orang yang hidup dengan HIV dan AIDS dan mereka yang rentan terhadap infeksi HIV.
Diskriminasi terjadi ketika pandangan negatif mendorong orang atau lembaga untuk memperlakukan seseorang secara tidak adil yang didasarkan pada prasangka mereka akan status HIV seseorang. Contoh-contoh diskriminasi meliputi para staf rumah sakit atau penjara yang menolak memberikan pelayanan kesehatan kepada orang yang hidup dengan HIV dan AIDS; atasan yang memberhentikan pegawainya berdasarkan status atau prasangka akan status HIV mereka; atau keluarga/masyarakat yang menolak mereka yang hidup, atau dipercayai hidup, dengan HIV dan AIDS. Tindakan diskriminasi semacam itu adalah sebuah bentuk pelanggaran HAM.
Stigma dan diskriminasi yang dihubungkan dengan penyakit menimbulkan efek psikologis berat tentang bagaimana orang yang hidup dengan HIV dan AIDS melihat diri mereka sendiri.
Stigma dan diskriminasi terhadap orang yang hidup dengan HIV dan AIDS disebabkan karena kurangnya informasi yang benar tentang cara penularan HIV, adanya ketakutan terhadap HIV dan AIDS, dan fakta AIDS sebagai penyakit mematikan.
3.2 Peran Masyarakat Dalam Penanggulangan HIV/AIDS
Masyarakat sebagai pengendali kehidupan sosial memiliki fungsi strategis dalam perencanaan dan penanggulangan HIV/AIDS. Dari anggota masyarakat terkecil (keluarga) hingga berbagai organisasi/lembaga masyarakat harus ikut berperan aktif dalam menangani masalah ini.
Peran strategis masyarakat dalam penanggulangan HIV/AIDS antara lain :
• Partisipasi aktif para tokoh masyarakat yang dianggap sebagai panutan masyarakat ikut andil dalam menjalankan program-program pencegahan dan penanggulangan HIV/AIDS. Sebagai teladan masyarakat, maka mereka harus menjadi penggerak pertama untuk menanggulangi HIV/AIDS dan turut menciptakan lingkungan yang kondusif setidaknya di lingkungan sekitarnya.
• Memberdayakan lembaga keagamaan dan adat seoptimal mungkin di tengah masyarakat dengan cara lebih giat mendakwahkan syiar agama dan akhlakul karimah (akhlak terpuji). Mereka adalah para tokoh agama yang senantiasa memberikan pemahaman agama kepada masyarakat dan memotivasi ODHA untuk terus mendekatkan diri kepada Sang Pencipta serta senantiasa melakukan yang terbaik selama hidupnya.
• Mengoptimalkan peran Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) agar selalu memberikan yang terbaik bagi masyarakat khususnya mengenai penanggulangan HIV/AIDS.
• Memberdayakan peran lembaga pendidikan (sekolah/perguruan tinggi) sebagai tempat membina anak didiknya menjadi manusia yang intelektual hendaknya tetap mementingkan nilai moral agama. Manusia yang berkualitas adalah manusia yang mampu memadukan antara IPTEK (Ilmu Pengetahuan) dan IMTAK (Iman dan Takwa).
• Mengoptimalkan peran media massa baik cetak maupun elektronik mampu membentuk karakter pemikiran masyarakat. Penyebaran informasi tentang HIV/AIDS dapat diekspos lebih luas dan cepat bila dibandingkan dengan cara manual (face to face). Informasi mendalam tentang penanggulangan HIV/AIDS akan sampai ke tangan masyarakat lebih sempurna melalui media massa karena masyarakat selalu menonton tayangan televisi dan membaca koran/tabloid.
3.3 Peran Pemerintah Dalam Penanggulangan HIV/AIDS
Pada negara-negara yang sangat terpengaruh, HIV telah mengurangi harapan hidup sebanyak lebih dari 20 tahun, memperlambat perkembangan ekonomi, dan memperburuk kemiskinan rumah tangga.
Di Afrika Sub-Sahara sendiri, hampir 12 juta anak yang berumur di bawah 18 tahun menjadi yatim piatu karena epidemi ini.
Di Asia, yang tingkat infeksinya lebih rendah dari Afrika, HIV menyebabkan kehilangan produktivitas yang lebih besar daripada penyakit lainnya, dan kemungkinan besar akan mendorong 6 juta keluarga lagi ke jurang kemiskinan.
Pemerintah sebagai pihak yang memiliki kekuasaan tertinggi dalam suatu negara diharapkan dapat mengambil kebijakan yang dapat membuat seluruh masyarakat mendapatkan hak yang sama sebagai manusia terutama bagi para penderita HIV/AIDS yang merasa dikucilkan dari masyarakat karena penyakit yang dideritanya.
Upaya nyata yang telah dilakukan oleh pihak pemerintah dalam menanggulangi HIV/AIDS salah satunya adalah dengan menurunkan biaya obat HIV.
Pada tahun 2000, para pemimpin dunia menyepakati Tujuan Pembangunan Milenium (MDG) yang merefleksikan resolusi yang baru. Tujuan Pembangunan Milenium 6 menetapkan bahwa, selambat-lambatnya tahun 2015, dunia akan menghentikan dan mulai membalikkan epidemi HIV yang mendunia. Dengan membuat tanggapan HIV sebagai salah satu prioritas internasional yang penting untuk abad ke-21, para pemimpin dunia mengakui pentingnya tanggapan atas HIV bagi kesehatan dan kesejahteraan di masa mendatang dari planet kita yang kian saling terhubung.
Untuk wilayah Indonesia pada khususnya, Pemerintah telah mendirikan Komisi Penanggulangan Aids Nasional (KPA) pada tahun 1994 dengan fokus mencegah penyebaran HIV, menanggapi kebutuhan orang yang hidup dengan HIV/ AIDS, dan mengkoordinasikan kegiatan pemerintah, lembaga swadaya masyarakat (LSM), sektor swasta dan masyarakat.
Strategi AIDS Nasional untuk tahun 2003–2007 menekankan peran pencegahan sebagai inti dari program HIV/AIDS di Indonesia, di samping menyadari adanya kebutuhan yang mendesak untuk meningkatkan pengobatan, perawatan dan layanan dukungan. Strategi itu menekankan pentingnya melaksanakan pengawasan yang tepat terhadap HIV/AIDS dan infeksi menular seksual (IMS); menjalankan riset operasional; menciptakan lingkungan yang kondusif melalui perundang-undangan, advokasi, pembangunan kapasitas, dan upaya-upaya anti diskriminasi; serta mempromosikan keberlanjutan.
3.4 Peran Keluarga Dalam Penanggulangan HIV/AIDS
Keluarga sebagai anggota masyarakat yang paling kecil memiliki peranan yang amat sangat penting dalam menanggulangi infeksi HIV/AIDS.
Keluarga memegang peran utama dalam menjadi pendidik moral terutama orang tua karena orang tua adalah guru pertama bagi anak-anaknya yang mengajarkan etika dan moral.
Orang tua harus peka terhadap problematika yang dihadapi anaknya dan mampu memberikan solusi terbaik baginya khususnya bagi orang tua yang memiliki anak yang mengidap HIV/AIDS. Orang tua yang memiliki anak pengidap HIV/AIDS diharapkan selalu memberikan motivasi positif dan mengevaluasi diri terhadap kehidupan keluarganya karena bisa jadi awal keburukan anaknya berasal dari kondisi keluarganya dan senantiasa membantu anaknya setiap saat.
3.5 Pencegahan Penyakit
Tiga jalur utama (rute) masuknya virus HIV ke dalam tubuh ialah
• Melalui hubungan seksual
Selama hubungan seksual, hanya kondom pria atau kondom wanita yang dapat mengurangi kemungkinan terinfeksi HIV dan penyakit seksual lainnya serta kemungkinan hamil. Bukti terbaik saat ini menunjukan bahwa penggunaan kondom yang lazim mengurangi risiko penularan HIV sampai kira-kira 80% dalam jangka panjang, walaupun manfaat ini lebih besar jika kondom digunakan dengan benar dalam setiap kesempatan. Kondom laki-laki berbahan lateks, jika digunakan dengan benar tanpa pelumas berbahan dasar minyak, adalah satu-satunya teknologi yang paling efektif saat ini untuk mengurangi transmisi HIV secara seksual dan penyakit menular seksual lainnya. Pihak produsen kondom menganjurkan bahwa pelumas berbahan minyak seperti vaselin, mentega, dan lemak babi tidak digunakan dengan kondom lateks karena bahan-bahan tersebut dapat melarutkan lateks dan membuat kondom berlubang. Jika diperlukan, pihak produsen menyarankan menggunakan pelumas berbahan dasar air. Pelumas berbahan dasar minyak digunakan dengan kondom poliuretan.
Kondom wanita adalah alternatif selain kondom laki-laki dan terbuat dari poliuretan, yang memungkinkannya untuk digunakan dengan pelumas berbahan dasar minyak. Kondom wanita lebih besar daripada kondom laki-laki dan memiliki sebuah ujung terbuka keras berbentuk cincin, dan didesain untuk dimasukkan ke dalam vagina. Kondom wanita memiliki cincin bagian dalam yang membuat kondom tetap di dalam vagina — untuk memasukkan kondom wanita, cincin ini harus ditekan. Kendalanya ialah bahwa kini kondom wanita masih jarang tersedia dan harganya tidak terjangkau untuk sejumlah besar wanita. Penelitian awal menunjukkan bahwa dengan tersedianya kondom wanita, hubungan seksual dengan pelindung secara keseluruhan meningkat relatif terhadap hubungan seksual tanpa pelindung sehingga kondom wanita merupakan strategi pencegahan HIV yang penting.
Penelitian terhadap pasangan yang salah satunya terinfeksi menunjukkan bahwa dengan penggunaan kondom yang konsisten, laju infeksi HIV terhadap pasangan yang belum terinfeksi adalah di bawah 1% per tahun. Strategi pencegahan telah dikenal dengan baik di negara-negara maju. Namun, penelitian atas perilaku dan epidemiologis di Eropa dan Amerika Utara menunjukkan keberadaan kelompok minoritas anak muda yang tetap melakukan kegiatan berisiko tinggi meskipun telah mengetahui tentang HIV/AIDS, sehingga mengabaikan risiko yang mereka hadapi atas infeksi HIV. Namun demikian, transmisi HIV antarpengguna narkoba telah menurun, dan transmisi HIV oleh transfusi darah menjadi cukup langka di negara-negara maju.
Pada bulan Desember tahun 2006, penelitian yang menggunakan uji acak terkendali mengkonfirmasi bahwa sunat laki-laki menurunkan risiko infeksi HIV pada pria heteroseksual Afrika sampai sekitar 50%. Diharapkan pendekatan ini akan digalakkan di banyak negara yang terinfeksi HIV paling parah, walaupun penerapannya akan berhadapan dengan sejumlah isu sehubungan masalah kepraktisan, budaya, dan perilaku masyarakat. Beberapa ahli mengkhawatirkan bahwa persepsi kurangnya kerentanan HIV pada laki-laki bersunat, dapat meningkatkan perilaku seksual berisiko sehingga mengurangi dampak dari usaha pencegahan ini.
Pemerintah Amerika Serikat dan berbagai organisasi kesehatan menganjurkan Pendekatan ABC untuk menurunkan risiko terkena HIV melalui hubungan seksual.
• Persentuhan (paparan) dengan cairan atau jaringan tubuh yang terinfeksi.
Pekerja kedokteran yang mengikuti kewaspadaan universal, seperti mengenakan sarung tangan lateks ketika menyuntik dan selalu mencuci tangan, dapat membantu mencegah infeksi HIV.
Semua organisasi pencegahan AIDS menyarankan pengguna narkoba untuk tidak berbagi jarum dan bahan lainnya yang diperlukan untuk mempersiapkan dan mengambil narkoba (termasuk alat suntik, kapas bola, sendok, air pengencer obat, sedotan, dan lain-lain). Orang perlu menggunakan jarum yang baru dan disterilisasi untuk tiap suntikan. Informasi tentang membersihkan jarum menggunakan pemutih disediakan oleh fasilitas kesehatan dan program penukaran jarum. Di sejumlah negara maju, jarum bersih terdapat gratis di sejumlah kota, di penukaran jarum atau tempat penyuntikan yang aman. Banyak negara telah melegalkan kepemilikan jarum dan mengijinkan pembelian perlengkapan penyuntikan dari apotek tanpa perlu resep dokter.
• Dari ibu ke janin atau bayi selama periode sekitar kelahiran (periode perinatal).
Penelitian menunjukkan bahwa obat antiretrovirus, bedah caesar, dan pemberian makanan formula mengurangi peluang penularan HIV dari ibu ke anak (mother-to-child transmission, MTCT). Jika pemberian makanan pengganti dapat diterima, dapat dikerjakan dengan mudah, terjangkau, berkelanjutan, dan aman, ibu yang terinfeksi HIV disarankan tidak menyusui anak mereka. Namun demikian, jika hal-hal tersebut tidak dapat terpenuhi, pemberian ASI eksklusif disarankan dilakukan selama bulan-bulan pertama dan selanjutnya dihentikan sesegera mungkin.
Pada tahun 2005, sekitar 700.000 anak di bawah umur 15 tahun terkena HIV, terutama melalui penularan ibu ke anak; 630.000 infeksi di antaranya terjadi di Afrika. Dari semua anak yang diduga kini hidup dengan HIV, 2 juta anak (hampir 90%) tinggal di Afrika Sub Sahara.
Walaupun HIV dapat ditemukan pada air liur, air mata dan urin orang yang terinfeksi, namun tidak terdapat catatan kasus infeksi dikarenakan cairan-cairan tersebut, dengan demikian risiko infeksinya secara umum dapat diabaikan.
Smber: http://tugas2kuliah.wordpress.com/2011/12/15/makalah-epidemologi-kesehatan-penularan-hiv-aids-melalui-hubungan-seksual.

HIV dan AIDS

Fakta Dasar tentang HIV dan AIDS

Apakah HIV?
HIV adalah virus. Kepanjangan singkatan HIV adalah Human
Immunodeficiency Virus (Virus yang melemahkan kekebalan tubuh
manusia). Artinya virus ini menyerang dan menghancurkan sistem
kekebalan dalam tubuh manusia. Sistem kekebalan merupakan sistem
pertahanan tubuh yang alami untuk melawan segala jenis infeksi dan
penyakit.
Virus HIV dikenal pertama kali di Afrika pada abad ke-20 dan sudah
tersebar ke seluruh dunia melalui mobilitas manusia secara global. Saat
ini, tidak ada negara yang tidak menderita akibat kematian warganya dan
besarnya dana perawatan dan pencegahan penyebaran virus HIV.
Virus HIV termasuk golongan virus yang khusus. Sekali saja virus itu
masuk ke dalam tubuh manusia, dia akan hidup di sel darah putih,
memakannya sebagai makanan dan tempat reproduksinya. Dalam proses
reproduksi ini, seluruh sel darah putih kita terbunuh khususnya tipe sel
darah putih yang berguna untuk melindungi tubuh dari penyakit. Tipe sel
darah putih itu disebut sel CD4. Orang yang sehat memiliki sekitar 450
hingga 1200 sel CD4 dalam setiap millimeter kubik darah.
Virus HIV umumnya lamban dalam memberi dampak pada kesehatan
pengidap virus ini. Hanya beberapa orang bisa jatuh sakit mendadak,
namun pada kebanyakan orang dewasa gejalanya baru tampak setelah 10
tahun. Pada saat virus HIV secara progresif mulai melemahkan sistem
kekebalan tubuh, maka pengidap HIV menjadi rentan terhadap berbagai
macam penyakit, termasuk radang paru-paru dan TBC. Infeksi berbagai
penyakit lain itu disebut ‘infeksi oportunistik’.
12
Jika seseorang terinfeksi dengan HIV, ia akan disebut HIV positif atau
pengidap HIV. Namun karena lambatnya proses perkembangan penyakit
itu, pengidap HIV akan tampak seperti orang sehat. Kenyataan semu inilah
pemicu penyebaran virus tersebut ke seluruh dunia. Untungnya virus HIV
tidak dapat bertahan di luar tubuh manusia. Virus ini dapat menular ke
orang lain hanya melalui cara-cara tertentu saja. Walaupun demikian virus
itu telah menyebar secara luar biasa. UNAIDS memperkirakan pada akhir
tahun 2007 sekitar 33,2 juta orang telah terinfeksi virus HIV. Pada tahun
yang sama tercatat 2,1 juta penderita AIDS telah meninggal.1 Sementara
itu saat ini lebih dari 25 juta orang telah meninggal akibat HIV dan AIDS.2
Jika seseorang mulai dihinggapi berbagai infeksi oportunistik karena virus
HIV telah melemahkan sistem kekebalan tubuhnya, maka orang tersebut
dikatakan sebagai “Penderita AIDS”.

Apakah AIDS?
AIDS merupakan kondisi pada pengidap HIV yang mengalami sakit serius
karena sistem kekebalan tubuhnya tidak dapat lagi berfungsi secara efektif
melawan penyakit. Kepanjangan AIDS adalah Acquired Immune
Deficiency Syndrome. Penderita AIDS dapat meninggal oleh berbagai
penyakit, yang pada orang yang sistem kekebalan tubuhnya masih baik,
tidak mematikan.
Penderita AIDS kehilangan begitu banyak sel CD4. Jika sel CD4 hanya
tersedia kurang lebih 200 sel per millimeter kubik darah, maka tubuh tidak
cukup terlindungi.
Ketika AIDS ditandai dengan kehadiran penyakit oportunistik seperti
radang paru-paru, maka tes HIV perlu dilakukan untuk memastikan
penyebab penyakit. Semakin dini ditemukan adanya HIV semakin cepat
memperoleh perawatan medis untuk memperpanjang hidup. Akses
terhadap tes HIV sangat penting untuk pelaksanaan tindakan terhadap
virus tersebut.

Dapatkah HIV dan AIDS diobati?
Pada saat ini belum ada pengobatan untuk HIV dan AIDS. Sekali tubuh
manusia terjangkit virus tersebut, sangat mustahil untuk dihilangkan.
Dokter dan ilmuwan terus menerus melakukan percobaan dengan harapan
akan menghasilkan vaksin yang dapat mencegah seseorang terinfeksi
virus HIV. Tidak ada seorang pun yakin berapa lama waktu yang
diperlukan untuk mengembangkan vaksin itu, atau apakah ilmuwan itu
akan sukses. Vaksin yang efektif masih jauh dari harapan.
Sekarang ini banyak pengobatan yang dapat memperlambat jatuhnya
penderita dalam fase AIDS. Beberapa obat ditujukan untuk
menyembuhkan infeksi oportunistik. Obat yang disebut dengan
‘antiretroviral’ dapat menekan laju perkembangan virus HIV dalam tubuh
seseorang hingga hampir ke tingkat yang tidak terdeteksi lagi. Obat
tersebut mencegah perkembangan reproduksi virus HIV dan
penghancuran sistem kekebalan tubuh. Namun demikian obat anti-HIV ini
bersifat sangat toksik dan tidak menyenangkan untuk dikonsumsi dan
dapat menimbulkan efek samping yang serius. Walaupun demikian hingga
saat ini, jika penderita AIDS mengkonsumsinya sesuai aturan, obat
tersebut mampu memperpanjang hidup pasien tersebut untuk beberapa
tahun bahkan juga sampai puluhan tahun, daripada mereka yang tidak
mendapat pengobatan ini. Pengobatan ini masih cenderung baru dan tak
seorang pun tahu pasti berapa lama obat itu dapat memperpanjang hidup
penderita, atau obat itu akan kehilangan keefektifannya dan tidak
berkhasiat lagi suatu saat di masa depan.
Di sisi lain terapi antiretroviral (ART) biayanya sangat mahal dan tidak
cukup tersedia di banyak negara, khususnya di negara berkembang.
Belum adanya vaksin atau obat HIV serta terbatasnya ketersediaan obat
antiretroviral, menunjukkan bahwa PENCEGAHAN merupakan respon
terbaik untuk melawan HIV dan AIDS.
Seseorang dengan HIV positif, semakin dini ia mendapatkan pengobatan,
maka semakin besar kemungkinannya bahwa pengobatannya akan efektif.
Oleh karena itu penting bagi mereka yang terindikasi oleh virus HIV,
supaya melakukan tes HIV agar yakin apakah terinfeksi virus HIV atau
tidak.
14
Bagaimana HIV atau AIDS dapat diidentifikasi?
Satu-satunya cara untuk mengetahui dengan pasti akan adanya virus HIV
di dalam tubuh seseorang adalah melalui tes darah. Sebelum tes harus
dilakukan konseling terlebih dahulu dan harus diberi tahu tentang tes
(informed consent). Konseling dilakukan pula setelah tes. Jika hasil tes
pertama positif, maka tes kedua harus dilakukan sebagai konfirmasi hasil
tes pertama, karena dapat terjadi positif palsu. Bila hasil kedua tes ini
benar-benar positif, maka mereka harus segera mencari bimbingan
konseling (jika belum siap tersedia) dan bantuan medis yang dapat
memahami kondisi mereka serta cara-cara terbaik untuk
penanggulangannya. Pada umumnya, dibutuhkan waktu tiga hingga enam
bulan untuk seseorang dinyatakan positif terinfeksi virus HIV. Hal ini
disebabkan karena virus tersebut tidak bisa terdeteksi pada masa periode
awal terjadinya infeksi. Tes yang berbeda menunjukkan kepekaan yang
berbeda juga, tetapi semua tes harus mampu mendeteksi keberadaan
virus dalam darah seseorang setelah tiga sampai enam bulan. Periode 3-6
bulan di mana infeksi sudah terjadi tapi belum dapat terdeteksi dengan tes
pemeriksaan darah ini disebut ”Periode Jendela” (Window Period). Jika
seseorang sudah terinfeksi virus HIV, mereka dapat menularkan HIV
bahkan sebelum tes dapat menunjukkan adanya virus HIV. Jadi mereka
dapat menyebarkan virus tersebut ke orang lain tanpa mengetahui bahwa
dirinya sudah terinfeksi.

Bagaimana HIV ditularkan?
Virus HIV tidak dapat tersebar dengan sendirinya atau bertahan lama di
luar tubuh manusia. Virus tersebut membutuhkan cairah tubuh manusia
untuk bisa hidup, bereproduksi dan mampu menularkan ke orang lain.
Virus tersebut ditularkan melalui darah, air mani, cairan vagina, dan air
susu ibu dari pengidap HIV. Ada tiga metode utama penyebaran virus HIV
tersebut, yakni:
1. Hubungan seks tidak aman – Hubungan seks (melalui vagina, anal,
atau oral) dengan pengidap HIV atau penderita AIDS merupakan cara
yang banyak terjadi pada penularan HIV dan AIDS. Secara biologis
wanita berisiko tinggi terhadap infeksi HIV melalui hubungan seks
vagina daripada pria. Dari sisi budaya kaum wanita juga rentan karena
status gendernya seringkali tidak mampu untuk meminta pasangannya
agar melakukan hubungan seks yang aman yaitu dengan
menggunakan kondom. Berhubungan seks secara anal, baik antara
15
pria dengan pria maupun pria dengan wanita, berisiko sama tinggi,
terutama bagi pasangan yang tertular infeksi. Hal ini disebabkan
karena lapisan anus dan poros usus (rectum) mudah rusak selama
berhubungan seks. Sementara itu berhubungan seks secara oral juga
berisiko tinggi pada saat air mani yang keluar dari ejakulasi masuk ke
dalam mulut, atau ketika terjadi luka atau radang dalam mulut akibat
infeksi menular seksual (Sexually Transmitted Infections/STIs), atau
akibat sikat gigi atau radang sariawan. Luka ini menjadi penghantar
masuknya virus HIV menuju aliran darah.
2. Melalui Darah yang Tercemar HIV – Penyebaran virus HIV terjadi,
ketika orang menggunakan jarum suntik atau alat injeksi yang tidak
steril secara bersama, biasanya terjadi di kalangan para penyalahguna
narkoba dan di antara mereka ada yang mengidap HIV. Penyebaran
juga terjadi di beberapa tempat-tempat perawatan kesehatan yang
tidak memenuhi standar, atau melalui transfusi darah yang belum
dilakukan screening / skrining terhadap HIV. Penggunaan peralatan
tato dan alat tindik yang tidak steril dapat juga menyebarkan virus HIV.
3. Melalui Ibu kepada Anaknya – Jika seorang wanita mengidap HIV,
dipastikan 20% hingga 45% dia akan menularkan virus HIV kepada
anaknya pada saat kehamilan, kelahiran atau pada masa menyusui.
Melalui pengobatan dengan obat-obatan tertentu penularan ini dapat
direduksi menjadi 2-7% atau bisa lebih rendah lagi.3
Sangat penting untuk diingat bahwa jarang sekali wanita merupakan
penyebab utama penularan virus HIV terhadap anaknya. Selalu ada
rangkaian peristiwa yang terjadi di antara sesama manusia dan di
antara kejadian. Banyak kemungkinan terjadi bagaimana seorang
wanita terinfeksi virus HIV dan menularkan kepada bayinya. Seorang
wanita dapat terkena HIV transfusi darah yang tercemar HIV atau
melalui jarum suntik yang tidak steril. Atau dia menjadi pengidap HIV
karena melakukan hubungan seks tidak aman dengan seorang
pengidap HIV, baik atas kemauan sendiri maupun terpaksa. Atau
kemungkinan bisa terjadi jika ayah sang anak telah terinfeksi selama
berhubungan seks sebelum nikah dan menularkan virus tersebut
kepada istrinya tanpa sadar, atau juga sang suami telah berhubungan
seks tanpa pengaman dengan pasangan wanita lain tanpa
memberitahu istrinya.
16
Bagaimana caranya mengurangi risiko terinfeksi virus HIV?
Sejauh belum ada pengobatan terhadap virus HIV sangat mutlak untuk
mengetahui pencegahan penularan virus HIV.
1. Hubungan seks. Tiga strategi yang biasanya digunakan untuk
mengurangi risiko penularan infeksi virus HIV melalui hubungan
seksual. Semakin banyak berganti pasangan seks, semakin besar
risiko terinfeksi virus HIV terutama hubungan seks tanpa pengaman
dengan kondom. Strateginya sebagai berikut:
_ Abstinence – Pantangan melakukan hubungan seks
_ Be faithful – Setia kepada satu pasangan
_ Condom – Seks aman dengan menggunakan kondom, baik
kondom untuk perempuan maupun untuk laki-laki.
Tiga hal tersebut disebut dengan ‘Metode ABC’. Usaha pencegahan
yang sukses menuntut tiga hal tersebut untuk mengurangi jejaring seks
dan meningkatkan seks aman. Pendekatan hanya dengan pantangan
tidak akan efektif karena tidak semua pria dan wanita yang aktif
melakukan hubungan seks mampu melakukan pantangan seks.
Sementara itu Setia pada satu pasangan seks hanya dapat dibuktikan
secara efektif jika keduanya saling mematuhinya. Tiga strategi di atas
harus dihargai sebagai pendekatan terpadu untuk pencegahan HIV.
Memastikan bahwa penyakit Infeksi Menular Seksual (IMS) sangat
penting untuk didiagnosa dengan tepat dan mendapat pengobatan.
Banyak studi menunjukkan bahwa terjadinya IMS dapat meningkatkan
risiko terinfeksi dan penularan virus HIV. Ini terjadi pada IMS yang
mengakibatkan radang atau luka di kulit (seperti sipilis, herpes dan
chancroid) dan juga penyakit IMS lainnya (seperti klamidia dan
gonore).
Pada akhirnya, seks dengan paksaan juga menimbulkan risiko tinggi
terhadap penularan HIV karena lapisan-lapisan vagina dan anus
menjadi rusak dalam proses tersebut. Hubungan seks dengan paksa
dapat terjadi di dalam maupun di luar pernikahan.
2. Jarum suntik dan alat tranfusi yang tidak steril. Peralatan yang
tidak steril mutlak harus dihindari, karena peralatan semacam itu relatif
efektif bagi penularan HIV. Untuk mengurangi risiko, maka jarum suntik
sebelum digunakan harus disterilkan dari kuman dengan desinfektan.
Demikian juga peralatan tato harus steril. Penyalahguna narkoba pun
17
tidak boleh berbagi alat jarum suntik dengan orang lain. Transfusi
darah harus dihindari jika darah yang tersedia belum diskrining
terhadap HIV dan AIDS.
_ Drugs – Penyalahgunaan narkoba dengan jarum suntik.
3. Penularan dari ibu ke anaknya. Infeksi penularan dari ibu pengidap
HIV kepada anaknya dapat dicegah dengan obat-obatan yang dapat
menghentikan masuknya virus HIV ke janin bayi. Bila memungkinkan,
ibu pengidap HIV disarankan untuk menyusui secara ekslusif selama 6
bulan sebelum bayi mendapatkan makanan tambahan. Perlu
diperhatikan bagi wanita yang sedang hamil atau dipertimbangkan
akan hamil dan diperkirakan ia tertular virus HIV untuk segera
menjalani konseling dan tes HIV.
_ Equipment – Jangan menggunakan jarum/peralatan yang tidak
steril.
Apakah orang muda rentan terhadap infeksi virus HIV?
Memang benar. Orang muda rentan terhadap IMS dan HIV karena mereka
termasuk golongan dan usia seksual aktif dan suka mengambil risiko.
Orang muda suka narkoba dan alkohol yang keduanya memberi
kemungkinan mereka terjerat dalam kebiasaan seks yang berisiko. Oleh
karena itu penting sekali apabila mereka menyadari kelemahannya yang
suka mengambil risiko berbahaya tersebut. Oleh karena itu, sangatlah
penting bagi mereka untuk memiliki informasi dan keterampilan yang
diperlukan untuk melindungi diri sendiri termasuk pasangan seksnya
dikemudian hari.
18
Mitos-mitos tentang HIV-AIDS
_
Banyak mitos yang beredar tentang HIV-AIDS. Berikut ini mitos-mitos
yang TIDAK benar:
_ Hanya orang asing yang tertular HIV-AIDS
_ Hanya orang yang jahat yang terinfeksi HIV-AIDS
_ Bila seseorang terinfeksi virus HIV, karena ia melakukan sesuatu
untuk mendapatkannya.
_ Penderita HIV-AIDS ingin menularkan ke orang lain
_ Anda tertular HIV dari penderita HIV yang batuk atau bersin
_ Anda tertular HIV karena berbagi makanan dan peralatan dengan
penderita.
_ Anda tertular HIV karena bersentuhan, berpelukan atau berciuman,
atau bersentuhan dengan keringat dan air mata penderita.
_ Anda tertular karena bertukar pakaian dengan penderita.
_ Anda tertular HIV karena duduk di samping siswa/i lain atau
bertukar alat tulis, buku pelajaran dan sebagainya.
_ Berjabatan tangan dan bertukar pakaian bisa menyebarkan virus
HIV.
_ Anda tertular HIV karena memakai toilet dan kamar mandi yang
sama dengan penderita.
_ Nyamuk atau serangga lainnya dapat menularkan virus HIV.

HIV dan AIDS di Wilayah Asia Pasifik
Sangat bermanfaat untuk memandang penyebaran HIV dalam konteks
regional karena HIV tidak mengenal batas.
Wilayah Asia Pasifik dalam bahaya
Wilayah Asia Pasifik memiliki jumlah penderita HIV dan AIDS kedua
terbesar di dunia setelah Afrika. Pada akhir tahun 2007 diperkirakan
sekitar 4,9 juta orang di wilayah Asia Pasifik menderita HIV dan AIDS.
Selama tahun 2007 saja sekitar 440.000 orang di antaranya baru saja
terinfeksi.4 Tidak ada satu pun negara di wilayah Asia Pasifik terbebas dari
HIV dan AIDS.
Banyak dokter dan ilmuwan mengatakan betapa pentingnya untuk
mengambil tindakan sekarang juga. Tanpa upaya pencegahan yang
menyeluruh prevalensi HIV di wilayah Asia pasifik akan meningkat hampir
mencapai 10 juta penderita pada tahun 2020.5
Pencegahan epidemi yang semakin memburuk
Di satu sisi wilayah Asia Pasifik digambarkan sebagai wilayah dengan
penyebaran yang rendah. Artinya persentase penderita HIV dan AIDS
kurang dari 1% dari populasi orang dewasa di kebanyakan negara.6 Aksi
serentak bersama dibutuhkan untuk mencegah penyebaran virus pada
populasi yang lebih besar. Negara-negara di dunia yang mengalami
peningkatan epidemi virus HIV yang tinggi dihadapkan dengan dampak
negatif yang sangat besar terhadap kemajuan pembangunan yang telah
dilakukan, termasuk terhadap sistem pendidikannya. Tidak seperti yang
terjadi di negara-negara Afrika, Asia masih dapat menghindari dampak HIV
dan AIDS terhadap aspek sosial – ekonomi.
20
Prevalensi rendah – angka tinggi
Wilayah Asia Pasifik adalah rumah bagi banyak orang dibandingkan
dengan bagian dunia lain. Sehingga walaupun seandainya hanya dalam
persentase yang kecil dari penduduknya di wilayah ini terinfeksi HIV,
namun hal ini tetap menunjukkan jumlah penderita yang signifikan.
Sebagai contoh mari kita bandingkan dua negara di dunia. Penyebaran
HIV di kalangan orang dewasa di India diperkirakan sekitar 0,36% dari
populasi penduduk India. Sementara angka di Afrika Selatan jauh lebih
besar hampir sekitar 18,8%.7 Namun demikian karena populasi di India
jauh lebih besar dari Afrika Selatan, maka dalam kenyataannya jumlah
penderita di India juga lebih besar daripada di Afrika Selatan.
Penyebaran rendah – risiko tinggi
Walaupun negara-negara di Asia dan Pasifik umumnya masih relatif
memiliki persentase pengidap HIV yang kecil, namun ada beberapa area
geografis tertentu di beberapa negara mengalami penyebaran virus HIV
cukup tinggi.
Sebagai contoh Myanmar, di mana pada tahun 2005 angka pengidap HIV
tercatat secara nasional 1,3%.8 Tetapi di beberapa area di negara itu
tercatat lebih tinggi, karena di area ini kemungkinan penduduknya
menghadapi langsung dampak dari HIV dan AIDS, termasuk anak-anak
yang menjadi yatim piatu. Oleh karena itu sangat penting untuk
mentargetkan upaya pencegahan, pengobatan, perawatan, dan programprogram
pendukung pada HIV ‘hot spot’ ini untuk mengontrol epidemic dan
konsekuensi-konsekuensinya termasuk mengurangi risiko penyebaran
infeksi ke daerah lain yang masih sangat rendah prevalensinya. Sekolahsekolah
terutama di area ini membutuhkan dukungan yang besar untuk
memastikan bahwa siswa/i yang terinfeksi ataupun terkena dampak HIV
dan AIDS dapat melanjutkan pendidikannya.
Selanjutnya, angka infeksi HIV sangat tinggi di kalangan kelompok
masyarakat yang akrab dengan perilaku berisiko tinggi terhadap penularan
virus HIV, seperti penyalahguna narkoba dengan jarum suntik, pekerja
seks wanita berikut pasangannya dan para pelanggannya, serta kaum
.
MSM. Diperkirakan 75% dari seluruh infeksi HIV di Asia berkaitan
langsung dengan ketiga perilaku tersebut.9
Ekonomi biaya tinggi
Negara-negara seperti Thailand, Myanmar, Kamboja dan Papua New
Guinea memiliki tingkat prevalensi HIV tertinggi di wilayah Asia Pasifik.
Dampak terhadap pembangunan sangat signifikan. Menurut laporan
UNAIDS, wilayah Asia Pasifik telah menghabiskan sebesar US$ 29 milyar
setiap tahun akibat epidemi HIV dan AIDS. Sebagai perbandingan pada
tahun 2004 dampak ekonomi akibat tsunami adalah sebesar US$ 8
milyar.
Kisah-kisah keberhasilan
Thailand dan Kamboja merupakan contoh dua negara yang telah
membuktikan bahwa program pencegahan dapat berhasil, jika negara
tersebut memiliki komitmen terhadap program tersebut dan
mengembangkan strategi yang tepat untuk mengimplemetasikan program
itu. Program tersebut termasuk pula distribusi dan promosi penggunaan
kondom baik di rumah-rumah bordil maupun pada saat kampanye
pendidikan pencegahan kepada masyarakat. Kedua program tersebut
ternyata mampu memperlambat angka penyebaran HIV. Walaupun
diperkirakan penderita HIV atau AIDS di Thailand sekitar 1,2 juta orang,
namun jumlah itu sudah berkurang sekitar 25% dibandingkan jika program
pencegahan melalui kondom tidak dilaksanakan.11 Dengan program
serupa Kamboja diperkirakan mampu mengurangi angka prevalensi
nasional dari 2% pada tahun 1998 menjadi 0,9 % pada tahun 2006.
22
Stop penyebaran HIV dan AIDS
Respons terhadap HIV dan AIDS yang sukses menuntut tindakan terpadu
yang terdiri atas pencegahan, pengobatan, perawatan dan program
dukungan. Pasang surutnya epidemi virus HIV tetap membutuhkan
minimal paket utama yang berisikan sebagai berikut:
_ Promosi kondom, dan pengobatan pada penyakit IMS baik untuk
pekerja seks laki-laki maupun perempuan termasuk pelanggannya,
juga kepada masyarakat umum (masih kontroversial di Indonesia).
_ Kampanye pencegahan melalui KIE (Komunikasi, Informasi, dan
Edukasi).
Wilayah Asia Pasifik dalam angka
_ Tahun 2007 sekitar 4,9 juta pengidap HIV berada di Asia dan
Pasifik.
_ Tahun 2007 sekitar 300.000 orang meninggal akibat penyakit yang
berkaitan dengan AIDS.
_ Sekitar 500.000 anak menjadi yatim piatu karena AIDS.
_ Sebesar 50% dari infeksi baru terjadi pada orang muda berusia 15-
25 tahun.
_ Di Asia hampir 1.400 infeksi baru pada mereka yang berusia di
bawah 24 tahun terjadi setiap hari.
_ Mayoritas infeksi baru terjadi pada pelanggan pekerja seks
komersial.
_ Pada tahun 2005 lebih dari 11.000 anak di bawah usia 15 tahun
terinfeksi HIV.
_ Pada tahun 2005 terdapat 8.500 anak berusia di bawah 15 tahun
yang membutuhkan segera obat antiretroviral.
_ Pada tahun 2005 terdapat 7.500 ibu yang membutuhkan tindakan
pencegahan terhadap penularan HIV dari orangtua ke anak.
_ Pada tahun 2007 terdapat 440.000 penderita baru.

_ Terapi penggunaan jarum suntik yang steril dan substitusi obat
bagi penyalahguna narkoba dengan jarum suntik (masih
kontroversial di Indonesia).
_ Menunda hubungan seks, setia pada pasangan dan penggunaan
kondom.
_ Mengikuti konseling dan tes secara sukarela, dan sifatnya rahasia.
_ Pencegahan penularan dari orang tua ke anak.
_ Memiliki akses terhadap obat antiretroviral (ARV) dan pengobatan
lainnya.
_ Pencegahan penularan virus HIV di kalangan kaum MSM.
_ Meningkatkan iman dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.
Keseluruhan paket program ini akan berhasil dengan sukses jika dapat
menjangkau 80% dari populasi yang rawan terhadap HIV termasuk dapat
menyediakan obat antiretroviral bagi sekitar 80% dari orang yang
membutuhkan pengobatan ini. Ini merupakan ”batas ambang yang kritis”
yang dibutuhkan untuk menahan lajunya epidemi virus HIV. Biaya yang
dibutuhkan untuk paket tersebut diperkirakan mencapai 4% dari anggaran
kesehatan di banyak negara.
24
Respon Sektor Pendidikan terhadap HIV dan AIDS
Respons sektor pendidikan terhadap HIV-AIDS merupakan komponen
yang sangat penting dari rencana dan program multi sektoral HIV
secara nasional. Elemen-elemen kunci dari respons pendidikan meliputi:
_ Kebijakan sektor pendidikan terhadap HIV-AIDS yang mengarah
kepada pencegahan HIV dan isu-isu yang timbul di sekolah sebagai
dampak AIDS;
_ Pelatihan HIV-AIDS untuk seluruh staf di Kementerian Pendidikan;
_ Pengembangan kurikulum pendidikan pencegahan HIV dan
persiapan bahan ajar yang sesuai perkembangan usia;
_ Pelatihan pre-service dan in-service bagi para guru untuk persiapan
pelaksanaan pendidikan pencegahan HIV sesuai dengan kurikulum;
_ Kegiatan ekstra kurikuler seperti pendidikan sebaya;
_ Pelaksanaan monitoring untuk memastikan keefektifan program
yang telah dilaksanakan;
_ Mengajak seluruh elemen masyarakat untuk ikut berperan aktif
dalam penyuluhan HIV-AIDS.

Dampak HIV pada Keluarga,
Masyarakat, dan Sekolah
Pencegahan HIV harus menjadi prioritas utama dalam kerangka respons
nasional terhadap HIV dan AIDS, di satu sisi dampak yang kompleks dari
penyebaran virus HIV di masyarakat harus dapat dimengerti dan
ditindaklanjuti. Seringkali anak-anak yang tertular virus HIV diperlakukan
tidak adil dalam masyarakat, terutama jika orang tuanya mengidap virus
HIV. Anak-anak tersebut tentunya membutuhkan perlindungan, kepedulian
dan dukungan khusus. (Lihat Lembar Tema tentang Anak Yatim Piatu dan
Anak Rentan).
Stigma dan Diskriminasi
Salah satu konsekuensi terburuk dari HIV dan AIDS adalah stigma dan
diskriminasi yang dihadapi para penderita atau mereka yang dinyatakan
terinfeksi. Stigma dan diskriminasi bukan hanya berbahaya bagi para
penderita HIV dan AIDS, tetapi juga memicu epidemi virus tersebut.
Karena orang takut atas reaksi orang lain jika diketahui mengidap virus
HIV, maka mereka tidak mau melakukan tes dan tidak mau mempelajari
kondisi tubuhnya. Mereka kemungkinan terinfeksi dan tanpa sadar
menularkan HIV kepada orang lain.
Diskriminasi terhadap hal yang berkaitan dengan HIV dan AIDS
mengakibatkan penderita yang telah sadar dengan kondisinya akan
merahasiakan keadaannya, menarik diri dan terisolasi. Hal ini dapat
menurunkan harga dirinya dan berakibat buruk terhadap kesehatannya.
Stigmatisasi diri atau perasaan malu yang dialaminya dapat menyebabkan
penderita menjadi depresi, menyendiri atau melakukan bunuh diri. Dalam
kasus yang lebih ekstrim beberapa penderita bahkan dibunuh oleh
masyarakat sekelilingnya.
Orang cenderung takut kepada hal yang belum diketahuinya. Stigma ini
juga hasil dari ketakutan yang tidak masuk akal tentang HIV. Oleh karena
itu pendidikan tentang HIV dan AIDS dapat membantu mengurangi stigma
tersebut dan guru memegang peran penting dalam hal ini.26
Banyak stigma tentang HIV dan AIDS berasal dari kenyataan bahwa virus
HIV seringkali ditularkan oleh kelompok orang yang berperilaku yang
ditolak oleh masyarakat umum, seperti penyalahguna narkoba dengan
jarum suntik, pekerja seks atau kaum MSM.
Wanita pengidap HIV juga menderita stigma karena orang pada umumnya
menganggap bahwa wanita tersebut mendapat HIV akibat melakukan
hubungan seks dengan banyak pasangan sehingga tertular virus HIV.
Namun demikian banyak juga wanita penderita HIV justru setia kepada
pasangannya atau suaminya dan kemungkinan pasangan prianya
menularkan virus tersebut. Nyatanya memang perilaku berisiko pada
suami atau pasangan prianya telah menyebabkan penularan virus HIV
tersebut.
Riset tentang diskriminasi berkaitan dengan HIV dan AIDS di Asia yang
dilakukan oleh Jejaring Orang dengan HIV dan AIDS (ODHA) se-Asia
Pasifik menemukan bahwa penyebab utama diskriminasi terletak di sektor
pelayanan kesehatan, di mana pengobatan ditolak, kerahasiaan dilanggar
serta penundaan pelayanan kesehatan. Dalam keluarga dan masyarakat
ditemukan bahwa penderita wanita secara signifikan lebih menderita akibat
diskriminasi daripada pria. Mereka sering menjadi obyek cemoohan,
pelecehan, kekerasan fisik dan beberapa di antaranya dipaksa untuk
pindah tempat tinggal.
Sektor pendidikan merupakan wilayah lain bagi diskriminasi yang
berhubungan dengan HIV dan AIDS. Anak-anak yang terkena dampak HIV
dan AIDS kemungkinan ditolak masuk ke sekolah. Mereka dianiaya dan
dicemooh oleh teman sekolahnya. Guru penderita HIV dan AIDS juga
harus meninggalkan sekolah.

HIV menyerang paling parah di tingkat akar rumput
Dampak HIV dan AIDS yang sangat mematikan terletak pada tingkat akar
rumput – yaitu perseorangan, keluarga, sekolah dan masyarakat. HIV dan
AIDS menyebabkan keluarga masuk ke dalam jurang kemiskinan, dan
menimbulkan bertambahnya jumlah anak yatim piatu, anak-anak
gelandangan dan anak jalanan. HIV dan AIDS juga menyerang para
pelajar, guru dan tenaga kependidikan hingga jatuh sakit dan meninggal.
Hal ini tentunya mendesak sumber daya masyarakat untuk menyediakan
pengobatan dan dukungan bagi para penderita tersebut.
27
Stigma yang muncul akibat HIV dan AIDS juga sering menimbulkan dua
respons di tingkat akar rumput ini, yakni: orang berbalik melawan orang
lain karena takut akan mitos dan salah pengertian tentang HIV dan AIDS
atau mereka bersatu untuk memperkuat diri terhadap ikatan kepedulian
dan dukungan. Kedua reaksi tersebut kadangkala terjadi dalam komunitas
masyarakat yang sama.

Dampak pada keluarga
Keluarga dapat hancur atau bersatu bersama untuk menghadapi HIV dan
AIDS. Anak-anak penderita HIV dan AIDS secara emosional menjadi
tertekan ketika menyaksikan penderitaan orang tuanya atau mengalami
Pendekatan yang berhasil terhadap masalah Stigma
dan Diskriminasi1
_ Melanjutkan upaya-upaya advokasi untuk perubahan sosial dalam
merespons stigma dan diskriminasi yang berkaitan dengan HIVAIDS
dengan melibatkan ODHA, tokoh agama, dan tokoh politik.
_ Memberdayakan dan melibatkan peran serta ODHA atau orangorang
yang terkena dampak HIV-AIDS
_ Melakukan tindakan langsung untuk menangani ketidaksetaraan
dan stereotip gender, seks dan ras yang mengarah kepada stigma
dan diskriminasi.
_ Pendidikan kecakapan hidup dan konseling untuk membantu anakanak
penderita HIV-AIDS yang terkungkung dalam stigma;
_ Perlindungan hukum bagi penderita HIV- AIDS.
_ Kebijakan tempat kerja berdasarkan pada peraturan ILO ”Code of
Practice on HIV and AIDS and the World of Work” (Kode Praktek
tentang HIV-AIDS dan Dunia Kerja).2
_ Penegakan kode etik dan praktek profesional dalam pelayanan
kesehatan.
28
kematian orang tuanya. Mereka kehilangan sumber kasih sayang,
perlindungan dan rasa kepedulian yang paling berharga. Anak-anak ini
kemudian akan diasuh oleh keluarganya (seperti kakek neneknya) atau
dimasukkan ke dalam panti asuhan milik negara, ke pondok pesantren
atau berada di jalanan. Tidak ada yang di butuhkan oleh anak-anak itu
selain perhatian saat mereka tumbuh dan berkembang. Kakek dan nenek
atau kerabat lainnya harus bertanggung jawab sepenuhnya biaya anakanak
penderita HIV dan AIDS yang telah yatim piatu tersebut, sehingga
kemungkinan akan menyebabkan jatuh dalam kemiskinan. Mereka juga
harus berhadapan dengan masalah psiko-sosial anak-anak tersebut akibat
kehilangan orang tua mereka. Bagaimanapun juga, anak-anak hampir
selalu lebih memilih untuk tinggal bersama keluarga dekatnya dan
kerabatnya. Memasukkan mereka ke panti asuhan merupakan pilihan akhir
dalam upaya perlindungan mereka.
Anak-anak pengidap HIV sangat menderita dalam banyak hal. Tanpa
akses ke pengobatan, perkembangan HIV pada anak-anak lebih cepat
dibandingkan pada orang dewasa.13 Di samping rasa sakit yang timbul
pada fisik dengan munculnya gejala AIDS, anak-anak dengan HIV sering
menjadi sasaran stigma dan diskriminasi. Jika kepedulian, pengobatan dan
dukungan tidak tersedia bagi mereka, maka perasaan ditolak ditambah
dengan rasa sakit pada fisik akan menimbulkan depresi dan problem
perilaku lainnya.
HIV dan AIDS seringkali juga sangat mempengaruhi penghasilan keluarga.
Orang tua dengan HIV dan AIDS akan merasa sakit sekali untuk bekerja,
tambahan lagi sisa uang belanja seluruhnya digunakan untuk pengobatan
dan biaya-biaya lainnya yang terkait, misalnya persiapan untuk
pemakaman. Sebagai akibatnya, anak-anak terutama anak perempuan
dalam keluarga penderita HIV dan AIDS acapkali dipaksa untuk
meninggalkan sekolah agar dapat membantu pekerjaaan rumah tangga
atau mencari tambahan keuangan keluarga. Studi di Kamboja
menunjukkan bahwa sebanyak 2 hingga 5 anak penderita HIV dan AIDS
harus keluar dari sekolah untuk mulai bekerja mencari nafkah.14 Banyak
anak juga harus mengakhiri sekolahnya tanpa kebutuhan dasar yang
cukup, seperti kecukupan akan makanan, sehingga mereka mulai
kekurangan gizi. Anak-anak yang kekurangan gizi umumnya memiliki29
masalah kesehatan, dan mereka yang kondisi fisiknya lemah akan
mengalami kesulitan belajar.
Tragisnya lagi banyak keluarga bahkan menolak anggota keluarganya
yang terinfeksi HIV. Di sebuah kuil Budha di Lopburi, Thailand, terdapat
sebuah ruangan yang berisi ribuan abu jenazah dari orang yang meninggal
karena AIDS. Guci kecil yang berisi abu dan tulang tetap teronggok di sana
tanpa pernah dibawa pulang oleh sanak saudara mereka untuk dimiliki,
dikuburkan atau abunya ditebarkan dengan upacara keagamaan atau
kepercayaan tertentu. Stigma terhadap AIDS sangat kuat, hingga dalam
kematian pun, korban virus HIV tetap ditolak.

Dampak pada masyarakat
HIV dan AIDS dapat memisahkan atau menyatukan masyarakat. Reaksi
umum terhadap HIV dan AIDS adalah diskriminasi terhadap penderita HIV
dan stigmatisasi yang terjadi pada mereka. Upaya ”mengeluarkan” mereka
yang terinfeksi – dari desa, rumah sakit, sekolah dan rumah ibadah –
praktis telah terjadi di seluruh bagian dunia termasuk di antara kelompok
etnis tertentu dalam semua jenjang kelas masyarakat dan ekonomi.
Sayangnya, masih banyak tokoh agama tetap menolak kepedulian dan
melakukan upacara keagamaan tertentu bagi pengidap HIV yang
meninggal dunia.
Namun di sisi lain sudah ada beberapa kelompok keagamaan dan
kepercayaan tertentu mengambil peran proaktif untuk turut mengusir rasa
takut, ketidakpedulian, stigma dan diskriminasi. Gereja, kuil dan mesjid
juga berperan aktif dan bahkan menawarkan jasa perawatan, pendidikan
dan dukungan terhadap orang dewasa dengan HIV dan anak-anak yang
menjadi yatim piatu karena orang tuanya penderita AIDS atau anak-anak
yang terinfeksi HIV.
Di banyak kelompok masyarakat yang berada di wilayah Afrika Sub-
Sahara penyakit AIDS telah merenggut kehidupan begitu banyak anak
muda dan orang dewasa muda sehingga seluruh struktur masyarakat
kelompok ini terkena dampaknya. Akibat semakin kurangnya anak muda
dan orang dewasa yang produktif beban semakin berat harus ditanggung
oleh orang yang lebih tua dan anak-anak. Anak-anak terutama terpaksa
harus putus sekolah untuk mulai bekerja untuk membantu pembiayaan
keluarga, sementara orang yang lebih tua juga terpaksa harus cari
pekerjaan lagi untuk mengurangi beban keluarganya. Beban keluarga30
dalam kelompok masyarakat tersebut semakin berat tatkala beban
tersebut memicu stres secara emosional karena keuangan keluarga
terancam. Situasi semacam itu ternyata tidak terjadi di benua Asia saat ini,
namun hal ini dapat terjadi jika respon terhadap penyebaran HIV tidak
ditingkatkan. Namun beberapa kelompok masyarakat di negara-negara
kepulauan Pasifik sangat rawan dengan skenario di atas karena populasi
mereka yang kecil, sehingga adanya orang dewasa yang akan meninggal
karena HIV akan memberi dampak yang besar.
Kelompok masyarakat kecil umumnya tergantung pada pertanian dan
usaha kecil. Ketika petani atau karyawan meninggal karena AIDS,
perusahaan akan kehilangan karyawan berkualitas yang memiliki
keterampilan khusus. Bahkan ada perusahaan yang langsung tutup akibat
kematian karyawan karena AIDS. Hal inilah yang menyebabkan HIV dan
AIDS disebut masalah yang berkembang. Di wilayah Afrika seperti Sub-
Sahara angkatan kerja semakin berkurang karena banyak orang yang
terkena infeksi HIV. Kurangnya angkatan kerja tentunya akan berdampak
negatif bagi pertumbuhan dan perkembangan perekonomian. HIV dan
AIDS mampu menjatuhkan pembangunan nasional dan meruntuhkan
hasil-hasil pembangunan dan ekonomi yang selama ini dikembangkan
dengan susah payah. Walaupun wilayah Asia Pasifik belum mengalami
penyebaran virus yang mematikan sendi-sendi kehidupan seperti di atas,
namun dapat terjadi kondisi tersebut, kecuali jika program pencegahan
dilaksanakan dengan lebih efektif.

Dampak pada sekolah
HIV dan AIDS berdampak pada akses pendidikan termasuk kualitasnya.15
Dampaknya sangat terlihat dalam masyarakat yang mengalami
penyebaran HIV pada level yang tinggi. Anak-anak dari penderita HIV dan
AIDS seringkali putus sekolah. Jika mereka tidak memiliki akses ke
pengobatan, mereka akan segera meninggal. Jika orang tua atau saudara
kandung tidak dapat bekerja lagi karena terserang HIV dan AIDS, anak
laki-laki lainnya yang masih sehat disuruh mencari pekerjaan agar dapat
membantu menghidupi keluarganya. Bila ia seorang anak perempuan
maka iapun harus mengurus rumah tangga. Anak perempuan kadangkala
menganggap dirinya berperan untuk menjaga orang tua atau saudara
kandung yang sakit AIDS. Sekiranya anak laki-laki yang sehat tidak
bekerja, berkurangnya mata pencaharian akibat orang tua sakit
menyebabkan biaya sekolah tidak tersedia lagi, sehingga anak-anak harus
putus sekolah. Pada umumnya terjadi bahwa jumlah murid perempuan
yang putus sekolah lebih besar dari murid laki-laki.
HIV dan AIDS juga berdampak luas pada sistem pendidikan pada
keseluruhan. Ketika siswa/i terinfeksi HIV, mereka akan drop-out dan
kemungkinan segera meninggal, sehingga sekolah mengalami defisit
murid. Hal ini juga menyebabkan turunnya minat untuk bersekolah.
Sebagai anggota masyarakat guru pun tidak luput terinfeksi oleh HIV dan
AIDS. Pada saat guru penderita AIDS jatuh sakit dan meninggal, jumlah
guru juga akan berkurang dan pengalaman berharga sebagai guru akan
ikut musnah. Kurangnya jumlah guru akan berdampak negatif dan
mempengaruhi kualitas pendidikan; kelas akan menjadi kacau dan sistem
sekolah akan terpaksa merekrut guru baru yang kurang pengalaman atau
bahkan guru yang tidak berkualitas.
Guru dengan HIV membutuhkan tindakan pengobatan, perawatan dan
dukungan moral. Mereka membutuhkan terapi antiretroviral dan termasuk
perlu dikuatkan dan didukung untuk melanjutkan pengajaran dan
pelayanan masyarakat. Pengetahuan, pengalaman dan kontribusinya
selama ini betul-betul sangat berharga dan tidak seharusnya hilang begitu
saja tanpa guna.
Ada orang tua siswa/i atau tenaga kependidikan yang masih sehat
menginginkan agar anak-anak dari penderita HIV dan AIDS dilarang
masuk ke sekolah, karena mereka ketakutan tanpa dasar terhadap
penularan infeksi HIV kepada anak-anak mereka. Dan anak-anak dari
penderita HIV dan AIDS pun sebenarnya merasa tidak tahan menderita
dan memutuskan sendiri untuk tidak pergi ke sekolah, karena mereka
diejek dan dicemooh terus menerus.
Anak-anak yang berasal dari keluarga penderita HIV dan AIDS
kemungkinan kekurangan gizi karena keluarga tersebut menghadapi
kemiskinan. Dengan fisik yang lemah tak mungkin mereka dapat mengikuti
kegiatan akademik secara baik. Mereka juga mengalami tekanan batin,
karena situasi orang tua di rumah atau pengalaman perlakuan terhadap
mereka karena stigma yang diberikan di sekolah atau oleh masyarakat
sekitarnya. Oleh karena itu guru perlu dilatih untuk mengenali penyebab
dari perilaku tersebut dan bagaimana mengatasinya.
32
Apa yang dapat dilakukan oleh guru
_ Libatkan tokoh-tokoh masyarakat. Tokoh masyarakat memiliki
pengaruh yang besar terhadap masyarakat dan mampu membantu
mengurangi stigma dan diskriminasi melalui keteladanan. Mereka
juga bisa mendorong pemerintah setempat untuk memasukkan isu
HIV-AIDS ke dalam agenda kerja mereka.
_ Berusaha memiliki pengetahuan yang luas tentang dampak HIVAIDS
pada anak-anak dan pada masyarakat
_ Berusaha lebih peka terhadap kebutuhan psiko-sosial setiap
individu siswa/i Anda, termasuk mereka yang mengidap HIV atau
yang terkena dampak HIV-AIDS
_ Mendukung secara aktif pendidikan pencegahan HIV di sekolah
Anda.
_ Jadilah orang yang dapat menjadi contoh dalam menyadarkan
orang lain untuk mengurangi stigma dan diskriminasi di dalam
sekolah dan masyarakat. Praktekkan apa yang Anda bicarakan!
_ Ciptakan lingkungan yang sehat di kelas untuk menghilangkan
ketidaksetaraan gender.
_ Meyakinkan peserta didik Anda bahwa kelas adalah tempat yang
aman, bebas dari penganiayaan, kekerasan dan pelecehan.
_ Libatkan penderita HIV-AIDS dalam kegiatan sekolah. Undanglah
organisasi ODHA untuk membantu mengorganisir kegiatan
penanggulangan HIV-AIDS di sekolah Anda.
_ Mendukung kebijakan tentang HIV-AIDS dalam lingkungan kerja di
sekolah Anda.
_ Mendorong organisasi persatuan guru untuk berperan aktif dalam
advokasi dan mengatasi dampak AIDS pada guru.
Peran Sekolah
dalam Penanggulangan HIV dan AIDS
Sektor pendidikan merupakan mitra yang sangat penting dalam respon
multi-sektoral upaya penanggulangan HIV dan AIDS secara nasional.
Melalui pendidikan, generasi muda dapat memperoleh pengetahuan dan
keterampilan yang memungkinkan mereka dan teman sebayanya
terlindung dari infeksi HIV. Sekolah dan guru memiliki peran penting dalam
membangun generasi muda masa depan yang terbebas dari HIV.
Sekolah membentuk sikap dan perilaku
Sekolah memainkan peranan penting dalam pembentukan sikap, cara
pandang dan perilaku generasi muda. Sementara itu HIV dan AIDS telah
ada di hampir setiap negara di dunia. Karena orang muda umumnya
kurang informasi dan cenderung suka bereksperimen dengan perilaku baru
yang berisiko tinggi, maka mereka biasanya lebih cepat tertular virus
daripada kelompok usia yang lebih tua. Sekolah dapat membantu mereka
dalam membentuk dirinya untuk menghadapi kenyataan itu. Teman
sebaya di sekolah dapat dimotivasi untuk bersedia mendukung dan
bersikap positif terhadap penderita HIV dan AIDS. Sekolah dapat juga
menyediakan sarana lingkungan yang sehat di mana orang muda dapat
belajar tentang HIV dan AIDS.
Studi yang dilakukan di seluruh dunia menunjukkan bahwa pemuda yang
bersekolah lebih rendah kerentanannya untuk terinfeksi oleh HIV dan AIDS
dibandingkan mereka yang putus sekolah.16 Bersekolah meningkatkan
kekuatan diri, kepercayaan diri, dan status sosial; bersekolah juga
memberikan peluang kepada pemuda untuk mengendalikan pilihannya
sendiri yang berkaitan dengan hubungan pribadi.

Sekolah menjadi tumpuan respons masyarakat
Sekolah merupakan pilar masyarakat, karena dipercaya oleh murid dan
para orang tua; tempat di mana hubungan persahabatan dibentuk dan
ikatan dibangun antara guru, murid dan orang tua, oleh karena itu sekolah
lebih dari tempat di mana kita mengenyam pendidikan. Sekolah sering
dijadikan sebagai pusat kegiatan masyarakat, terutama di daerah
perkampungan atau pedesaan. Sarana pertemuan tersebut menyebabkan
sekolah merupakan tempat yang potensial —karena adanya
kepemimpinan, sumber daya dan pelatihan staf— untuk menjadi tumpuan
masyarakat dalam rangka merespons epidemi HIV dan AIDS. Sekolah bisa
berperan sebagai wadah bagi masyarakat untuk berdiskusi dan
memobilisasi kegiatan serta mengurangi stigma dan diskriminasi. Sekolah
juga dapat membantu memonitor dampak epidemi. Karena sekolah dapat
menjangkau generasi muda dalam jumlah yang besar dengan
pengetahuan yang dapat menyelamatkan hidup mereka, maka peranannya
dalam pencegahan HIV menjadi sangat penting.

Sekolah sebagai rumah penampungan para siswa yang terkena
dampak HIV dan AIDS
Sekolah bisa dijadikan sebagai tempat penampungan dalam proses
stabilitasi kembali hidup para siswa yang terinfeksi ataupun terkena
dampak HIV dan AIDS bersama dengan teman dan guru. Suasana dan
rutinitas kegiatan dapat diketahui dan diprediksi. Lingkungan sekolah
semacam itu hendaknya memperhatikan juga stabilitas dan kenyamanan
bagi siswa/i nya. Permasalahan stigma dan diskriminasi tidak dapat
ditoleransi dalam lingkungan sekolah sebagai rumah penampungan.
Peran tenaga pendidik sangat penting untuk memberikan dukungan psikososial
bagi anak-anak yang terinfeksi khususnya bagi penderita HIV dan
AIDS. Guru seringkali menjadi orang pertama yang menyadari bahwa
muridnya sedang mengalami tekanan batin. Guru, komite sekolah dan
tenaga kependidikan lainnya perlu dilatih untuk menyadari dan
memberikan dukungan moral terhadap situasi HIV dan AIDS di sekolah.
Singkatnya, jadikanlah sekolah anggota jejaring pengaman sosial.
35
Apa yang dapat dilakukan oleh sekolah?
Masukkan pendidikan pencegahan HIV ke dalam kurikulum sekolah
Menjadikan pendidikan pencegahan HIV sebagai kewajiban dalam
kurikulum sekolah merupakan cara yang paling efektif untuk melengkapi
siswa/i dengan informasi yang mampu melindungi diri mereka sendiri.
Pendidikan HIV dan AIDS seharusnya menjadi bagian dari pendidikan
kesehatan yang lebih luas, yang meliputi isu kesehatan reproduksi,
penyalahgunaan narkoba dan infeksi menular seksual.
Sekolah harus menjadi tempat pengajaran pendidikan berbasis kecakapan
hidup (dalam arti kecakapan psiko-sosial) sebagai pendekatan lintas
kurikulum sekolah. Pendidikan kecakapan hidup sangat berguna bagi
siswa untuk melawan tekanan dari sesama temannya dan mampu
mengambil keputusan yang tepat dan berani berkaitan dengan kesehatan
dan perilaku berisiko seperti penyalahgunaan obat-obatan, alkohol dan
rokok.
Untuk mencapai hal ini guru perlu dilatih tentang bagaimana memberikan
pendidikan HIV dan AIDS melalui pendekatan berbasis kecakapan hidup.
Untuk itu diperlukan juga pengembangan pengajaran dan bahan ajar yang
relevan dan sesuai dengan budaya setempat.
Kepala sekolah, guru dan masyarakat perlu diyakinkan bahwa bahan ajar
yang akan diajarkan itu sudah sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada.
Banyak orang khawatir bahwa pengajaran tentang seksualitas, kesehatan
reproduksi dan pencegahan HIV justru akan mendorong orang muda
menjadi pelaku seks aktif. Menurut laporan UNAIDS penelitian di 113
negara menunjukkan bahwa kekhawatiran itu tidak benar. Faktanya justru
sebaliknya, orang muda lebih memilih untuk menunda aktivitas seksnya,
bila mereka memperoleh pengetahuan tentang subyek-subyek tersebut di
atas.17
Meyakinkan mereka yang terinfeksi HIV dan yang terkena dampak HIV
dan AIDS tetap bersekolah
Siswa/i dan guru yang mengidap HIV dan terkena dampak HIV dan AIDS
akan menghadapi tantangan pribadi yang dapat memaksa mereka untuk
putus sekolah atau pekerjaan mereka. Hal ini berkaitan dengan infeksi
36
yang dideritanya, tanggung jawab keluarga dan kemiskinan. Walaupun
demikian mereka juga mempunyai hak memperoleh pendidikan dan hak
untuk bekerja yang sama sebagaimana orang sehat lainnya.
Oleh karena itu sangat diperlukan kerja sama dengan organisasiorganisasi
berbasis masyarakat, lembaga-lembaga swadaya masyarakat,
pemerintahan daerah, serta kelompok-kelompok masyarakat lainnya untuk
membantu agar guru tetap dapat bekerja sebagai guru dan siswa/i dengan
HIV dapat tetap berada di sekolah. Dukungan mereka bisa berupa bantuan
material, dukungan moral dan kegiatan bersama melawan stigma dan
diskriminasi terhadap penderita HIV dan AIDS. Sekolah juga dapat
memberikan dukungan khusus bagi guru dan siswa/i yang telah kehilangan
waktunya karena sakit atau tanggungjawab keluarga dengan jadwal belajar
dan mengajar yang fleksibel.

Dukungan medis dan moral bagi mereka dengan HIV
Orang dengan HIV dan AIDS atau mereka yang terkena dampak
membutuhkan perawatan medis secara khusus dan dukungan moral. Ada
banyak cara yang dapat dilakukan sekolah untuk merespons kebutuhan
tersebut.
Dukungan khusus sangat dibutuhkan bagi anak-anak dengan HIV. Guru
dan teman sebaya bisa berperan sebagai petugas konseling dan
memberikan dukungan moral bagi anak-anak yang terkena dampak.
Pelatihan khusus bagi guru dan pelatihan untuk pendidikan sebaya sangat
perlu dilaksanakan. Sekolah perlu mengembangkan sistem rujukan untuk
pelayanan kesehatan dan kesejahteraan dan menginformasikan pelayanan
ini kepada semua guru.

Mengurangi stigma dan diskriminasi
Stigma yang berkaitan dengan HIV dan AIDS berawal dari kaitan virus ini
dengan perilaku ilegal atau tabu dan rasa takut yang tak masuk akal dari
masyarakat terhadap terjadinya infeksi HIV pada seseorang.
Karena sekolah dapat menjangkau anak-anak dan remaja dalam tahuntahun
masa pembentukan diri mereka, maka sekolah merupakan tempat
yang sangat strategis untuk melawan kesalahpahaman mengenai HIV dan
AIDS, dan sekaligus sekolah juga dapat mensosialisasikan tentang hakhak
penderita HIV. Dengan cara ini sikap negatif terhadap orang dengan
HIV dapat dikurangi.
37
Sekolah dapat menyelenggarakan kegiatan diskusi tentang masalah HIV
dan AIDS bukan hanya di antara siswa dan siswi melainkan juga
melibatkan anggota masyarakat setempat. Sekolah dapat mengundang
penderita HIV dan AIDS, atau organisasi ODHA untuk berbagi pengalaman
mereka. Melalui cara ini gambaran abstrak tentang HIV semakin terkuak
kenyataannya. Epidemi HIV dan AIDS terlukis pada wajah manusia dan
hal ini akan membantu menghilangkan ketakutan dan meluruskan
kesalahpahaman menjadi saling pengertian dan rasa simpati.

Putus sekolah dan kerentanan terhadap HIV
Orang muda yang paling rentan terhadap HIV adalah mereka yang
putus sekolah. Mereka keluar dari sekolah karena berbagai sebab.
Mungkin mereka sangat miskin sehingga tidak mampu membiayai
sekolahnya, atau bahkan tidak punya uang untuk membayar ongkos
transportasi ke sekolah. Mungkin juga mereka harus bekerja untuk
membantu untuk menghidupi keluarganya. Atau mereka anak jalanan
tanpa keluarga. Kemungkinan lain mereka adalah anak-anak yang
secara sah dilarang bersekolah karena mereka berasal dari kelompok
minoritas tertentu yang tidak memiliki identitas diri atau dokumen
kewarganegaraan. Mereka bisa juga anak-anak dari pekerja seks
komersial atau kelompok masyarakat lain yang sudah memperoleh
stigmatisasi sepihak oleh masyarakat lainnya. Anak-anak putus sekolah
umumnya tidak memiliki akses terhadap pengetahuan, informasi dan
pelayanan yang diperlukan untuk melindungi diri mereka dari HIV.
Sekolah dapat memainkan peranan penting untuk menjangkau orangorang
muda tersebut dengan memberikan kesempatan pendidikan nonformal,
pendidikan pencegahan HIV dan pelayanan lainnya. Dua contoh
pendekatan ini adalah Grup Dakhopa di Thailand dan program SHAPE
(School-based Healthy Living and HIV and AIDS Preventive Education /
Pendidikan Hidup Sehat berbasis Sekolah dan Pendidikan Pencegahan
HIV-AIDS ) di Myanmar.
Grup Dakhopa terletak di sekitar Sekolah Bakham Phittayaknom di
provinsi Nakorn Ratchasima di Thailand. Setelah krisis ekonomi di Asia
pada tahun 1997 kelompok ini mulai untuk membangun hubungan
antara siswa/i di sekolah tersebut dan anak-anak yang putus sekolah.
Dengan perekonomian saat itu memburuk, maka mereka yang
bersekolah suatu saat dapat mengalami putus sekolah dan bergabung
dengan kelompok Dakhopa. Kelompok anak muda ini melaksanakan
serangkaian kegiatan Capacity Buliding Training (latihan
38
pengembangan diri), yakni dalam kepemimpinan, kecakapan hidup,
penelitian masyarakat interaktif dan teater rakyat. Pada akhirnya suatu
saat mereka membentuk organisasi berbasis masyarakat dengan nama
Grup Dakhopa. Selanjutnya Grup ini melaksanakan kegiatan
pendidikan pencegahan HIV baik di sekolah maupun di luar sekolah
dalam bentuk pertemuan-pertemuan, camping dan pagelaran seni
dengan menggunakan strategi umum yang meluas. Kerjasama sekolah
dengan masyarakat setempat membantu dalam menggerakkan
dukungan bagi Grup Dakopha dan pelaksanaan pendidikan
pencegahan HIV.1
Sekitar 26% dari pemuda di Myanmar putus sekolah setelah lulus
sekolah dasar dan tidak melanjutkan ke jenjang pendidikan menengah.2
Sementara itu pendidikan pencegahan HIV-AIDS baru dimulai pada
tingkat pendidikan menengah yaitu mulai usia 15 ke atas. Oleh karena
itu anak-anak yang putus sekolah sebelum memasuki pendidikan
menengah ini tidak mendapatkan keterampilan yang cukup tentang
pencegahan HIV. Berikut ini cerita sukses tentang program nasional
SHAPE bagi siswa/i sekolah dasar, yang dilaksanakan mulai pada
tahun 1998. Kemudian program tersebut disesuaikan dan diterapkan
pada pendidikan non-formal guna menjangkau anak-anak putus sekolah
dan generasi muda pada tahun 2002. Penekanan utama adalah pada
pendidikan pencegahan HIV-AIDS, IMS dan pencegahan narkoba
dengan pendekatan pendidikan berbasis kecakapan hidup bagi mereka
yang putus sekolah dengan tujuan untuk mencegah penyebaran HIV di
kalangan mereka dan pada saat yang sama mereka dapat memperoleh
kembali kesempatan untuk belajar.
Dalam banyak kasus, anak-anak muda perlu bekerja dan mereka putus
sekolah karena mereka harus membantu menghidupi keluarga atau
membantu keluarganya di rumah atau usaha keluarganya. Sekolah
yang sudah berpartisipasi dalam kegiatan SHAPE akan memanfaatkan
jejaring mereka untuk memobilisasi masyarakat seperti Komite Sekolah,
tokoh masyarakat, orangtua dan tokoh agama, untuk memberikan
dukungan bagi anak muda putus sekolah agar berpartisipasi dalam
pendidikan non formal. Proyek SHAPE telah berhasil mengembalikan
siswa/i putus sekolah kembali bersekolah.3

39
Pendidikan Pencegahan
Memberikan pendidikan pencegahan HIV dan AIDS kepada generasi yang
berkualitas menjadi prioritas bagi proses reformasi pendidikan di manapun.
Saat ini negara-negara di dunia berada pada tingkat yang berbeda-beda
dalam mengembangkan program pendidikan pencegahan HIV dan AIDS
berbasis sekolah. Beberapa di antaranya baru mulai mengembangkan
kurikulum dan pelatihan guru, sedangkan yang lainnya sudah selangkah
lebih maju dan menjangkau lebih luas. Pada prinsipnya semua negara
harus mencari cara yang tepat untuk mensosialisasikan topik-topik yang
sensitif berkaitan dengan pendidikan seksualitas dan kesehatan reproduksi
di sekolah. Inilah yang menjadi salah satu tantangan yang cukup sulit yang
dihadapi Kementerian Pendidikan dalam pengembangan pendidikan
pencegahan HIV dan bagi guru yang akan melaksanakannya di kelas.

Menghadapi fakta tentang generasi muda
Fakta telah berbicara bahwa banyak anak muda telah melakukan
hubungan seks. Banyak dari mereka tetap melakukan hubungan seks
sekalipun telah dilarang dan diingatkan tentang risiko bahayanya.
Keyakinan bahwa anak muda yang melakukan hubungan seks di luar
nikah adalah pemberontak, pengganggu, gagal di bidang akademik tidak
sepenuhnya benar; sama halnya dengan anak muda yang pandai, yang
baik-baik saja belum tentu juga mereka tidak melakukan hubungan seks.
Masa remaja adalah masa pencarian identitas dan bereksperimen. Remaja
cenderung menganggap dirinya paling hebat, paling benar, paling kuat,
sehingga pada umumnya mereka bersedia mengambil risiko lebih besar
dari yang lainnya. Tidak hanya anak berumur 16 tahun ke atas yang telah
melakukan hubungan seks, remaja di bawah umur 15 tahun pun sudah
melakukan hubungan seks.18 Beberapa bahkan sudah bereksperimen
dengan alkohol dan narkoba. Sebagian kecil remaja tercatat telah terlibat
dalam perilaku orientasi seks sesama jenis.
40
Guru (dan orang tua) harus menyadari fakta ini, jika mereka ingin
memperbaiki kehidupan siswa/i menjadi lebih baik. Mereka harus
memberikan informasi yang benar untuk membantu siswa/inya mampu
mengambil keputusan tepat terhadap dirinya sendiri. Orang tua pada
awalnya bisa jadi tidak setuju terhadap pengajaran pendidikan
pencegahan HIV di sekolah, di sisi lain pendapat guru justru sebaliknya.
Oleh karena itu orang tua perlu dibujuk agar mendukung pendidikan
pencegahan HIV di sekolah. Dan orang tua biasanya lebih memilih guru
untuk mendidik anak-anak mereka tentang HIV dan AIDS di sekolah
daripada mereka melakukannya sendiri.

Bekali informasi untuk menyelamatkan hidup generasi muda
Lebih dari 20 tahun sejak HIV dan AIDS pertama kali muncul di wilayah
Asia Pasifik, banyak anak muda masih belum pernah mendengar tentang
hal ini. Beberapa di antaranya masih juga salah paham dan percaya
tentang mitos HIV. Di banyak negara banyak wanita muda kurang tahu
tentang HIV dibanding pria muda. Padahal mereka termasuk rentan atau
berisiko tinggi untuk terinfeksi HIV. Untuk melindungi diri mereka sendiri,
mereka membutuhkan kejujuran dan informasi yang benar.
Langkah utama yang paling penting untuk melindungi generasi muda
adalah dengan memberikan pendidikan seks melalui pendekatan berbasis
kecakapan hidup. Masalah seksualitas dan pendidikan seks harus
diarahkan pada pencegahan HIV, kesehatan reproduksi dan stereotip
gender. Generasi muda berhak tahu dan mengerti tentang isu HIV dan
AIDS karena mereka dapat terkena langsung dampaknya.
Mereka juga berhak tahu mengenai status HIV-nya. Mereka butuh
informasi yang benar di mana mereka dapat memperoleh konseling yang
tertutup dan melakukan tes darah termasuk mendapatkan pelayanan
kesehatan reproduksi dan dukungan lainnya.

Panduan untuk pendidikan pencegahan.
Orang tua umumnya berpendapat bahwa pendidikan seks di sekolah akan
menyebabkan peningkatan aktivitas hubungan seks di kalangan anak
muda. Namun riset yang dilakukan di seluruh dunia menunjukkan bahwa
pendapat itu tidak benar. Kenyataannya dari kajian di 113 negara di 5
benua ditemukan bahwa pendidikan tentang HIV, AIDS dan seksualitas
justru membantu mengurangi tingkat aktivitas hubungan seks dini dan
perilaku berisiko tinggi lainnya.
_ Lakukan pendidikan sedini mungkin sebelum anak-anak memasuki
masa pubertas atau masa seksual aktif.
_ Informasikan seluruh faktor yang berkontribusi pada kerentanan
terhadap HIV, termasuk masalah ketidaksetaraan gender,
kemiskinan, diskriminasi, norma kebudayaan dan kepercayaan,
penyalahgunaan narkoba dan kelompok minoritas.
_ Jelaskan dengan benar perbedaan tingkat risiko dari hubungan
seks secara anal, vaginal dan seks oral.
_ Berikan informasi selengkapnya tentang pilihan pencegahan HIV,
termasuk penundaan hubungan seks, setia kepada pasangan, dan
penggunaan kondom yang benar dan konsisten.
_ Kembangkan keterampilan saat mengajarkan topik-topik yang
sensitif sehingga tidak menimbulkan rasa malu di depan kelas.
_ Lengkapi tenaga kependidikan dengan keterampilan agar mampu
mendengarkan dan menangani masalah-masalah siswa yang
sensitif dengan sikap yang tidak menghakimi.
_ Gunakan berbagai cara-cara informal, seperti lewat media dan
jejaring masyarakat untuk memperkuat pesan-pesan pendidikan
pencegahan berbasis sekolah.
_ Integritasikan pendidikan HIV dan AIDS ke dalam kegiatan
kurikuler dan ekstra kurikuler seperti olah raga dan perkemahan
sekolah.
_ Libatkan secara aktif guru dan anak muda dalam merancang dan
mensosialisasikan kurikulum.

Pendidikan berbasis kecakapan hidup untuk membentuk
perilaku hidup sehat20
Pengalaman dalam pencegahan penyebaran HIV membuktikan bahwa
pengetahuan memang sangat dibutuhkan, tetapi tidak cukup itu saja untuk
mengurangi perilaku berisiko tinggi. Juga dibutuhkan pembelajaran aktif.
Pendidikan berbasis kecakapan hidup merupakan pendekatan
pembelajaran dengan metode partisipasi dan interaktif yang bertujuan
untuk menumbuhkan perubahan perilaku dan pengembangan perilaku
yang positif. Penelitian menyarankan bahwa pendekatan pembelajaran
semacam itu membutuhkan integrasi menyeluruh di sekolah pada seluruh
mata pelajaran. Hal ini ditujukan untuk keseimbangan tiga area, yakni:
pengetahuan, sikap dan keterampilan.
Tujuan dari pendekatan kecakapan hidup sebagai berikut:
_ Mengenalkan tekanan sosial dan psikososial yang dapat
mencetuskan dan mengarah kepada perilaku berisiko tinggi
dengan mengembangkan kemampuan anak muda untuk bertahan
terhadap tekanan sosial dari teman sebaya dan media yang
mendorong timbulnya perilaku berisiko tersebut.
_ Meningkatkan kemampuan untuk tidak terlalu peka terhadap
dorongan-dorongan psikososial internal yang berpotensi
menimbulkan berperilaku berisiko.
_ Meningkatkan daya tahan tubuh dalam menghadapi tekanan; dan
_ Meningkatkan kemampuan diri dalam membuat keputusan
terhadap perilaku seseorang.
Apakah arti pendidikan kecakapan hidup bagi guru dan bagi pendidikan
pencegahan HIV?

_ Kemampuan berkomunikasi dapat diterapkan sehingga anak
muda dapat mempengaruhi temannya untuk menunda hubungan
seks, dan mendukungnya dalam pengambilan keputusan. Bagi
mereka yang tidak bisa dan tidak mau menunda mereka dapat
menganjurkan supaya melakukan hubungan seks aman dengan
menggunakan kondom.

_ Keterampilan untuk menolak atau bernegosiasi dapat diajarkan
sehingga anak muda dapat mempelajari dan mempraktekkan caracara
menolak hubungan seks atau bernegosiasi dengan
menggunakan kondom.

_ Keterampilan membuat keputusan dapat diterapkan sehingga
anak muda mampu mempertimbangkan bilamana, dan bagaimana
mengekspresikan kedekatan hubungan dengan seseorang yang
mereka cintai, apa perilaku aman yang mereka merasa nyaman
dan konsekuensi dari setiap perilaku yang mereka pilih.

_ Keterampilan berpikir kritis dapat diaplikasikan sehingga anak
muda dapat mengidentifikasi pesan media tentang HIV dan AIDS,43
masalah gender, dan sebagainya, serta menganalisa akurasi dan
asumsi pesan tersebut. Jika mereka masih mempunyai pertanyaan
lebih lanjut, secara efektif mereka dapat mencari tahu dari sumber
terpercaya mengenai topik-topik tersebut.
Metode interaktif yang dikombinasikan dengan suasana terbuka, jujur dan
saling peduli mampu menumbuhkan suasana kelas yang terbuka dan
memiliki waktu untuk mendiskusikan yang isu-isu kontroversial. Idealnya,
diskusi terbuka dalam suasana yang saling mendukung dapat mulai
mengatasi rasa malu, canggung dan stigma yang selama ini melekat
dengan HIV dan AIDS, termasuk mengatasi penolakan, rasa salah dan
diskriminasi yang selama ini menghambat langkah-langkah positif dalam
upaya pencegahan.
Metode pembelajaran interaktif meliputi:
_ Memfasilitasi diskusi kelompok
_ Peragaan di kelas
_ Aktifitas kelompok kecil
_ Perdebatan
_ Peragaan
_ Latihan berperilaku atau bermain peran.
Adalah sangat penting untuk mendidik remaja bagaimana mengenali dan
bertahan terhadap tekanan ajakan untuk berperilaku yang tidak sehat
(keterampilan menolak ajakan teman sebaya, menganalisa pesan media).
Perlu diperhatikan juga untuk menyediakan informasi yang akurat tentang
berbagai tingkat perilaku untuk mengurangi persepsi bahwa tingkah laku
tertentu dianggap wajar.
Idealnya, program pendidikan pencegahan HIV di sekolah dilaksanakan
melalui beberapa kali pertemuan selama beberapa tahun. Materi
pendidikan pencegahan HIV dan AIDS seharusnya setiap saat dilengkapi
dan diperbaharui dengan informasi terkini.
Para guru mungkin merasa tidak nyaman sebagai pendidik pencegahan
HIV karena adanya hambatan-hambatan budaya berkaitan dengan
penyalahgunaan narkoba obat dan masalah seksualitas, atau karena
pencegahan yang efektif membutuhkan teknik-teknik pembelajaran yang
interaktif dan inovatif yang sebelumnya tidak pernah mereka gunakan.
Oleh karena itu sangat penting memberikan guru in-service secara teratur4dan membantu mereka untuk dapat menguasai teknik pembelajaran yang baru, juga mengatasi rasa tidak nyaman dan prasangka serta menumbuhkan sikap antusiame guru dan dukungan mereka. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa guru yang pada mulanya enggan untuk mengajar pencegahan HIV dengan cara mendapatkan partisipasi para muridnya dapat mengatasi hambatan ini selama pelatihan berlangsung.

Contoh pelatihan keterampilan pencegahan HIV
Untuk melatih siswa/i bagaimana bertahan terhadap tekanan untuk mau
melakukan hubungan seks, guru dapat memulai dengan instruksi dan
peragaan. Guru menjelaskan kepada siswa/i nya jika pacar mereka
mengajak untuk berhubungan intim, mereka dapat menanggapinya
dengan berbagai cara, termasuk mengatakan ”tidak” dengan sopan dan
tegas atau bernegosiasi untuk melakukan penundaan seks. Peragaan
dilakukan dengan memberikan contoh-contoh dari respon yang pantas.
Langkah selanjutnya lakukan latihan perilaku. Siswa/i dibagi menjadi
kelompok-kelompok kecil. Siswa secara berpasangan bergantian
memainkan peran dengan skenario, murid yang satu mengajak dengan
paksa pasangannya untuk berhubungan seks. Guru berkeliling dari satu
kelompok ke kelompok lainnya dan mengamati bagaimana masingmasing
siswa/i merespon ajakan tersebut.
Kemudian gunakan umpan balik dan dorongan sosial. Pada setiap satu
atau dua siswa dari masing-masing kelompok tinjau kembali apa yang
telah mereka lakukan dengan baik dan apa yang masih bisa mereka
lakukan dengan lebih baik. Contohnya, ketika seorang siswa/i tidak
yakin dalam mengatakan ”tidak” dengan tegas, katakan pada mereka
dengan cara yang konstruktif membangun dan mendukung, agar
mereka dapat lebih tegas atau menggunakan teknik negosiasi lainnya.
Lakukan latihan-latihan lanjutan. Tanyakan pada siswa/i respon yang
mana yang terbaik yang dapat digunakan dalam situasi yang
sebenarnya. Ajak mereka untuk mempraktekan salah satu teknik jika
mereka betul-betul mendapat tekanan untuk melakukan hubungan seks
dalam satu minggu ke depan. Kemudian minta mereka untuk
melaporkan apa yang dialaminya.

Komitmen Internasional tentang HIV dan AIDS
Pendekatan berbasis hak asasi
Komitmen internatsional adalah salah satu landasan utama pendekatan
berbasis hak terhadap HIV dan AIDS. Komitmen ini merupakan jaminan
pemerintah kepada masyarakat untuk menanggulangi penyebaran HIV dan
AIDS dengan tindakan yang tepat, terbuka dan substansial.
Pemerintahpun menyadari bahwa pemerintah berkewajiban untuk
menangani masalah-masalah diskriminasi, ketidaksetaraan gender dan
masalah akses terhadap pelayanan di atas yang diperlukan dalam
penanggulangan HIV dan AIDS. Hampir seluruh negara di kawasan Asia
Pasifik telah menandatangani sejumlah perjanjian internasional tentang
HIV dan AIDS. Perjanjian-perjanjian ini merupakan landasan penting untuk
berbagai tindakan.
Negara-negara yang telah menandatangani perjanjian atau kesepakatan
internasional tersebut wajib terikat untuk mendukung dan memenuhi
kewajibannya. Perjanjian ini meliputi juga konvensi hak-hak asasi manusia
dan kewenangan akuntabilitas pemerintah. Perjanjian atau kesepakatan ini
mendorong prinsip partisipasi dan pemberdayaan, khususnya untuk
kelompok yang rapuh dan terpinggirkan. Sehingga setiap negara
berkewajiban untuk membuka peluang dan membantu kelompok marginal
agar kelompok ini diperkuat kapasitasnya di semua area yang mengarah
kepada pemberdayaan diri mereka.

Deklarasi tentang komitmen terhadap HIV dan AIDS
Pada bulan Juni 2001 perwakilan dari beberapa kepala negara dan kepala
pemerintahan bertemu di sidang umum PBB sesi khusus yang membahas
isu HIV dan AIDS (UNGASS = United Nations General Assembly Special
Session on HIV and AIDS). Deklarasi Komitmen terhadap HIV dan AIDS ini
merupakan pernyataan tegas tentang komitmen mereka dalam
menanggulangi HIV dan AIDS yang dikenal dengan sebutan ”DEKLARASI
UNGASS”. Pernyataan ini mencantumkan:46
_ Pencegahan merupakan cara utama untuk menanggulangi HIV
dan AIDS
_ Menghormati hak-hak orang dengan HIV dan AIDS harus menjadi
perhatian dalam penanggulangan HIV
_ Pemberdayaan perempuan sangat penting
_ Anak-anak yatim piatu akibat HIV dan AIDS membutuhkan
penanganan khusus
_ Deklarasi politik UNGASS.

Target Pembangunan Milenium
(Millennium Development Goals / MDGs)
MDGs diangkat oleh negara-negara anggota PBB dengan tujuan
menciptakan kondisi yang lebih baik untuk masyrakat dunia. Tujuan dari
MDG tersebut merupakan representasi kerja sama global tentang
komitmen dan target yang ditetapkan pada pertemuan tingkat dunia tahun
1990an. Pertemuan-pertemuan ini dimaksudkan untuk merespon
tantangan utama dalam perkembangan dunia dan untuk mengajak
masyarakat madani untuk lebih peduli. MDGs menargetkan pengurangan
kemiskinan, pendidikan, kesehatan ibu dan kesetaraan gender termasuk
menanggulangi masalah kematian anak, penyakit AIDS dan penyakitpenyakit
lainnya.
Tiga dari target-target yang ditetapkan dalam MDGs yang berkaitan
langsung dengan pendidikan, HIV dan AIDS, adalah:
Target 2 _ menjamin bahwa semua anak laki-laki dan perempuan
menyelesaikan pendidikan dasar.
Target 3 _ menghapus ketidaksetaraan gender dalam pendidikan
dasar dan menengah terutama pada tahun 2005 dan di
semua jenjang pendidikan pada tahun 2015.
Target 6 _ menghentikan penyebaran HIV dan AIDS.
47
Konvensi tentang hak-hak anak
Konvensi tentang hak-hak anak diadopsi pada sidang umum PBB tahun
1989 dengan persetujuan oleh 192 negara.21 Konvensi tersebut
merupakan instrumen hukum yang berasal dari kode-kode hukum dan
tradisi kebudayaan, seperti yang dinyatakan dalam website UNICEF,
“ … konvensi ini merupakan sekumpulan standar dan kewajiban yang
tidak bisa di negosiasikan dan telah disetujui secara universal.
Standar dasar -yang juga disebut hak azasi manusia- menetapkan
hak dan kebebasan dasar yang harus dihargai oleh pemerintah.
Standar ini merupakan penghormatan terhadap martabat dan harkat
setiap individu, tanpa melihat ras, warna kulit, gender, bahasa,
agama, pendapat, asal-usul, kekayaan, status kelahiran atau
kemampuan diri, oleh karena itu melekat pada setiap manusia di
manapun mereka berada. Dengan disetujuinya hak-hak ini menjadi
hak baik bagi pemerintah maupun individu itu sendiri, dengan
demikian juga tidak melanggar hak-hak lainnya yang serupa. Standar
ini merupakan ikatan satu sama lain dan tidak dapat dipisahkan; kita
tidak bisa yakin pada beberapa hak tanpa –atau sama nilainya
dengan- hak-hak lainnya.”22
Konvensi Hak-Hak Anak menjamin hak anak untuk memperoleh
pendidikan, kesehatan dan informasi. Di seluruh kegiatan menyangkut
anak-anak, apakah dilaksanakan oleh institusi kesejahteraan sosial publik
atau swasta, pengadilan, otoritas administrasi atau lembaga legislatif,
konvensi tersebut menetapkan bahwa kepentingan utama anak-anak
seharusnya menjadi pertimbangan utama. Usaha pencegahan HIV pada
anak-anak dan remaja merupakan bagian dan paket dari pendidikan,
kesehatan dan kegiatan yang berfokus pada kepentingan/kebutuhan anak.

EDUCAIDS: Inisiatif global tentang Pendidikan serta HIV
dan AIDS
Dengan UNESCO sebagai koordinator, EDUCAIDS merupakan prakarsa
bersama yang dilaksanakan dalam bentuk kemitraan dengan 10 badan
PBB. Tujuannya untuk membantu pemerintah dan pihak-pihak yang48
berkepentingan lainnya untuk bersama-sama menanggulangi HIV dan
AIDS melalui pendidikan pencegahan HIV dan AIDS yang komprehensif.
EDUCAIDS memprakarsai pendidikan pencegahan HIV yang sederhana
dan memenuhi standar, komprehensif dan peka terhadap perbedaan
budaya dan masyarakat. Tujuan dari prakarsa ini adalah:
_ Meningkatkan kesadaran dan komitmen terhadap masalah HIV
dan AIDS di antara para pembuat opini dan para pengambil
kebijakan yang mempengaruhi pendidikan.
_ Mendukung pemerintah dan pihak berkepentingan lainnya dalam
mempersiapkan respon pendidikan yang komprehensif terhadap
pendidikan pencegahan HIV dan mengurangi dampak dari HIV
dan AIDS pada sektor pendidikan.
_ Membantu pengembangan kebijakan dan program yang
komprehensif yang dapat menurunkan kerentanan dan risiko
dengan mengkombinasikan unsur-unsur yang efektif dari respon
yang komprehensif meliputi kurikulum, pelatihan guru, program
kesehatan sekolah, kebijakan di tempat kerja dan program
pemberian makanan tambahan bagi anak sekolah.
_ Menjangkau anak putus sekolah, anak yatim-piatu, dan kelompok
masyarakat yang rawan lainnya melalui pendidikan non-formal.
_ Mengembangkan instrumen yang lebih baik untuk perencanaan,
manajemen dan monitoring pada tingkat nasional.
Tujuan akhir EDUCAIDS adalah menciptakan dampak yang signifikan
dalam memerangi epidemi HIV dan AIDS pada tingkat nasional.

Pendidikan Untuk Semua (Education for All / EFA)
Pada sidang Konferensi Pendidikan Untuk Semua tahun 1990, delegasi
dari 155 negara dan perwakilan dari 150 organisasi antara lain telah
menyetujui untuk mewujudkan pendidikan dasar untuk semua anak dan
mengurangi buta aksara secara masal sebelum akhir dekade ini. UNESCO
terpilih sebagai leading sector untuk memimpin upaya tersebut.
Misi UNESCO adalah untuk mempromosikan pendidikan sebagai hak
dasar, untuk meningkatkan kualitas pendidikan dan untuk menumbuhkan
eksperimen, inovasi dan dialog kebijakan. Sebagai organisasi pelaksana
utama untuk EFA, UNESCO mengkoordinasikan, memobilisasikan dan
mengharmonisasikan upaya pemerintah, lembaga-lembaga
pengembangan, masyarakat madani dan lembaga swadaya masyarakat
(LSM).
Untuk mengimplementasikan EFA, UNESCO telah memprakarsai
pembentukan dua badan penting – Kelompok Tingkat Tinggi (High Level
Group/HLG) dan Kelompok Kerja (Working Group) Pendidikan Untuk
Semua. Pertemuan tahunan pertama HLG dihadiri oleh 30 Menteri
Pendidikan, perwakilan lembaga-lembaga pengembangan dan masyarakat
madani yang bertujuan untuk menguatkan komitmen politik dan
memobilisasi sumber daya. Sementara Kelompok Kerja memberikan
bantuan teknis, dukungan dan pertukaran informasi antara mitra kerja dan
stakeholder atau pihak yang berkepentingan lainnya.
UNESCO juga telah menyusun konsep Rencana Aksi Global untuk EFA,
dan mempublikasikan EFA Global Monitoring Report (GMR/Laporan
Monitoring Global). Rencana Aksi Global untuk EFA berisi peran dan
strategi masing-masing mitra kerja dan pihak-pihak berkepentingan
lainnya. GMR merupakan alat ukur bagi negara-negara anggota UNESCO
dalam pencapaian target EFA dalam bidang pendidikan dasar, keaksaraan
orang dewasa, kesenjangan dan kualitas gender. Pendidikan yang
berkaitan dengan HIV dan AIDS adalah bagian yang terintegrasi dalam
kerangka EFA.

Kerangka Aksi Dakar
Kerangka Aksi Dakar diadopsi oleh 164 negara peserta pada Forum
Pendidikan Dunia yang diselenggarakan di Dakar, Senegal, pada tahun
2000. Kerangka Aksi tersebut mencatat bahwa HIV dan AIDS adalah faktor
yang dapat menghambat pencapaian Pendidikan Untuk Semua,
khususnya dalam pasal 64 tentang aksi yang mendesak sebagai bagian
dari pendidikan:
Institusi dan struktur pendidikan harus menciptakan lingkungan yang
aman dan mendukung bagi anak-anak dan remaja di dunia dengan
HIV dan AIDS, serta memperkuat perlindungan terhadap mereka dari
tindakan penyalahgunaan seks dan bentuk eksploitasi lainnya.
Pendekatan nonformal yang fleksibel harus dilakukan untuk
menjangkau anak-anak dan orang dewasa yang terkena dampakdampak
HIV dan AIDS dengan perhatian khusus pada anak yatim50
piatu akibat AIDS. Kurikulum dengan pendekatan berbasis kecakapan
hidup harus memperhatikan seluruh aspek kepedulian dan
pencegahan terhadap HIV dan AIDS. Orang tua dan masyarakat
harus dapat merasakan manfaat dari program yang berhubungan
dengan HIV dan AIDS. Para guru harus cukup dilatih baik in-service
maupun pre-service tentang pendidikan HIV dan AIDS, dan guru dari
semua jenjang pendidikan yang terkena dampak HIV dan AIDS harus
dibantu.

Wanita dan Remaja Puteri
Pencegahan infeksi HIV di antara kaum wanita merupakan kunci
bagi pengurangan pengidap HIV secara menyeluruh di kawasan Asia
Pasifik.
Penularan kasus baru HIV pada wanita menikah atau kaum wanita yang
hanya berhubungan dengan satu pria meningkat. Contohnya pada tahun
2005 sekitar sepertiga infeksi baru di Thailand terjadi pada wanita
menikah.25 Pada tahun 2006 proporsi sejumlah besar dari wanita dewasa
dengan HIV di India terjadi karena ia tertular dari pasangan pria tetap yang
terinfeksi dari hubungan seks dengan pekerja seks komersil.

Penyebab meningkatnya kerentanan terhadap HIV dan AIDS
Ada beberapa faktor yang membuat wanita dan remaja puteri lebih rentan
terhadap HIV dibandingkan pria dan remaja putera. Faktor-faktor tersebut
meliputi faktor biologis, sosial, budaya dan ekonomi.
Penelitian biologis menunjukkan bahwa wanita lebih rentan terinfeksi HIV
dan penyakit infeksi menular seksual lainnya selama berhubungan seks
dengan pasangan yang telah terinfeksi. Kaum remaja puteri bahkan lebih
rentan lagi karena alat reproduksi mereka masih belum sempurna
sehingga sangat sensitif untuk terkoyak dan terluka.27 Selain faktor
biologis, secara umum penyebab wanita dan remaja puteri menjadi lebih
rentan adalah faktor sosial budaya dan ekonomi.
Pengaruh ketidaksetaraan gender

Gender merupakan sejumlah karakter dan perilaku yang diharapkan oleh
masyarakat dimiliki oleh seorang wanita atau pria. Gender dibentuk karena
pengaruh atau tuntutan sosial sehingga tidak selalu tetap. Gender berbeda
dari jenis kelamin atau seks. Jenis kelamin merupakan perbedaan biologis
dan fisik antara wanita dan pria. Contohnya, wanita dan pria memiliki organ
tubuh reproduksi yang berbeda, wanita dapat mengandung sementara pria
tidak.
Tuntutan sosial terhadap wanita dan pria tidak sama di setiap masyarakat
atau kelompok budaya tertentu dan dapat berubah sepanjang waktu.
Misalnya, di beberapa kelompok masyarakat, wanita bertanggung jawab
untuk pekerjaan tani, sementara di kelompok masyarakat lainnya itu
merupakan tanggung jawab pria. Pada kelompok masyarakat lainnya, prialah
yang diharapkan bekerja mencari nafkah untuk menghidupi
keluarganya dan wanita dituntut untuk mengurus rumah dan anak-anak.
Anda akan menemui perbedaan yang kontras ini di sekitar Anda dan boleh
jadi menuntut peran gender yang berbeda dari jaman kakek dan nenek
Anda ketika mereka masih hidup.
Pada banyak kelompok masyarakat perbedaan peran gender berarti juga
hubungan antara wanita dan pria cenderung tidak setara. Ketidaksetaraan
gender dimaksudkan wanita dan pria memiliki akses dan pengendalian
yang tidak setara terhadap sumber daya, misalnya ketidaksetaraan dalam
pekerjaan dan kesempatan memperoleh pendidikan, termasuk juga
ketidaksetaraan dalam akses pelayanan kesehatan. Ketidaksetaraan
gender terjadi juga bila kaum wanita dan pria dihargai dan dihormati
secara berbeda.
UNESCO memberi pengertian ketidaksetaraan gender adalah ketika
wanita (dan remaja puteri) dan pria (dan remaja putera) memiliki
ketidaksamaan kondisi untuk mewujudkan hak asasi mereka sepenuhnya,
memberi kontribusi kepada dan memperoleh manfaat dari pembangunan
ekonomi, sosial dan politik.
Ketidaksetaraan gender merupakan alasan utama mengapa wanita dan
remaja puteri lebih rentan terhadap HIV daripada pria dan remaja putera.
Di banyak kelompok masyarakat tertentu wanita dan remaja puteri pada
umumnya kurang memiliki kontrol terhadap dirinya sendiri dan tidak
memiliki kekuatan untuk dapat membuat keputusan menyangkut fungsi
reproduksi dan kesehatan seksualnya. Sebagai contoh, wanita dan remaja
puteri juga kurang mempunyai kekuatan untuk menuntut hubungan seks
yang aman. Mereka pun kurang memiliki kekuatan dibandingkan pria dan
remaja putera dalam menentukan kapan sebaiknya mereka melakukan
hubungan seks dan dengan siapa.

Bagaimana ketidaksetaraan gender memicu faktor risiko tinggi
terhadap infeksi HIV
Ketidaksetaraan gender mempunyai kontribusi kepada beberapa kondisi
yang menyebabkan wanita dan remaja puteri lebih rentan terhadap HIV:
_ Kerapuhan Ekonomi – Wanita dan remaja puteri secara tidak adil
dianggap sebagai penyebab terjadinya kemiskinan di dunia.
Wanita dan remaja puteri yang memiliki akses yang kecil untuk
mengendalikan sumber daya sehingga kecil pengaruhnya
terhadap lingkungan dan lemah dalam bernegosiasi untuk
hubungan seks aman. Kemiskinan dapat mendorong mereka
untuk masuk ke dunia pekerja seks dan tidak memiliki akses
terhadap pelayanan kesehatan yang esensial.

_ Kurangnya Pendidikan – Kurangnya pendidikan menyebabkan
wanita dan remaja puteri sedikit memiliki akses informasi tentang
pencegahan HIV, penyakit infeksi menular seksual, serta
kesehatan reproduksi dan seksual termasuk akses kepada
pelayanan kesehatan. Faktanya tingkat infeksi HIV jauh lebih tinggi
terjadi pada remaja puteri putus sekolah dibandingkan remaja
puteri yang masih tetap bersekolah.29

_ Standar ganda pada seksualitas – Masyarakat pada umumnya
dapat menerima bila pria memiliki pasangan seks lebih dari satu,
sebaliknya wanita dituntut untuk tidak melakukan hubungan seks
sebelum menikah dan hanya setia kepada satu pasangan prianya
saja. Tuntutan sosial dan budaya seperti itu menyulitkan posisi
wanita dan remaja puteri untuk mengetahui secara terbuka tentang
kesehatan seksual dan reproduksinya serta sulit untuk melakukan
tes dan mendapatkan pengobatan jika tertular penyakit kelamin
atau infeksi menular seksual, seperti HIV.

_ Kekerasan terhadap wanita – Kekerasan terhadap wanita dan
remaja puteri terjadi di semua kelompok masyarakat, baik di
tempat-tempat umum seperti tempat bekerja dan sekolah atau juga
di rumah. Seorang wanita atau remaja puteri yang mengalami
kekerasan seksual atau kekerasan fisik dari pria atau remaja
putera terlepas apakah mereka mengenal laki-laki tersebut atau
tidak, mereka tetap dalam posisi lemah untuk bernegosiasi
meminta dilakukannya hubungan seks yang aman.

Wanita menghadapi stigmatisasi lebih besar daripada pria
Stigma dan diskriminasi merupakan konsekuensi terburuk bagi penderita
HIV dan AIDS. Wanita dan remaja puteri penderita HIV dan AIDS
mengalami stigma dan diskriminasi lebih besar daripada pria, karena faktor
standar ganda budaya terhadap masalah seksualitas. Jika seorang pria
terinfeksi HIV, masyarakat mengatakan bahwa pria tersebut bodoh atau
tidak beruntung. Tetapi jika seorang wanita atau remaja puteri terjangkit
HIV seringkali dianggap bahwa dia ’tidak beres’, dan oleh karena itu ia
dianggap bukan orang baik-baik.
Pendidikan dan Pencegahan HIV
Bukti-bukti yang berkembang menunjukkan bahwa remaja puteri yang
masih bersekolah memiliki risiko lebih rendah untuk terinfeksi HIV. Pada
saat remaja puteri sempat melanjutkan sekolah hingga tingkat pendidikan
menengah, kemungkinan mereka terinfeksi HIV jauh lebih rendah
dibandingkan dengan mereka yang putus sekolah. Setiap tahun ajaran
baru gadis-gadis muda memperoleh pengetahuan lebih banyak, lebih
mandiri dan memiliki bekal yang cukup untuk mampu mengambil
keputusan yang tepat bagi dirinya mengenai kehidupan seksualnya.
Pengetahuan dan pendidikan yang lebih baik dapat membuat peluang
untuk mendapatkan penghasilan yang lebih besar, sehingga membantu55
wanita dan remaja puteri terlepas dari perangkap kemiskinan yang dapat
membawa mereka mendapatkan HIV dan AIDS.
Pendidikan pencegahan HIV dapat membantu siswa/i sekolah untuk
memperoleh pendidikan, keterampilan dan sikap yang dibutuhkan untuk
membantu mereka memilih gaya hidup dan perilaku hidup sehat, yang
akan menurunkan kerentanan mereka terhadap infeksi HIV.

Apa yang perlu dilakukan?
_ Meningkatkan dan melindungi hak asasi wanita dan remaja puteri.
_ Mendorong diberlakukannya kesetaraan gender.
_ Menerapkan sikap “Tidak ada toleransi” terhadap semua bentuk
kekerasan pada wanita dan remaja puteri.
_ Memastikan bahwa wanita dan remaja puteri memiliki akses
terhadap pengetahuan, peralatan dan pelayanan pencegahan HIV
dan kesehatan reproduksi, sehingga mereka bisa memiliki pilihan
yang tepat berkaitan dengan kesehatan seksual dan reproduksi
mereka.
_ Memastikan akses yang setara dan universal terhadap program
perawatan, pengobatan, dan dukungan HIV dan AIDS
_ Jangan melakukan stigmatisasi terhadap wanita dan remaja puteri
dengan HIV.
_ Mendukung organisasi dan jaringan kerja sama mereka.
_ Mendukung Pendidikan Untuk Semua.

Apa yang dapat dilakukan sekolah dan guru
_ Memberikan pelatihan kepada guru termasuk materi pengajaran
dan pembelajaran serta dukungan lainnya yang mereka butuhkan
untuk mengajar pendidikan pencegahan HIV yang efektif di
sekolah.
_ Menciptakan lingkungan belajar yang aman dan suportif bagi para
siswa/i khususnya bagi remaja puteri, dengan menerapkan sikap
”tidak ada toleransi” terhadap eksploitasi dan kekerasan seksual.
Melaksanakan pedoman secara jelas untuk melakukan hal-hal
tersebut.56
_ Melibatkan orang tua dan masyarakat sehingga mereka menjadi
lebih peka dan mau mendukung pendidikan pecegahan HIV.
_ Memberikan pendidikan berbasis kecakapan hidup yang didukung
oleh seluruh siswa/i di lingkungan sekolah.
_ Memastikan bahwa guru dapat menghindari stereotip terhadap
gender, mendukung kepemimpinan dan harga diri remaja puteri,
serta secara aktif mempromosikan kesetaraan gender di
lingkungan sekolah setiap waktu.
_ Memasukan dalam pendidikan pencegahan HIV informasi yang
sesuai umur tentang seksualitas dan kesehatan reproduksi
_ Melakukan rujukan dengan pelayanan di luar sekolah untuk
konseling dan kesehatan reproduksi.

Gender dalam angka
_ Tinjauan terhadap 113 penelitian di lima benua ditemukan bahwa
pengajaran pendidikan HIV-AIDS di sekolah sangat efektif untuk
menurunkan aktivitas seksual secara dini dan perilaku beresiko
tinggi.1
_ Di seluruh dunia, 115 juta anak tidak bersekolah, mayoritas remaja
puteri.2
_ Survei di 11 negara menunjukkan bahwa wanita yang
berpendidikan lima kali lebih banyak menggunakan kondom pada
saat mereka melakukan hubunga seks dibandingkan wanita yang
tidak berpendidikan.3
_ Sebuah penelitian di delapan negara sub Sahara Afrika
menunjukkan bahwa wanita yang bersekolah selama delapan tahun
atau lebih, sebanyak lebih kurang 87% tidak melakukan hubungan
seks sebelum umur 18 tahun dibandingkan dengan wanita yang
tidak sekolah.457
_ Di Asia Tenggara, hanya 13% wanita muda yang mampu
mengidentifikasi dengan benar dua cara pencegahan dan tiga
kesalahpahaman umum tentang HIV-AIDS.5
_ Di Vietnam dan Kamboja, 30% wanita muda percaya bahwa HIV
dapat dihilangkan dengan cara supranatural. Hampir 35% percaya
bahwa seseorang yang terlihat sehat tidak mungkin ia seseorang
dengan HIV.6
_ Di Indonesia, tahun 2007 terdapat 32.875 wanita dengan IMS
dibandingkan dengan jumlah pria 8.758 orang. Wanita dengan IMS
tersebut terutama berusia 30-39 tahun, berada di daerah pedesaan,
dan berpendidikan tamatan SD.7
_ Fakta juga menunjukkan bahwa pria dengan IMS lebih banyak
mencari pengobatan medis dibandingkan wanita dengan IMS.8
Kerentanan
UNAIDS mendefinisikan kerentanan sebagai peluang atau
kemungkinan untuk terinfeksi HIV, karena beberapa faktor penentu
dalam lingkungan eksternal, yang berada di luar kendali seseorang atau
kelompok masyarakat tertentu. Wanita dan remaja putri, khususnya dari
masyarakat miskin, adalah termasuk mereka yang secara nyata rentan
terhadap infeksi HIV sebagai akibat dari hal-hal yang berhubungan
dengan ketidaksetaraan gender.

Pria Yang Berhubungan Seks dengan Pria
Harus kita sadari kenyataan yang ada di seluruh dunia, termasuk di
Indonesia, akan adanya golongan pria yang berhubungan seks dengan
sesama pria, walau masyarakat masih sulit menerimanya. Lembar tema ini
menggambarkan kerentanan pria yang berhubungan seks dengan pria. Isu
ini sering diabaikan dalam penyuluhan, yang cenderung berfokus pada
hubungan seks dengan lawan jenis yang sudah diterima dalam
masyarakat. Konsekuensinya, isu tersebut harus dibahas dengan hati-hati
di sekolah, idealnya melalui kurikulum yang resmi.

Pria yang berhubungan seks dengan pria – dan wanita
MSM adalah singkatan dari ‘men who have sex with men’, pria yang
berhubungan seks dengan pria.30 Dalam membahas masalah HIV dan
AIDS, kita tidak menggunakan istilah homoseks atau gay karena ada
kelompok MSM yang juga berhubungan seks dengan wanita. Mereka juga
merasa tidak perlu menganggap dirinya sebagai kaum homoseks atau gay.
‘Pria yang berhubungan seks dengan pria’ dalam hal ini adalah ungkapan
yang menunjukkan sebuah perilaku.
Banyak MSM yang mengidentifikasikan dirinya sebagai kaum homoseks
atau gay, dan bahkan mereka bangga dengan identitas ini. Di beberapa
negara gerakan hak asasi kaum gay telah terbentuk dan sikap diskriminasi
terhadap seseorang karena orientasi seksnya dianggap ilegal.
Terdapat juga kelompok ‘women who have sex with women’ (WSW).
wanita yang berhubungan seks dengan wanita. Mereka mungkin
mengidentifikasikan dirinya sebagai gay atau lesbian. Karena alasan
biologis, kelompok ini berisiko rendah terhadap infeksi HIV dan AIDS
kecuali mereka berhubungan seks juga dengan pria.

Keadilan dan kepekaan dalam proses pembelajaran
Keragaman orientasi seksual merupakan bagian dari kehidupan manusia.
Hal ini terdapat di setiap negara dan budaya, tanpa peduli apakah orang
mau mengakui atau menerima fakta tersebut.32
Pada umumnya orang menyadari seksualitas dan orientasi seksnya pada
masa-masa sekolah. Pada saat itu merupakan waktu yang sangat
mengesankan untuk menemukan dan melakukan percobaan. Atau bisa
juga merupakan masa yang membingungkan karena penuh dengan
pertanyaan, keraguan dan kegelisahan – khususnya jika remaja memiliki
orientasi seksual yang berbeda dari kebanyakan orang di sekelilingnya.
Para guru harus menyadari dan sensitif terhadap keragaman orientasi
seksual tersebut. Beberapa di antara siswa/i mereka mungkin menyelidiki
dan mencari tahu tentang perilaku MSM. Informasi tentang MSM perlu
disisipkan pada saat pembelajaran tentang seksualitas, hubungan antar
manusia, kesehatan reproduksi dan HIV dan AIDS, sehingga dapat
mencegah remaja putera dari infeksi HIV.
MSM memiliki hak yang sama seperti orang lain untuk memperoleh
pengetahuan dan cara-cara yang dibutuhkan mereka agar mereka
terlindungi dari risiko tinggi kesehatan. Seorang MSM adalah putera
seseorang. Seorang WSW juga adalah puteri seseorang. Sebagaimana
remaja pada umumnya mereka berhak tumbuh untuk mengembangkan
potensinya sepenuhnya agar berguna bagi sebagai anggota masyarakat
dan seharusnya diberi semangat untuk berkembang terus.
61
MSM tidak seharusnya mengalami stigmatisasi
MSM sering menjadi target untuk distigmatisasi dan diskriminasi dengan
satu alasan, bahwa orientasi seksual mereka dianggap tidak normal.
Padahal tidak demikian yang sebenarnya. Penelitian menunjukkan bahwa
MSM terdapat di setiap bangsa dan setiap kelompok masyarakat.33 Tidak
ada pengecualian. MSM mungkin kurang terlihat di beberapa negara,
karena tercela dan terdiskriminasi, tetapi mereka hidup dan ada.
Rata-rata, sekitar 4% pria di banyak negara mengidentifikasikan dirinya
sebagai orang yang selalu melakukan hubungan seks dengan pria
lainnya.
Rata-rata, sekitar 12% dan 15% pria di banyak negara mengidentifikasikan
dirinya sebagai orang yang telah melakukan hubungan seks dengan pria
lainnya pada satu periode masa kehidupan mereka.
Beberapa pria, khususnya kaum remaja putera yang masih dalam usia
sekolah, akan melakukan percobaan dengan perilaku MSM selama proses
pencarian orientasi seksnya sendiri. Tidak semua akan tetap
mengidentifikasikan dirinya sebagai gay atau kaum homoseks atau
melanjutkan perilaku MSM dalam hidupnya.

Situasi HIV di antara kelompok MSM
HIV dan AIDS di antara MSM sudah meresahkan. Di beberapa tempat
yang sudah dilakukan pemeriksaan dalam kelompok MSM terdapat tingkat
penderita HIV dan AIDS yang sangat tinggi. Studi terbaru tahun 2007.
pada beberapa kelompok MSM di Bangkok, Thailand ditemukan sebesar
30,7 % adalah pengidap HIV. Di Phnom Pehn, Kamboja, survei tahun 2000
menunjukkan 15% telah terinfeksi HIV dan studi tahun 2003 menyebutkan
bahwa 18,8 % MSM di Mumbai, India, telah terinfeksi HIV.

Mengapa MSM rentan terhadap HIV

MSM lebih rentan terhadap infeksi HIV karena faktor perilaku. Banyak
pemerintah mengabaikan MSM dalam program pencegahan HIV, sehingga
mereka tidak memperoleh informasi atau pelayanan kesehatan yang
mereka butuhkan untuk mengetahui bagaimana mereka harus melindungi
diri mereka sendiri.
Diperlukan penyampaian informasi tentang HIV dan AIDS di sekolah,
termasuk pembahasan tentang kelompok MSM dan WSW sehingga tidak
menempatkan remaja ke dalam situasi yang berisiko tinggi terinfeksi HIV.
Stigma dan diskriminasi juga dapat menghalangi MSM untuk memperoleh
akses terhadap informasi bagi dirinya sendiri. Banyak yang memilih untuk
tidak menunjukkan orientasi seks mereka kepada orang lain, karena takut
akan serangan balik dari masyarakat umum. Hal ini juga dapat
menghalangi mereka untuk mencari dan memperoleh akses pelayanan
kesehatan seks.
Faktor perilaku juga membuat MSM menjadi rentan terhadap HIV,
khususnya kelompok MSM yang melakukan hubungan seks anal. Secara
alami anus tidak memproduksi cairan pelicin untuk aktivitas seks, sehingga
selama berhubungan dapat terjadi robekan kecil atau goresan yang akan
membuka pembuluh darah. Hal ini memberikan peluang masuknya virus
secara langsung ke dalam aliran darah, jika pasangannya seorang
pengidap penderita HIV dan hubungan seks tersebut tidak aman.
Hubungan seks anal (tidak menggunakan pelindung/kondom), apakah
antara pria dengan pria atau antara pria dan wanita, merupakan perilaku
seks berisiko tinggi. Karena wanita yang melakukan hubungan seks
sejenis (disebut WSW = Woman having Sex with Woman) jarang
melakukan hubungan seks anal, maka WSW memiliki risiko rendah
terinfeksi HIV.
63
Mitos tentang MSM
MSM umumnya bersikap seperti wanita (lemah lembut) sehingga
sangat mudah mengenali mereka.
Tidak benar. Beberapa MSM memang bertingkah laku seperti wanita, tetapi
faktanya tidak semua seperti itu, bahkan ada yang bersikap ekstrim macho
atau maskulin. Mereka yang bersikap seperti wanita sebenarnya juga bukan
waria – mereka hanya tidak ingin menjadi wanita.

MSM biasanya bekerja sebagai penata rambut/disainer atau bekerja di
lapangan kerja wanita atau pada industri kreatif
Tidak benar. Beberapa MSM bekerja pada lapangan pekerjaan wanita,
tetapi banyak di antara mereka yang tidak. Ada MSM yang menjuarai tinju
dan mahir pada olahraga-olahraga lainnya. Mereka juga ada yang menjadi
tentara, polisi, dokter dan profesor.

Semua MSM menderita HIV-AIDS
Tidak benar. Walaupun prevalensi HIV cukup tinggi dikalangan MSM,
namun mayoritas MSM tidak mengidap virus ini.

Pada umumnya pelanggan pekerja seks pria adalah warga negara
asing
Tidak benar. Di setiap negara pada umumnya pelanggan pekerja seks pria
adalah orang lokal.

Pemangsa seksual dan pedofilia biasanya adalah MSM
Tidak benar. Walaupun beberapa MSM termasuk dalam kategori ini, tetapi
fakta menunjukkan bahwa pemangsa seksual dan pedofilia justru banyak
berasal dari kaum heteroseksual dan mayoritas korbannya adalah
perempuan.

Hubungan seks sesama pria lebih aman daripada antara pria dan
wanita
Tidak benar. Umumnya MSM melakukan hubungan seks anal. Secara
alamiah anus tidak memiliki cairan pelicin, oleh karena itu selama
berhubungan dapat terjadi lecet atau luka gores sehingga pembuluh darah
terbuka dan inilah yang memungkinkan masuknya virus HIV –jika itu terjadi
dari satu pasangan- masuk ke aliran darah pasangan lainnya. Hubungan
seks anal yang tidak aman merupakan bentuk hubungan seks yang paling
berisiko.

HIV-AIDS adalah penyakit kaum gay
Tidak benar. Setiap orang bisa terinfeksi HIV-AIDS. Tak seorangpun kebal
dan penyebarannya tidak terbatas pada satu kelompok masyarakat saja.
64
MSM dan masyarakat luas
Banyak MSM juga berhubungan dengan wanita, bisa dengan istrinya atau
pacarnya atau bahkan dengan mahasiswa/i. Pasangan wanitanya mungkin
saja tidak tahu tentang perilaku MSM laki-laki tersebut.
Jika seorang laki-laki berhubungan seks tanpa pelindung dengan laki-laki
lain pengidap HIV, maka mungkin saja ia akan terinfeksi. Jika laki-laki
tersebut berhubungan seks tanpa pelindung dengan kekasih wanitanya,
wanita tersebut bisa menjadi positif HIV. Jika wanita tersebut hamil,
bayinya mungkin terlahir positif HIV. Jika wanita ini berhubungan seks
tanpa pelindung dengan laki-laki lain, maka laki-laki tersebut akan tertular
HIV.
Orang biasanya mulai menyadari orientasi seksualnya ketika mereka
masih muda, dan umumnya ketika terjadi pengalaman pertama dalam
berhubungan seks. Oleh sebab itu sekolah dan para guru perlu waspada,
peka, dan menerima keberadaan MSM.
MSM yang masih muda sama dengan remaja lainnya: mereka juga
mempunyai potensi yang besar untuk menjadi anggota masyarakat yang
memiliki kontribusi yang berharga. Sebagaimana pada remaja lainnya,
mereka juga harus dilindungi dan diasuh. MSM bisa seorang tentara,
ilmuwan, bintang olah raga, ahli politik, polisi, dan dokter, serta profesiprofesi
lainnya. Tentunya tidak ada masyarakat yang mau kehilangan
kontribusi dari orang-orang ini dengan cara diskriminasi dan pengacuhan.

Apa yang perlu dilakukan
_ MSM harus dilibatkan dalam program nasional di bidang
pencegahan HIV dan AIDS, pengobatan, perawatan, dan program
dukungan lainnya.
_ Sistem pelayanan kesehatan tidak boleh dibedakan, termasuk bagi
kelompok MSM.
_ Kelompok dan organisasi yang dapat menjangkau MSM dengan
informasi dan pelayanan kesehatan harus diijinkan bekerja dengan
bebas dari pelecehan penegakan hukum.
_ MSM harus diberikan hak dan perlindungan yang sama
sebagaimana anggota masyarakat lainnya.65
Apa yang dapat dilakukan sekolah dan guru
_ Mengajarkan pendidikan pencegahan HIV, termasuk tentang
pendidikan kesehatan reproduksi dan seksual.
_ Memasukkan materi tentang MSM dalam pembahasan materi
tersebut di atas.
_ Menerima kenyataan bahwa MSM mungkin ada di antara siswa/i di
sekolah dan di tengah masyarakat.
_ Menggunakan pendekatan berbasis kecakapan hidup pada
penyampaian mata pelajaran di sekolah.
_ Menjalin hubungan antara sekolah Anda dengan pelayanan di luar
dan organisasi yang memiliki program pelayanan HIV.

Kelompok Waria (Wanita Pria)
Orang waria adalah orang-orang yang percaya bahwa mereka terlahir
dalam sebuah tubuh dengan kelamin yang salah. Beberapa orang
memilih untuk hidup sebagai anggota dari gender yang berlawanan,
dan mungkin melakukan operasi untuk menjadi anggota kelompok
gender tersebut.
Di beberapa negara kelompok waria sering didiskriminasi lebih keras
daripada MSM. Waria muda setelah mengetahui identitas seksnya akan
sangat menderita karena bingung, mengalami stigmatisasi dan
diskriminasi.
Penolakan masyarakat mendorong orang waria menjadi pekerja seks
komersial. Penolakan juga dapat berdampak buruk secara psikologis.
Karena mengharapkan cinta dan penerimaan, beberapa waria akan
melakukan apapun untuk menyenangkan pasangan dan langganannya,
atau mereka tidak mau mengakui dirinya dan melakukan praktek seks
yang aman. Inilah yang menyebabkan mereka berada pada posisi
berisiko tinggi terhadap infeksi HIV.
Sama halnya MSM, waria terdapat di setiap masyarakat. Mereka butuh
penerimaan, kepedulian dan dukungan, dan harus dilibatkan dalam
program pendidikan pencegahan HIV.

67
Penyalahguna Narkoba Suntik (Penasun)
Kaum muda – dari semua lapisan masyarakat – cenderung bereksperimen
dengan perilaku baru dan berbahaya. Guru mungkin tidak menyadari
bahwa beberapa siswa/inya telah mulai bereksperimen dengan narkoba.
Penyalahgunaan narkoba terutama melalui jarum suntik secara signifikan
dapat meningkatkan kerentanan terhadap HIV dan AIDS. Pendidikan
tentang obat-obatan dan penyalahgunaan obat-obatan dan zat adiktif
seharusnya menjadi komponen utama dalam semua program pendidikan
untuk remaja.

Tingkat infeksi HIV meningkat melalui Penasun
I-D-U kepanjangan dari Injecting Drugs Use atau penyalahguna Narkoba
dengan jarum suntik (Penasun) diartikan penggunaan jarum suntik atau
alat injeksi untuk memasukkan zat-zat seperti heroin, morfin, kokain atau
metampetamin melalui aliran darah mereka. Di antara semua kelompok
yang rentan terhadap HIV Penasun menempati posisi paling atas.38
Penasun merupakan kunci pemicu epidemi HIV dan AIDS di Asia dan
Pasifik.39 Di banyak negara di wilayah Asia-Pasifik, HIV pertama kali
muncul di antara Penasun dan pekerja seks komersil sebelum merambah
ke populasi yang umum.
Epidemi HIV melalui Penasun seringkali diawali pada orang muda, pria,
dan seksual aktif.40 Beberapa dimulai saat mereka masih bersekolah.
68
Mengapa Penasun rentan terhadap HIV
Praktek Penasun seringkali melibatkan penggunaan alat suntik secara
bergantian. Jika jarum suntik tersebut pernah digunakan oleh seseorang,
maka beberapa tetes darah dari orang tersebut akan tertinggal pada jarum
tersebut pada saat dilepas. Jika tetes darah tersebut mengandung virus
seperti HIV artinya jarum tersebut sudah terkontaminasi.
Ketika jarum atau alat suntik yang telah terkontaminasi tersebut digunakan
lagi oleh orang lain, tetes darah yang telah terinfeksi tadi akan masuk ke
dalam tubuh orang tersebut. Cara yang paling efisien untuk menyebarkan
HIV adalah dengan menyuntikkan langsung pada aliran darah seseorang.
Berbagi penggunaan peralatan suntik yang sudah terkontaminasi tersebut
adalah contoh nyata. Cara ini berisiko lebih tinggi untuk penularan HIV
dibandingkan hubungan seks tanpa pengaman.
Para Penasun sering menggunakan jarum suntik secara bergantian karena
mereka tidak memiliki jarum suntik sendiri dan tidak punya cukup uang
untuk membeli jarum atau peralatan suntik baru, atau karena mereka tidak
memahami tentang hal-hal yang berisiko ini. Dalam beberapa hal
penggunaan jarum suntik secara bersama adalah menunjukkan ikatan dan
persahabatan di antara sesama Penasun.

Para Penasun ada di sekitar kita
Penyalahguna narkoba ada di sekitar kita. Di awal epidemi, HIV mungkin
menyebar terutama di kelompok Penasun dan kelompok lainnya yang
rentan terhadap HIV -tetapi penyebaran tidak berhenti di lingkungan
mereka saja. Para Penasun memiliki istri, suami, anak-anak, pacar atau
pasangan hubungan seks yang berganti-ganti meskipun bukan
penyalahguna narkoba. Melalui hubungan seks para Penasun mungkin
dapat menularkan HIV kepada orang lain. Bahkan seorang bayi dapat
terinfeksi HIV tersebut dari seorang ibu.
Terjadi kesalahpahaman yang menganggap bahwa Penasun akan
berkurang dorongan seksualnya akibat penggunaan narkoba tersebut.
Faktanya, hasil survei di Asia dan Pasifik justru menunjukkan bahwa
Penasun adalah kelompok yang lebih aktif seksualitasnya daripada69
kelompok lainnya.41 Namun umumnya kegiatan seks tersebut merupakan
seks komersial, yang diperjualbelikan.

Pekerja seks dan penyalahgunaan narkoba
Sementara sebagian besar pekerja seks bukan Penasun, prosentase
Penasun yang memperjualbelikan seks cukup tinggi.42 Karena pekerja
seks memiliki lebih banyak pasangan daripada orang lain pada umumnya,
perpaduan yang paling berbahaya dari perilaku berisiko adalah Penasun
dan pekerja seks komersil.
Hasil survei di Asia dan Pasifik menunjukkan bahwa di banyak negara
lebih sering terjadi hubungan seks yang tidak aman.43 Jalan inilah yang
lebih memungkinkan bagi penyebaran HIV.

Dukung dan jangan jauhkan
Penyalahguna Narkoba atau pecandu sering sekali dipandang oleh
masyarakat sebagai masalah penegakan hukum. Sementara lainnya
menganggap ini sebagai masalah kesehatan; penyalahguna narkoba dan
pecandu bisa diobati.
Sebagai konsekuensi dari anggapan bahwa penyalahguna Narkoba
sebagai masalah penegakan hukum, maka banyak penyalahguna
dipenjarakan. Hal ini memperparah epidemi HIV.
HIV menyebar dengan cepat di situasi di mana orang tinggal bersamasama
untuk jangka waktu lama, seperti dalam penjara dan lembaga
rehabilitasi narkoba. Kebanyakan orang yang dikurung di tempat-tempat
tersebut akhirnya dibebaskan.Jika mereka sudah terinfeksi saat dalam
kurungan, mereka bisa menginfeksi yang lainnya ketika mereka kembali ke
masyarakat. Narapidana juga menerima kunjungan dari istri, suami,
kekasih, yang bisa ditularkan virus HIV walaupun mereka tidak turut
dikurung. Oleh karena itu pencegahan penyebaran HIV di dalam penjara
justru dapat membantu melindungi masyarakat umum lainnya.70
Di dalam penjara atau tempat tersebut, perilaku MSM sangat wajar dan
sering tidak terlindungi. Kekerasan dan pemaksaan seks kerapkali terjadi.
Selanjutnya, walaupun melanggar peraturan, narkoba dan peralatan suntik
tersedia di banyak penjara. Karena peralatan suntik baru sangat sulit
diperoleh di dalam penjara, maka penggunaannya diatur bergantian.
Mereka biasanya memang terinfeksi HIV dan penyakit lainnya. Hal ini
membuat penjara menjadi tempat subur bagi penularan HIV.
Demi kesehatan masyarakat dan menghentikan penyebaran HIV,
penyalahguna Narkoba harus disembuhkan, bukan dihukum.

Pendidikan tentang penyalahgunaan narkoba
Ketika penyebaran penyakit HIV dipicu oleh para Penasun di kalangan
orang muda, institusi pendidikan atau sekolah menjadi tempat penting
untuk menanggulangi masalah tersebut. Sekolah seharusnya
mendampingi siswa/inya dan membantu mereka untuk mendapatkan
dukungan dan pelayanan yang mereka butuhkan untuk mengatasi
masalah narkoba. Riset menunjukkan bahwa lingkungan sekolah yang
suportif dan aman akan meningkatkan faktor pelindung dan menurunkan
risiko meningkatnya masalah narkoba.
Guru dan tenaga kependidikan dapat berperan sangat penting dalam
mengintervensi lebih dini untuk pencegahan penggunaan narkoba dan
risiko terhadap HIV. Guru membutuhkan pelatihan untuk dapat berperan
seperti itu.
Tidak menggunakan narkoba sama sekali jelas merupakan cara terbaik
untuk mencegah penularan infeksi HIV, oleh karena itu larangan
penyalahgunaan narkoba harus benar-benar ditegakkan. Namun inipun
tidak menjamin menghentikan semua Penasun.
Kaum muda membutuhkan informasi yang jujur dan akurat tentang
narkoba, kenikmatan dan bahaya sebagai Penasun, penyalahgunaan
narkoba, risiko tinggi hubungan seks tidak aman dan fakta tentang HIV dan
AIDS.
Pencegahan dengan taktik menakut-nakuti tidak selalu berhasil.
Penyalahgunaan narkoba dianggap sebagai cara untuk “memberontak”
kepada orang dewasa. Pendidikan yang berkualitas baik akan71
mengarahkan orang untuk berpikir lebih dahulu sebelum menjatuhkan
pilihannya.
Program pendidikan pencegahan penyalahgunaan narkoba harus
mencakup masalah-masalah seperti bagaimana menghadapi tekanan
teman sebaya, kecanduan, dampak pada kesehatan dan implikasi sosial
dari penyalahgunaan narkoba, masalah hukum dan pelayanan yang ada
serta lembaga-lembaga lainnya yang dapat membantu setiap saat.
Tekanan dari teman sebaya dapat memicu penggunaan narkoba, tetapi
kelompok teman sebaya dapat berguna dalam memberikan bantuan dan
informasi kepada penyalahguna narkoba, termasuk juga memberitahu atau
mengingatkan guru siapa yang berisiko tinggi.
Penyalahguna narkoba juga membutuhkan informasi. Mereka juga berhak
tahu bagaimana melindungi diri mereka sendiri, pasangan seks mereka,
dan anak-anak yang mungkin akan dilahirkan dari bahaya HIV.

Apa yang perlu dilakukan
_ Menyediakan pengobatan bagi penyalahguna narkoba, termasuk
perawatan dengan obat pengganti. Bagi mereka yang secara
medis minum obat dengan teratur cenderung bisa berkembang ke
arah ketergantungan secara fisik dan psikologis pada obat-obatan
medis tersebut. Hal ini termasuk masalah dan problem medis yang
dapat diselesaikan dengan pengobatan medis dan konseling.
_ Penyediaan sarana informasi bagi para Penasun tentang
pengurangan risiko, pendidikan HIV dan AIDS dan rujukan kepada
pelayanan kesehatan.
_ Memberikan dukungan untuk tes HIV dan konseling yang rahasia
dan sukarela.
_ Pengobatan Penasun yang terkena penyakit Infeksi Menular
Seksual (IMS).
_ Menyediakan terapi antiretroviral bagi mereka yang membutuhkan.
_ Memberikan pendidikan bagi kelompok berisiko tinggi terhadap
HIV, yakni remaja, narapidana, Penasun dan pekerja seks
komersial.
72
Apa yang dapat dilakukan oleh sekolah dan guru
_ Melaksanakan pendidikan pencegahan HIV.
_ Melaksanakan program pendidikan tentang narkoba berbasis
kecakapan hidup.
_ Membahas masalah narkoba dan memberikan informasi yang jujur
dan akurat.
_ Menyediakan layanan konseling untuk siswa/i.
_ Menjalin hubungan antara sekolah dengan pusat-pusat pelayanan
dukungan yang ada di luar sekolah.
_ Membentuk kelompok teman sebaya untuk menjangkau mereka
yang berisiko atau yang sudah menggunakan narkoba dan
menyediakan sarana informasi dan bantuan.
_ Menetapkan kebijakan dan peraturan sekolah untuk mengatasi
siswa yang mengalami penyalahgunaan narkoba dan
permasalahan terkait lainnya.
_ Melatih para guru bagaimana mengenali siswa/i yang telah terlibat
narkoba dan permasalahan terkait lainnya.
_ Melibatkan orang tua dan masyarakat pada saat dibutuhkan.
_ Melakukan tes narkoba bagi seluruh siswa/i.

73
Penularan dari ibu ke anak
Beberapa anak sudah menderita HIV dan AIDS. Biasanya hal ini terjadi
karena mereka terinfeksi dari ibunya yang menderita HIV dan menularkan
virus selama kehamilan, kelahiran, atau saat masa menyusui. Ini disebut
penularan dari ibu-ke-anak, karena anak-anak biasanya terinfeksi karena
perilaku orang tuanya. Banyak penderita HIV tidak sadar dengan
kondisinya karena tidak ada gejala penyakit yang jelas selama beberapa
tahun. Mereka akan menyadari kemudian pada saat mereka jatuh sakit.
Pada saat itu anak-anak mereka sudah tertular virus HIV. Wanita dan pria
sama-sama memiliki tanggung jawab untuk mencegah penularan HIV
kepada keturunannya.
Dampak terhadap perkembangan anak-anak
Anak-anak yang menderita trauma karena kehilangan orang tua atau
dilecehkan kemungkinan secara emosional akan menarik diri, merasa
putus asa, takut akan kehilangan lagi atau ditelantarkan, atau marah
karena ketidakadilan yang mereka alami. Semua perasaan ini sering
menjadi sebab perilaku destruktif dan berisiko tinggi. Kesulitan
berkonsentrasi di kelas, pengucilan di dalam masyarakat dan timbulnya
kekerasan adalah manifestasi umum yang sering terjadi dari kesedihan
dan kegelisahan yang dialami anak-anak ini. Masa remaja memang masa
yang bergejolak: kehilangan bimbingan orang tua ditambah rasa putus asa
atau depresi dapat memicu remaja terlibat dalam perilaku ceroboh yang
merusak diri sendiri, seperti penyalahgunaan narkoba atau hubungan seks
yang tidak aman.
Hilangnya dukungan materi yang seharusnya disediakan oleh orang tua
menempatkan anak pada risiko kesehatan yang memburuk. Kekurangan
gizi di tahap awal kehidupan anak-anak dapat menyebabkan gangguan
pertumbuhan permanen dan kerusakan daya pikir, menghambat
perkembangan kesehatan fisik dan intelektual anak.
Anak-anak yang lebih tua seringkali merasakan beban tanggung jawab
yang berat karena harus mengurusi orang tua yang sakit sekaligus harus
menjadi tempat bergantung saudara-saudaranya. Waktu bekerja
sepanjang hari untuk menghidupi diri sendiri dan keluarga berarti mereka
tidak mampu menyelesaikan pekerjaan sekolah. Prestasi di kelas
menurun, sering tidak masuk sekolah dan meningkatnya angka putus
sekolah merupakan gejala hilangnya dukungan materi yang banyak
dialami oleh anak-anak yatim piatu dan anak-anak yang rentan.

Stigma dan diskriminasi
Dengan banyaknya mitos dan kesalahpahaman tentang HIV dan AIDS,
anak-anak yang terkena dampak HIV dan AIDS bisa diasingkan, ditolak
dan dikucilkan pada saat mereka benar-benar membutuhkan perhatian
dan dukungan. Masyarakat dan khususnya teman sebaya kemungkinan
percaya bahwa mereka bisa tertular HIV dan AIDS melalui anak-anak itu.
Banyak orang percaya bahwa anak-anak ini atau orang tua mereka
terinfeksi karena mereka bukan orang baik-baik.
Para guru dan sekolah memiliki peran yang sangat besar dan penting
dalam mengurangi stigma dan diskriminasi terhadap anak-anak yatim piatu
dan anak yang rentan. Mereka dapat mempengaruhi ide-ide, cara berfikir
dan tingkah laku anak-anak dalam asuhan mereka. Lebih dari itu, guru
dianggap sebagai panutan atau contoh dan dihormati oleh anggota
masyarakat. Oleh karena itu mereka dapat mempengaruhi gagasan, sikap,
dan tingkah laku orang tua dan masyarakat lainnya.
Tidak ada yang bisa mengalahkan stigma dan diskriminasi sendirian,
karena hal ini membutuhkan kemitraan dan upaya kolaborasi dari sekolah,
guru, orang tua, pemuka agama, pelaku bisnis, dan pemimpin masyarakat.
Sebagai institusi masyarakat yang dihargai, sekolah bisa menjadi tempat
penyelenggaraan upaya kolaborasi tersebut.

Apa yang dapat dilakukan oleh pemerintah
_ Meningkatkan pilot project menjadi program nasional yang
mencakup pencegahan, pengobatan, perawatan dan dukungan
terhadap HIV dan AIDS yang komprehensif.
_ Menandatangani dan menghormati perjanjian internasional seperti
Konvensi tentang Hak Anak yang melindungi anak-anak dan anakanak
dengan HIV.
_ Memberikan terapi antiretroviral gratis untuk anak-anak dengan
HIV.
_ Melakukan kampanye kepada masyarakat untuk meningkatkan
kepedulian dan menghilangkan stigma dan diskriminasi.
_ Merancang program pencegahan, pengobatan, perawatan dan
dukungan terhadap HIV dan AIDS dengan komponen yang
ditujukan untuk anak-anak.
_ Menyediakan perawatan HIV dan AIDS khusus anak yang
komprehensif.
_ Meningkatkan pencarian kasus dan pengumpulan data tentang
anak-anak dan HIV dan AIDS untuk lebih efektif menetapkan
target dari program dan intervensi yang dilakukan.
_ Meningkatkan institusi yang merawat anak-anak yatim piatu, dan
menempatkan institusi tersebut sebagai pilihan yang terakhir bagi
mereka.
_ Mengusahakan tambahan dana bagi perawatan berbasis
masyarakat untuk anak-anak yatim piatu tersebut.
_ Mendukung pendidikan untuk semua. Menghapus biaya sekolah.
_ Membiayai program pengasuhan anak bila mereka tidak sekolah.
Apa yang dapat dilakukan oleh masyarakat
_ Mendukung pendidikan tentang HIV dan AIDS dan pengurangan
stigma di sekolah dan di masyarakat.
_ Menggalang dana agar anak-anak dengan atau yang mengidap
HIV, atau anak-anak yang terkena dampak HIV atau anak-anak
yang rentan terhadap HIV dapat tetap bersekolah.
78
_ Memberikan perhatian, dukungan dan rumah asuh untuk anakanak
yatim piatu karena AIDS – anak-anak biasanya ingin tetap
berada di lingkungan masyarakatnya.
_ Bekerja sama dengan sekolah, pemuka agama dan organisasi
keagamaan untuk meningkatkan kepedulian, pengertian, dan
mengurangi stigma dan diskriminasi.
_ Menyelenggarakan pertemuan-pertemuan guna mendiskusikan
permasalahan HIV.
_ Mengundang organisasi dari orang-orang dengan HIV dan AIDS
(ODHA) untuk bertemu dengan anggota masyarakat guna
mendiskusikan masalah ini semua.
_ Membentuk jaringan pengawasan anak-anak untuk memonitor dan
menggapai anak-anak dan keluarga-keluarga yang berisiko atau
rentan terhadap HIV karena faktor kemiskinan, kekerasan dan
tingkah laku yang berisiko.
_ Menyediakan tempat pengasuhan anak bila mereka tidak sekolah.
Apa yang dapat dilakukan oleh keluarga
_ Mengambil anak-anak dari saudara atau keluarga yang telah yatim
piatu karena AIDS karena anak-anak ingin tetap bersama dengan
keluarga mereka.
_ Belajar tentang fakta HIV dan AIDS, dan ajari anak-anak Anda
tentang hal tersebut.
_ Ajarkan anak-anak Anda agar tidak pernah melakukan diskriminasi
atau melakukan stigmatisasi anak-anak lain atau keluarga lain
dengan HIV dan AIDS, atau terkena dampak HIV dan AIDS, atau
yang rentan terhadap HIV.
_ Mendukung pendidikan tentang HIV dan AIDS di sekolah-sekolah
di daerah Anda.
_ Melakukan segala hal sekuat tenaga agar anak-anak Anda tetap
sekolah.
_ Membangun komunikasi dan hubungan dengan sekolah, gurugurunya,
dan tokoh agama untuk menguatkan jaringan pengaman
masyarakat bagi anak-anak.
_ Mencari pusat-pusat konseling dan pelayanan kesehatan yang ada
jika anak atau keluarga Anda membutuhkannya.
79
Apa yang dapat dilakukan oleh lembaga-lembaga keagamaan
_ Jangan membedakan anak-anak yang terkena dampak AIDS
dengan anak-anak yang menjadi yatim piatu karena sebab lainnya.
_ Rangkul anak-anak dengan atau terinfeksi oleh HIV dan AIDS –
hal ini akan menjadi model positif dan kuat bagi masyarakat dan
membantu menghilangkan ketakutan.
_ Gunakan kekuatan suara dan otoritas moral Anda untuk berdiskusi
secara terbuka tentang HIV dan AIDS. Ajaklah anggota
masyarakat untuk tidak melakukan stigmatisasi atau
mendiskriminasikan mereka.
_ Gunakan dana lembaga anda untuk mendukung pendidikan bagi
anak-anak dengan atau terinfeksi oleh HIV dan AIDS, dan yang
rentan terhadap HIV.
Apa yang dapat dilakukan oleh sekolah dan para guru
_ Menghapuskan biaya sekolah sehingga anak yatim piatu dan
anak-anak yang rentan bisa tetap sekolah.
_ Gunakan dana apa saja yang dapat diperoleh untuk mendukung
anak-anak miskin, yatim piatu dan anak-anak yang rentan untuk
tetap bisa sekolah dengan menyediakan makanan, buku dan
peralatan lain yang dibutuhkan.
_ Mendiskusikan secara terbuka tentang stigma dan diskriminasi
yang berhubungan dengan HIV dan AIDS sehingga anak-anak lain
bisa mengerti masalahnya.
_ Jangan pernah ada toleransi terhadap stigma atau diskriminasi di
sekolah Anda.
_ Mengajarkan pendidikan berbasis kecakapan hidup sehingga
anak-anak bisa mengerti tentang HIV dan AIDS, bagaimana
mereka bisa mencegah dirinya sendiri agar tidak terinfeksi, dan
bagaimana mereka mampu membuat keputusan yang baik untuk
hidup mereka.
_ Jalin hubungan antara sekolah Anda ke pusat-pusat pelayanan
untuk memberikan informasi tentang pencegahan, pengobatan,
perhatian dan dukungan bagi anak-anak dengan HIV dan AIDS,
serta anak-anak yang rentan terhadap HIV dan terkena dampak
HIV dan AIDS.80
_ Hubungkan sekolah Anda dengan berbagai program pengurangan
kemiskinan untuk menjaga anak-anak yang miskin tetap sekolah,
karena kemiskinan mempertinggi kerentanan terhadap HIV dan
AIDS.
_ Ajak orang tua dan anggota masyarakat lainnya untuk mendukung
upaya Anda.
_ Melatih guru-guru untuk dapat mengenali dan mengatasi anakanak
yang mungkin mengalami masalah emosional atau masalah
lain karena HIV dan AIDS atau dampak dari HIV dan AIDS dalam
keluarga mereka.
_ Memastikan bahwa guru bimbingan dan konseling sudah terlatih
untuk menghadapi hal-hal tersebut
_ Membentuk jaringan teman sebaya untuk meraih anak-anak yang
terkena dampak, yang rentan dan anak-anak yang memiliki
perilaku berisiko.
_ Komite sekolah harus aktif dalam penyuluhan HIV dan AIDS
bekerja sama dengan LSM atau dinas/instansi terkait.
Anak-anak yatim piatu dan anak-anak yang rentan dalam angka
_ Sekitar setengah juta anak menjadi yatim piatu karena AIDS di
wilayah Asia Pasifik.
_ Lebih dari 11.000 anak terinfeksi HIV selama tahun 2005 di wilayah
Asia Pasifik.
_ Sekitar 8.500 anak di wilayah Asia Pasifik sangat membutuhkan
segera terapi antiretroviral di tahun 2005
_ Pengobatan HIV-AIDS pada anak-anak dapat meningkatkan angka
kelangsungan hidup setiap tahunnya, di manapun, sekitar 50%
sampai 95%.

Kerja Sama Sekolah dengan
Pusat-pusat Pelayanan HIV dan AIDS
Pendidikan pencegahan perlu punya hubungan dengan sarana pelayanan
yang ada di masyarakat yang berkaitan dengan masalah HIV-AIDS bagi
kaum muda. Sarana tersebut sangat penting karena dapat memberikan
informasi kepada siswa/i akan pentingnya pusat-pusat pelayanan tersebut
dan di mana mereka dapat mengaksesnya jika mereka membutuhkannya.
Sekolah dapat berfungsi sebagai sumber informasi sekaligus memberikan
pelayanan terhadap masalah HIV-AIDS di lingkungan sekolah.
Kemitraan sangat penting
Sekolah memainkan peranan penting dalam menanggulangi epidemi HIVAIDS,
tetapi mereka juga tidak bisa melakukan segalanya. Oleh karena itu
kerja sama sekolah dengan pusat-pusat pelayanan HIV-AIDS sangat
diperlukan bagi kaum muda untuk memperoleh perlindungan dan perhatian
sepenuhnya.
Masyarakat umumnya memiliki pusat-pusat pelayanan kesehatan,
kesejahteraan dan pelayanan umum lainnya yang dapat menyediakan
informasi mengenai pencegahan, pengobatan, perawatan dan dukungan
mengenai HIV-AIDS bagi masyarakat. Beberapa di antaranya adalah
lembaga pemerintah, lembaga swadaya masyarakat atau organisasi
swasta lainnya. Namun banyak orang muda tidak mengetahui persis
bahwa pelayanan semacam itu ada. Mereka juga takut untuk mencoba
mengakses lembaga-lembaga pelayanan tersebut.
Demi kepentingan generasi muda, adalah sangat penting bahwa sekolah
menyadari keberadaan lembaga dan organisasi tersebut dan membuka
kerja sama dengan mereka. Sekolah dan guru juga harus memahami
pelayanan yang diberikan oleh lembaga/organisasi tersebut. Jika seorang
siswa/i membutuhkan bantuan di luar kemampuan sekolah, referensi yang
sederhana adalah mengarahkan ke akses pelayanan di luar sekolah yang
dapat menyelamatkan hidupnya.82
Pelayanan yang ramah kepada remaja
Tidak semua pelayanan, ramah kepada remaja. Praktek pelayanan yang
ramah kepada kaum muda biasanya memperhatikan masalah psikologis
dan sosial orang muda. Ini artinya, mereka menghargai kebutuhan remaja
terutama menjaga kerahasiaan dan mau mengerti masalahnya dengan
tidak menghakimi. Jika praktek pelayanan tidak ramah, maka sekolah
dapat membantu lembaga/organisasi tersebut untuk melakukan
pendekatan dan cara-cara yang ramah bagi remaja. Pusat-pusat
pelayanan termasuk Pelayanan kesehatan tidak akan berhasil, jika kaum
muda tidak mengenal mereka dan takut berhubungan dengan
lembaga/organisasi tersebut.
Beberapa jenis pelayanan HIV – AIDS50
Konseling dan tes secara sukarela dan rahasia (voluntary confidential
counselling and testing/VCCT) – Penanggulangan epidemi HIV dan
AIDS tidak akan berhasil, jika orang tidak tahu status HIV-nya. Seseorang
dengan HIV dan membutuhkan pengobatan, tidak akan mendapatkan
pengobatan tersebut jika yang bersangkutan tidak tahu bahwa dirinya
sudah terinfeksi. Jika mereka tidak tahu bahwa mereka positif HIV, maka
mereka bisa menularkan ke orang lain. Pelayanan VCCT sangat penting
untuk melayani individu yang membutuhkan dan sekaligus menanggulangi
epidemi HIV-AIDS.
Pada umumnya orang perlu melakukan tes HIV secara rutin, sehingga
mereka dapat mengetahui status HIV nya dan dapat mengambil keputusan
yang tepat. Ada berbagai tipe tes HIV yang bisa menentukan, apakah
seseorang sudah terinfeksi virus HIV atau tidak. Yang paling umum
dilakukan adalah tes darah, tetapi masih ada beberapa tes lainnya.
Dari sejak seseorang terkena virus HIV, ada masa yang disebut ”window
period” atau ”periode jendela” yaitu antara 3-6 bulan. Periode ini adalah
periode di antara sejak terinfeksi HIV dan munculnya antibody terhadap
virus yang bisa terdeteksi dengan pemeriksaan darah. Selama periode
jendela ini, orang yang terinfeksi HIV belum memiliki antibody di dalam
darahnya yang dapat dideteksi melalui tes HIV. Namun orang tersebut
dapat menularkan HIV ke orang lain dalam periode jendela ini walaupun
hasil tes HIV belum menunjukkan bahwa orang tersebut terinfeksi virus
HIV. Walaupun kemungkinan orang tersebut sudah mengandung virus HIV
dalam konsentrasi yg cukup tinggi dalam cairan tubuhnya seperti darah, air
mani, cairan vagina dan air susu ibu. Oleh karena itu penggunaan kondom
sangat dianjurkan pada waktu melakukan hubungan seks.
Sangatlah penting untuk melakukan tes HIV ulangan setelah periode
jendela mengingat dibutuhkan waktu sampai kurang lebih 3-6 bulan bagi
sistem kekebalan tubuh bekerja untuk mendapatkan hasil tes yang akurat.
Kata-kata kunci yang perlu diperhatikan adalah memberitahukan
sebelumnya, kerahasiaan dan konseling pada saat dilakukan tes HIV. Para
petugas kesehatan harus memperhatikan masalah stigma dan
diskriminasi, oleh karenanya mereka harus betul-betul menjaga
kerahasiaan. Jika orang tidak yakin atau percaya bahwa hasil tes akan
dirahasiakan, mereka tidak mau memanfaatkan pelayanan tersebut. Hasil
tes harus selalu diberikan secara individu dan rahasia. Jangan pernah
diberikan secara berkelompok, karena dalam berkelompok mustahil dijaga
kerahasiaannya. Jika hasil tidak dijaga kerahasiaannya, bagi mereka yang
hasilnya positif akan dikucilkan oleh keluarga dan teman, kehilangan
pekerjaan, dilarang sekolah atau bahkan dijadikan sasaran kekerasan.
Catatan:

Konseling dan tes secara sukarela (voluntary counselling and testing/
VCT) lebih dikenal di Indonesia.
Konseling sebelum dan sesudah tes merupakan keharusan. Jika
seseorang mengetahui bahwa dirinya HIV positif, dampak psikologisnya
sangat luar biasa. Beberapa orang mungkin akan menyakiti diri sendiri
atau bahkan bunuh diri. Oleh karena itu sangat penting bagi pelayanan tes
HIV dilengkapi dengan petugas konseling sebagai bagian dari paket
pelayanan tes tersebut. Petugas tersebut dapat membantu mereka yang
positif HIV dalam menghadapi kenyataan kondisi dan situasinya serta cara
bagaimana yang terbaik untuk menerimanya. Para petugas ini juga bisa
memberikan mereka rujukan ke pelayanan lebih lanjut yang mereka
butuhkan, seperti tempat di mana mereka dapat memperoleh pengobatan.
Bagi mereka yang HIV negatif juga penting untuk memperoleh konseling.
Umumnya mereka yang HIV negatif merasa sangat senang atau bahagia
dengan hasil tes tersebut, sehingga mereka mengabaikan konseling.
Namun bagaimana pun juga, mereka telah terlibat dalam perilaku yang
berisiko atau terlibat dalam situasi yang membuat mereka takut bahwa
mereka telah terinfeksi dan perlu di tes. Konseling dapat memberikan
mereka fakta- fakta tentang risiko yang mereka ambil, dan nasehat tentang
11
84
strategi bagaimana menghindari semua risiko tersebut. Tanpa konseling,
mungkin mereka akan kembali merasa takut untuk waktu yang lama
bahwa mereka telah terinfeksi dan mencari tes-tes lainnya.
Dukungan psiko-sosial dan konseling – Mungkin sudah ada siswa/i
pengidap HIV, mengetahui hal ini dan menghadapi kesulitan untuk
mengatasinya. Mungkin ada siswa/i yang anggota keluarganya sudah
positif HIV atau sakit dan mengalami kesulitan dalam menghadapi situasi
tersebut. Siswa/i ini sangat membutuhkan konseling lebih ekstensif
daripada yang dapat dilakukan oleh sekolah. Para guru dan sekolah harus
tahu di mana pelayanan konseling yang ada di daerah mereka.

Pelayanan kesehatan reproduksi – Banyak klinik yang menawarkan
pelayanan kesehatan reproduksi. Ini bisa menjadi tempat yang baik bagi
kaum muda untuk mendapatkan alat-alat kontrasepsi, khususnya kondom,
dan informasi tentang HIV, Infeksi Menular Seksual (IMS) dan bagaimana
cara untuk menghindarinya. Beberapa Lembaga Swadaya Masyarakat
(LSM) yang bergerak dalam pencegahan HIV biasanya juga
mendistribusikan kondom. Baik remaja putera maupun remaja wanita
disarankan untuk datang ke klinik kesehatan reproduksi dan harus
didorong untuk memanfaatkan klinik tersebut, baik datang sendiri atau
bersama teman baiknya. Namun masih banyak siswa/i yang enggan
mendatangi klinik kesehatan reproduksi tersebut, oleh karena itu pihak
sekolah dan guru seharusnya mengetahui LSM mana bergerak dalam
pelayanan kesehatan reproduksi di daerah mereka.

Klinik untuk penyakit Infeksi Menular Seksual (IMS) – klinik ini dapat
melakukan tes untuk berbagai penyakit infeksi yang ditularkan melalui
hubungan seks. Penelitian menunjukkan bahwa seseorang dengan
penyakit Infeksi Menular Seksual meningkatkan kemungkinan ia terkena
HIV. Semua tes dan hasilnya harus dirahasiakan. Banyak klinik kesehatan
reproduksi juga menawarkan tes untuk IMS.

Terapi antiretroviral (AntiRetroviral Theraphy / ART) – Mereka yang
memperoleh terapi antiretroviral atau ART masih dapat bertahan hidup
bertahun-tahun, bahkan sampai puluhan tahun dengan HIV. Antiretroviral
(ARV) adalah obat-obat yang dapat memperlambat reproduksi virus,
menurunkan jumlah virus yang ada dalam tubuh dan sekaligus dapat
berfungsi untuk memperbaiki sistem kekebalan tubuh. Ada beberapa obat
yang dapat berfungsi sama seperti itu, tetapi untuk ART lebih efektif
khasiatnya, harus diminum dengan kombinasi setiap hari seumur hidup
penderita. Semakin dini penderita mengkonsumsi ART semakin efektif85
khasiatnya, oleh karena itu inilah alasan lain yang sangat penting mengapa
orang perlu tahu statusnya sedini mungkin. Pasien yang mengkonsumsi
ART sedikit merasakan sakit dan relatif memiliki hidup yang normal.
Namun penggunaan ART juga memiliki beberapa masalah, yakni yang
paling utama adalah harganya yang mahal dan ketersediaan obat. ARV
sangat mahal dan tidak tersedia di banyak tempat yang biasanya daerah
kurang berkembang atau daerah miskin. Banyak kelompok yang
membantu mengurangi harga ARV dan mengupayakan ketersediaannya.
Di samping itu ARV masih relatif baru, sehingga tak seorangpun tahu
sampai kapan obat-obat tersebut tetap efektif, atau bila pasien menjadi
resisten terhadap ARV. Pada akhirnya kepatuhan pasienlah yang
menentukan. Pasien harus minum ARV setiap hari karena bila tidak setiap
hari, pengaruh obat-obatan tersebut akan berhenti.

Program pengurangan dampak buruk Narkoba – Jika siswa
menyalahgunakan Narkoba, sangat penting bagi guru untuk mengetahui
program pengobatan yang ada di daerahnya masing-masing. Demikian
juga jika mereka adalah penasun, penting untuk diketahui di mana terdapat
program pengurangan risiko. Prgram pengurangan risiko mendistribusikan
jarum dan peralatan suntik yang bersih/steril, sehingga dapat mencegah
Penasun tertular HIV. Namun program ini dilaksanakan dengan bimbingan
dan pengawasan tenaga kesehatan atau tenaga medis.

Pelayanan untuk kelompok yang rentan terhadap HIV – Kelompok
tertentu dari orang muda, seperti remaja puteri, penyalahguna Narkoba,
pria yang berhubungan seks dengan pria, pekerja seks komersial atau
penduduk yang berpindah-pindah memiliki risiko tinggi terhadap penularan
HIV. Jika tersedia program atau pelayanan khusus untuk kelompok ini,
maka sangat dianjurkan agar sekolah-sekolah menjalin kerja sama dengan
mereka, sehingga kaum muda dapat mengakses ke pelayanan yang
secara budaya memenuhi kebutuhan mereka.

Apa yang dapat dilakukan oleh sekolah dan guru
Kepala sekolah dan para guru mempunyai posisi yang strategis untuk
membangun kerja sama antara sekolah dan pelayanan terkait lainnya
dengan cara:
_ Mengetahui tempat pelayanan kesehatan remaja yang terdekat
dan bekerja sama dengan pihak-pihak tersebut;86
_ Melakukan orientasi kepada guru-guru lain untuk melakukan hal
yang sama;
_ Mengundang lembaga/organisasi yang menangani masalah HIV
dan AIDS untuk berdialog dengan orang tua, guru dan siswa
tentang tipe pelayanan yang mereka sediakan dan manfaatnya jika
mengakses tempat pelayanan mereka;
_ Membuat prosedur Rujukan dan Kesepakatan Bersama
(Memorandum of Understanding/MoU) dengan tempat-tempat
pelayanan yang relevan;
_ Mendorong siswa untuk mengakses tempat pelayananan tersebut
di mana mereka berada, dan membantu mereka melawan rasa
malu dan terkucilkan yang mungkin timbul terkait dengan
pelayanan tersebut.

Daftar istilsh
Advokasi – upaya untuk mempengaruhi dampak, termasuk kebijakan
publik dan keputusan mengenai alokasi sumber daya dalam ranah politik,
ekonomi dan sistem sosial serta institusi yang secara langsung memberi
dampak kepada kehidupan masyarakat.

AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome) – AIDS adalah
sekumpulan gejala–gejala yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh
seseorang menjadi lemah karena infeksi HIV. Seseorang yang sudah
terinfeksi HIV akan memiliki antibodi terhadap virus, tetapi mungkin tidak
akan bisa dibentuk lagi untuk melawan penyakit-penyakit yang timbul
berkaitan dengan AIDS.

Anak – setiap manusia yang berusia di bawah 18 tahun, sesuai dengan
Konvensi Hak Anak terdiri dari satu atau lebih.

Anak yatim piatu – anak-anak yang orang tuanya meninggal. Terkait
dengan AIDS, anak yatim piatu biasanya didefinisikan sebagai anak-anak
di bawah usia 15 tahun yang kehilangan satu atau kedua orang tuanya
karena AIDS.

Anak-anak yang rentan – anak-anak yang karena keadaan atau
situasinya berisiko terinfeksi HIV, atau anak-anak yang terkena dampak
epidemi karena orang tua, saudara atau pengasuhnya terinfeksi oleh virus.
Anak-anak juga dapat menjadi rentan karena keterlibatan mereka dengan
narkoba atau perilaku seks. Mereka juga bisa menjadi rentan jika mereka
tidak mempunyai orang yang mengasuhnya, misalnya anak jalanan.

Angka prevalensi – ukuran proporsi dari penduduk dalam populasi yang
terkena dampak sesuatu penyakit pada waktu tertentu. Istilah prevalensi
dan insidens jangan membuat bingung. Insidens menunjukkan jumlah
kasus baru, sedangkan prevalensi menunjukkan jumlah seluruh kasus,
lama dan baru.
96
Antibodi – adalah protein yang dihasilkan oleh sel plasma, sehingga tubuh
mampu melawan organisme asing dan racun (biasa di sebut antigen) yang
beredar dalam darah. Antibodi biasanya sangat efektif untuk mengusir
antigen dari dalam tubuh. Namun jika seseorang terinfeksi virus seperti
HIV, antibodi tubuh tidak sanggup mengusir antigen tersebut. Antibodi
terhadap HIV tersebut hanya akan memberi tanda “keberadaannya” dalam
darah. Jika antibodi tersebut muncul dalam darah seseorang, berarti ia
sudah terinfeksi HIV.

Antibodi pada ibu hamil – antibodi dapat masuk dalam janin secara pasif
dari ibunya. Antibodi yang ada terhadap penyakit HIV dapat berlanjut
dalam sirkulasi darah bayi hingga usia 15-18 bulan. Sehingga sulit untuk
menentukan apakah bayi tersebut sudah terinfeksi HIV.

ART (Antiretroviral Therapy/terapi antiretroviral) – terapi perawatan
yang menggunakan obat-obatan antiretroviral yaitu obat-obatan yang
dapat menekan perkembangan virus dan meningkatkan gejala-gejala
penyakit. Terapi antiretroviral yang efektif membutuhkan pemakaian obatobatan
secara simultan tiga hingga empat obat antiretroviral, yang dikenal
juga sebagai terapi antiretroviral sangat aktif.

ARV (obat-obatan atau pengobatan antiretroviral) – obat-obatan yang
digunakan untuk melawan infeksi virus golongan retrovirus seperti pada
HIV. Obat-obatan golongan ini menurunkan jumlah virus di dalam tubuh
seseorang, sehingga membantu dalam mempertahankan kesehatan
penderita. Namun demikian obat-obatan antiretroviral tidak dapat
memusnahkan seluruh virus HIV di dalam tubuh. Obat antiretroviral
bekerja dengan menekan aktivitas atau perkembangan virus, seperti HIV.

Bakteri – mikroba terdiri atas sel tunggal yang bereproduksi secara
membelah diri. Bakteri banyak menyebabkan sejumlah penyakit. Bakteri
dapat hidup secara bebas, kontras sama sekali dengan virus, yang hanya
dapat bertahan di dalam sel hidup yang mereka tulari.

Biseksual – seseorang yang memiliki orientasi seks atau ketertarikan seks
baik terhadap pria maupun wanita.
CBO – community-based organization – organisasi berbasis masyarakat.

CD4 – cluster of differentiation 4 – Sel CD4 adalah bagian sel darah putih
(limfosit) dan yang merupakan bagian penting dari sistem kekebalan tubuh
kita. Sel CD4 mempunyai protein CD4 pada permukaannya yang bekerja
sebagai ‘reseptor’ untuk HIV.
97
Dampak HIV dan AIDS – HIV dan AIDS menimbulkan dampak pada
kehidupan mereka yang tidak tertular, namun mereka mempunyai teman
atau anggota keluarga yang HIV positif. Mereka bisa saja akan
mendapatkan konsekuensi negatif yang sama, seperti stigma dan
diskriminasi, dikucilkan dari pelayanan sosial, dan lain-lain
.
Diagnosis – penentuan sesuatu penyakit atau kondisi tertentu.

Diskriminasi – jika seseorang atau sekelompok orang menolak orang lain
memiliki kesempatan dan HAM seperti orang-orang lainnya, karena
berbeda karakter, kondisi, perilaku atau kepercayaan.

Epidemi yang meluas ke masyarakat umum (Generalized epidemic) –
yaitu jika lebih dari 1% dari total populasi total terinfeksi.

Epidemi yang terkonsentrasi – jika kurang dari 1% dari populasi umum,
tetapi lebih dari 5% dari kelompok tertentu sudah terinfeksi.

Epidemidemilogi – cabang ilmu kedokteran yang mempelajari tentang
timbulnya suatu penyakit, pengendaliannya, pada suatu populasi.

Gejala – tanda perubahan dalam tubuh yang mengindikasikan penyakit.
Heteroseksual – seseorang yang memiliki ketertarikan seks terhadap
lawan jenis.

HIV (Human Immunodeficiency Virus) – jenis retrovirus yang
menyebabkan AIDS pada manusia.

Homo dan lesbian – istilah umum untuk orang-orang yang memiliki
ketertarikan seks terhadap sesama jenis. ‘Gay’ dapat di gunakan untuk
keduanya, baik untuk pria maupun untuk wanita, sementara istilah
‘lesbian’ hanya digunakan untuk wanita.
Homoseksual – seseorang yang memiliki ketertarikan seksual terhadap
sesama jenis.

IDU – Injecting Drugs User – Penyalahguna Narkoba dengan Jarum Suntik.

IMS – Infeksi Menular Seksual. Infeksi yang ditularkan melalui hubungan
seks atau kontak kemaluan. HIV pada dasarnya infeksi melalui hubungan
seks.

Infeksi oportunistik – infeksi yang ditimbulkan oleh organisme yang
biasanya tidak menyebabkan penyakit pada orang yang memiliki sistem
kekebalan tubuh yang baik. Beberapa infeksi oportunistik yang umum
mengindikasikan bahwa seseorang terkena AIDS adalah PCP
(Pneumocystic carinii pneumonia – radang paru-paru), oesophageal98
candidiasis (radang karena jamur dumulut dan kerongkongan) dan
toxoplasmosis.

Kecakapan Hidup – merujuk kepada sekelompok besar kecakapan hidup
yang bersifat psiko-sosial dan hubungan antar pribadi yang seorang
mampu membuat keputusan, berkomunikasi secara efektif, serta
mengatasi stress dan pengendalian dirinya yang semuanya membantu
mereka untuk memiliki hidup yang sehat dan produktif.

Kekerasan seks – kontak fisik seksual apa pun yang tidak diinginkan
yang dilakukan terhadap orang lain. Terkait dengan pemerkosaan,
kekerasan seks diartikan lebih luas atau lebih khusus tergantung batasan
sosial, politis atau hukum.

Kondom – selaput karet yang membungkus penis yang sedang ereksi.
Kondom untuk pria terbuat dari lateks atau sejenis karet (polyurethane)
untuk mencegah pembuahan dan penularan HIV dan IMS lainnya. Kondom
untuk wanita juga tersedia. Kondom itu berbentuk kantung yang terbuat
dari polyurethane yang dimasukkan ke dalam vagina sebelum melakukan
hubungan seks dan diletakkan pada tempatnya dengan cincin yang
longgar di bagian dalamnya tetapi bagian luarnya kencang. Kondom untuk
wanita untuk mencegah terjadinya pembuahan dan memberikan
perlindungan dari STI. Tidak seperti kondom laki-laki, kondom wanita
dapat dipakai tidak tergantung ereksi pria.

Masa inkubasi – waktu antara infeksi HIV dan timbulnya penyakit-penyakit
yang berkaitan dengan AIDS.
Mikroorganisme – setiap organisme yang hanya dapat dilihat melalui
mikroskop, misalnya protozoa, bakteri, jamur dan virus.

Monogami – berhubungan seks hanya dengan satu pasangan.
MSM – Men who have sex with men – pria yang berhubungan seks dengan
pria.

ODHA – Orang dengan HIV dan AIDS.

Pandemi – penyebaran penyakit yang meluas dalam ke suatu negara,
suatu benua atau seluruh dunia.

Patogen – virus atau bakteri yang menyebabkan penyakit.
99
Pekerja seks – seseorang yang berhubungan seks dengan orang lain
dengan motif untuk mendapatkan uang, barang atau kebaikan hati dalam
rangka membiayai hidup diri sendiri atau orang lain.

Pemberdayaan – mendorong atau membuat seseorang untuk lebih dapat
mengendalikan kehidupan sehari-harinya. Isitilah ’pemberdayaan’
seringkali digunakan dalam hubungan dengan kelompok yang
terpinggirkan, seperti wanita, MSM (laki-laki yang berhubungan seks
dengan laki-laki), atau pekerja seks.

Pemerkosaan – hubungan seks yang terjadi dengan paksa.

Penasun – Penyalahguna Narkoba Suntik.

Pendidikan sebaya – metodologi belajar dan mengajar yang
mengembangkan, menguatkan, dan memberdayakan orang muda untuk
berperan aktif dalam mempengaruhi kebijakan dan program.

Perilaku berisiko tinggi – istilah yang biasa digunakan untuk
menggambarkan kegiatan yang meningkatkan risiko penularan atau
menjadi terinfeksi HIV. Contoh perilaku yang berisiko tinggi: hubungan
seks melalui vagina atau anal tanpa menggunakan kondom atau
menggunakan jarum suntik yang terkontaminasi. Hal ini sering disebut
sebagai aktivitas yang “tidak aman”.

Periode Jendela – Periode 3-6 bulan di mana infeksi sudah terjadi, tetapi
belum dapat terdeteksi dengan tes pemeriksaan darah.
Plasma – bagian cairan dari darah.

PLHIV – People Living with HIV (pengidap HIV). Pada buku-buku lain
istilahnya PLWHA (People Living with HIV and AIDS) atau ODHA (Orang
dengan HIV dan AIDS).

PTCT – Parent-To-Child-Transmission (penularan dari orang tua ke anak),
yang umumnya adalah penularan dari ibu ke bayi yang dikandungnya.
Remaja – orang muda berusia antara 15-24 tahun.

Seks aman – aktivitas seks yang tidak menularkan HIV. Hubungan seks
yang aman melibatkan ekspresi seks di antara pasangan yang sudah yakin
bahwa darah, sperma, lendir vagina dan darah menstruasi dari seseorang
tidak akan masuk ke dalam aliran darah atau selaput lendir orang lain
(kemaluan wanita, vagina, rektum, mulut dan/atau hidung). Ini bisa dicegah
dengan menggunakan kondom laki-laki atau perempuan secara benar.

Sel – unit organisme yang mereplikasi diri secara otonom; seluruh
organisme hidup terdiri dari satu atau lebih sel.
100
Sel Darah Putih – disebut juga leukosit, yakni sel darah yang berfungsi
membantu melawan infeksi dalam tubuh kita.

Seronegatif – tes negatif untuk antibodi HIV.

Seropositif – tes positif untuk antibodi HIV (yang menunjukkan adanya
antibodi terhadap HIV, yang berarti orang tersebut sudah terinfeksi HIV).

Sistem Imun – sistem pertahanan tubuh yang mencegah dan melawan
semua infeksi.

STIs – Sexually Transmitted Infections, lihat IMS.

Stigma – orang yang mengalami penolakan sosial atau dikucilkan oleh
anggota masyarakat karena mereka percaya bahwa karakteristik, kondisi,
perilaku atau kepercayaan orang tersebut tidak diinginkan, direndahkan
atau berbeda dari kebiasaaan dan praktek pada umumnya (secara
sederhana, orang yang mengalami stigma, berarti ia ”dicap buruk” oleh
masyarakat sekitarnya).

Tes serologis – tes serum darah.

Uji Klinis – studi yang mencoba untuk meningkatkan pengobatan yang
dilakukan saat ini atau menemukan pengobatan baru untuk mengatasi
penyakit-penyakit. Misalnya obat-obatan dites pada orang tertentu di
bawah pengawasan ketat.

Vaksin – zat yang mengandung komponen antigenik, yang dibuat dari
organisme (misal bakteri) yang telah dilemahkan dan disuntikkan pada
seseorang agar diproduksi kekebalan tubuh secara aktif melawan
organisme tersebut.

VCCT – Voluntary confidential counseling and testing (konseling dan tes
sukarela yang dirahasiakan).

Virus – agen yang menyebabkan sejumlah penyakit pada makhluk hidup.
Virus berupa partikel yang sangat kecil, berbeda dengan bakteri, virus
dapat bertahan dan memperbanyak diri dalam sel yang hidup pada sel itu
sendiri.

Virus Load / Muatan virus – jumlah virus dalam aliran darah; virus load
HIV diukur dengan tes sensitif yang tidak selalu tersedia di banyak tempat
di dunia.

WSW – Women who have sex with women (wanita yang berhubungan
seks dengan wanita).

Sumber: http://unesdoc.unesco.org/images/0018/001894/189478indpdf

parasit yang merugikan

Jenis Jenis Nyamuk
1. Nyamuk Aedes aegypti, seperti yang saya katakan tadi nyamuk ini adalah jenis nyamuk yang dapat menyebarkan virus berbahaya dengue yang menyebabkan penyakit demam berdarah. Selain pembawa virus dengue, nyamuk Aedes aegypti juga dapat menyebarkan virus demam kuning dan chikungunya.

2. Nyamuk Anopheles Quadrimaculatus, adalah nyamuk berbahaya yang dapat menyebarkan parasit penyebab Malaria. Jenis nyamuk ini senang keluar baik pada siang maupun malam hari, hanya nyamuk betinalah yang diketahui dapat menyebarkan penyakit mematikan Malaria.

3. Nyamuk Adedes Albopictus, atau lebih dikenal dengan nyamuk harimau. Nyamuk jenis ini keluar pada siang hari dan bisa menyebarkan berbagai penyakit berbahaya, Jenis nyamuk ini banyak ditemukan di Asia.

4. Nyamuk Culex Pipiens, adalah nyamuk yang dianggap tidak berbahaya. Memiliki ukuran tubuh kecil dan biasa kita temukan disekitar kebun maupun rumah.

A. Siklus hidup lalat
Pada umumnya siklus hidup lalat melalui 4 stadium yaitu :
”telur larva pupa lalat dewasa”
Pada beberapa jenis lalat telur-telur tetap dalam tubuh lalat dewasa sampai menetap
dan baru kemudian dilahirkan larva. Lamanya siklus hidup dan kebiasaan tempat
bertelur bisa berbeda antara berbagai jenis lalat. Demikian pula terdapat perbedaanperbedaan
dalam hal suhu dan tempat hidup yang biasanya untuk masing-masing
jenis lalat.
B. Jenis-jenis lalat
Lalat rumah = Musca domestica
Ini jenis lalat yang paling banyak terdapat diantara jenis-jenis lalat rumah. Karena
fungsinya sebagai vektor tranmisi mekanis dari berbagai bibit penyakit disertai
jumlahnya yang banyak dan hubungannya yang erat dengan lingkungan hidup
manusia, maka jenis lalat musca domestica ini merupakan jenis lalat yang terpenting
ditinjau dari sudut kesehatan manusia.
Lalat rumah kecil (jenis Fannia)
Lalat rumah kecil ini menyerupai lalat rumah biasa, tetapi ukuran mereka jauh lebih
kecil. Mereka membiak di kotoran manusia dan hewan danjuga dibagian-bagian
tumbuhan yang membusuk, misalnya di tumpukan rumput yang membusuk.
Lalat kandang yang menggigit (= biting stable fly) = stomaxys caleitrans
Mereka menyerupai lalat rumah biasa, tetapi meraka mempunyai kebiasaan untuk
menggigit. Tempat pembiakan hanya di tumbuhan-tumbuhan yang membusuk.
Siklus hidupnya 21-25 hari.
Jenis lalat ini tidak penting untuk tranmisi penyakit manusia tetapi mereka bisa
memindahkan penyakit-penyakit pada binatang.
Bottle flies dan Blow flies
Jenis-jenis ini meletakkan telur-telur mereka pada daging. (Dalam hubungan ini
mereka dikatakan mem ”bottle” atau ”blow” daging itu).
Jenis-jenis ini mencakupi :
- Black blowfly (jenis Phormia)
- Green dan bonze bottle flies (jenis phaenicia dsb)
- Blue bottle flies (jenis Cynomyopsis dan Calliphora)
Jenis-jenis lalat ini lebih jarang masuk dalam rumah-rumah dan restoran-restoran
daripada lalat rumah biasa, karena itu mereka dianggap tidak terlalu penting sebagai
vektor penyakit manusia.
Lalat daging (Genus Sarcophaga)
Jenis-jenis lalat ini termasuk dalamgenus Sarcophaga, artinya pemakan daging.
Ukuran mereka besar dan terdapat bintik meraka pada ujung badan mereka. Larva
dari banyak jenis-jenis lalat ini hidup dalam daging, tetapi pembiakan bisa juga
terjadi dalam kotoran binatang.
Beberapa jenis tidak bertelur tetapi mengeluarkan larva. Mereka jarang masuk
dalam rumah-rumah dan restoran-restoran dan karena itu mereka tidak penting
sebagai vektor mekanis penyakit manusia.
C. Pemberantasan lalat
Usaha pemberantasan lalat meliputi :
a). Tindakan penyehatan lingkungan
- Menghilangkan tempat-tempat pembiakan lalat
- Melindungi makanan terhadap kontaminasi oleh lalat
b). Membasmi larva lalat
c). Membasmi lalat dewasa
Jenis jenis atrophoda
Arthropoda diklasifikasikan menjadi 20 kelas berdasarkan struktur tubuh dan kaki.Berikut ini akan diuraikan empat kelas diantaranya yang paling umum, yaitu Kelas Arachnoidea, Myriapoda, Crustacea, dan Insecta.
Arachnoidea

laba-laba
Arachnoidea (dalam bahasa yunani, arachno = laba-laba) disebut juga kelompok laba-laba, meskipun anggotanya bukan laba-laba saja.Kalajengking adalah salah satu contoh kelas Arachnoidea yang jumlahnya sekitar 32 spesies.Ukuran tubuh Arachnoidea bervariasi, ada yang panjangnya lebih kecil dari 0,5 mm sampai 9 cm.Arachnoidea merupakan hewan terestrial (darat) yang hidup secara bebas maupun parasit.Arachnoidea yang hidup bebas bersifat karnivora.Arachnoidea dibedakan menjadi tiga ordo, yaitu Scorpionida, Arachnida, dan Acarina.Scorpionida memiliki alat penyengat beracun pada segmen abdomen terakhir, contoh hewan ini adalah kalajengking (Uroctonus mordax) dan ketunggeng ( Buthus after).Pada Arachnida, abdomen tidak bersegmen dan memiliki kelenjar beracun pada kaliseranya (alat sengat), contoh hewan ini adalah Laba-laba serigala (Pardosa amenata), laba-laba kemlandingan (Nephila maculata).Acarina memiliki tubuh yang sangat kecil, contohnya adalah caplak atau tungau (Acarina sp.).
Berikut adalah ciri-ciri dari salah satu hewan Arachnoidea yang sering kita jumpai, yaitu laba-laba.Tubuhnya terdiri dari dua bagian, yaitu sefalotoraks (kepala-dada) pada bagian anterior dan abdomen pada bagian posterior.Sefalotoraks adalah penyatuan tubuh bagian sefal atau kaput (kepala) dan bagian toraks (dada).Pada sefalotoraks terdapat sepasang kalisera (alat sengat), sepasang pedipalpus (capit), dan enam pasang kaki untuk berjalan.Kalisera dan pedipalpus merupakan alat tambahan pada mulut.
Pada bagian abdomen (opistosoma) laba-laba terdiri dari mesosoma dan metasoma.Pada bagian posterior abdomen terdapat spineret yang merupakan organ berbentuk kerucut dan dapat berputar bebas.Didalam spineret terdapat banyak spigot yang merupakan lubang pengeluaran kelenjar benang halus atau kelenjar benang abdomen.Kelenjar benang halus mensekresikan cairan yang mengandung protein elastik.Protein elastik tersebut akan mengeras di udara membentuk benang halus yang digunakan untuk menjebak mangsa.
Laba-laba bernapas dengan paru-paru buku atau trakea.Paru-paru buku adalah organ respirasi berlapis banyak seperti buku dan terletak pada bagian abdomen.Ekskresi laba-laba dilakukan dengan tubula ( tunggal = tubulus ) Malpighi.Tubula Malpighi merupakan tabung kecil panjang dan buntu dan organ ini terletak di dalam hemosol yang bermuara ke dalam usus.Selain Tubula Malpighi, ekskresi lainnya dilakukan dengan kelenjar koksal.Kelenjar koksal merupakan kelenjar ekskretori buntu yang bermuara pada daerah koksa (segmen pada kaki insecta).
Myriapoda
Myriapoda (dalam bahasa yunani, myria = banyak, podos = kaki) merupakan hewan berkaki banyak.Hewan kaki seribu adalah salah satunya yang terkadang kita lihat di lingkungan sekitar kita.Myriapoda hidup di darat pada tempat lembap, misalnya di bawah daun, batu, atau tumpukan kayu.Bagian tubuh Myriapoda sulit dibedakan antara toraks dan abdomen.Tubuhnya memanjang seperti cacing.
Pada kaput terdapat antena, mulut, dan satu pasang mandibula (rahang bawah), dua pasang maksila (rahang atas), dan mata yang berbentuk oseli (mata tunggal).Tubunya bersegmen dengan satu hingga dua pasang anggota badan pada tiap segmennya.Setiap segmen terdapat lubang respirasi yang disebut spirakel yang menuju ke trakea.Ekskresinya dengan tubula malpighi.Myriapoda bersifat dioseus dan melakukan repsroduksi seksual secara internal.Myriapoda dibedakan menjadi dua ordo, yaitu Chilopoda dan Diplopoda.
Chilopoda

kelabang
Kelompok hewan ini dikenal sebagai kelabang.Tubuhnya memanjang dan agak pipih.Pada kepalanya terdapat antena dan mulut dengan sepasang mandibula dan dua pasang maksila.Pada tiap segmen tubuhnya terdapat kaki dan sepasang spirakel.Pasangan pertama kaki termodifikasi menjadi alt beracun.Alat penyengat digunakan unutk menyengat musuh atau pengganggunya.Sengatannya menimbulkan bengkak dan rasa sakit.Contoh hewan ini adalah kelabang (scutigera sp.).
Diplopoda
Hewan pada ordo ini dikenal dengan kaki seribu, meskipun jumlah kakinya bukan berjumlah seribu.Ada yang menyebutkan nama lain seperti keluwing.Tubuhnya bulat panjang.Mulutnya terdiri dari dua pasang maksila dan bibir bawah.Pada tiap segmen tubuhnya terdapat dua pasang kaki dan dua pasang spirakel.Diplopoda tidak memiliki cakar beracun karenanya hewan ini bersifat hebivora atau pemakan sisa organisme.Gerakkan hewan ini lambat dengan kaki yang bergerak seperti gelombang.Bila terganggu hewan ini akan menggulungkan tubuhnya dan pura-pura mati.Contoh hewan ini adalah kaki seribu(lulus sp.).
Crustacea
Crustacea (dalam bahasa latinnya, crusta = kulit) memiliki kulit yang keras.Udang, lobster, dan kepiting adalah contoh kelompok ini.
Umumnya hewan Crustacea merupakan hewan akuatik, meskipun ada yang hidup di darat.Crustacea dibedakan menjadi dua subkelas berdasarkan ukuran tubuhnya, yaitu Entomostraca dan Malacostraca.
Entomostraca
Entomostraca adalah crustacea yang berukuran mikroskopik, hidup sebagai zooplankton atau bentos di perairan, dan juga ada yang sebagai parasit.Contoh hewan ini adalah Daphnia, Cypris virens, dan Cyclops sp.
Malacostraca

lobster
Malacostraca adalah crustacea yang berukuran lebih besar dari pada entomostraca.Hewan yang termasuk kelompok ini adalah Udang, lobster, dan kepiting.Berikut akan dibahas sedikit mengenai urain hewan kelompok satu ini.
Udang memiliki ekssoskeleton yang keras untuk melindungi tubuhnya.Tubuhnya terdiri dari dua bagian, yaitu kaput dan toraks yang menyatu membentuk sefalotoraks, serta abdomen.Dibagian sefalotoraks dilindungi oleh eksoskeleton yang keras berupa karapaks.Karapaks memiliki duri di ujung anterior yang disebut rostrum.Di dekat rostrum terdapar mata faset ( majemuk) yang bertangkai.Pada kaput sefalotoraks merupakan penyatuan lima segmen.Dibagian kaput terdapat sepasang antenula, sepasang antena, dan tiga pasang bagian mulut.Antenula berfungsi sebagai alat peraba, sedangkan antena sebagai alat keseimbangan tubuh.Tiga pasang mulut terdiri dari sepasang mandibula dan dua pasang maksila.Pada bagian toraks terdiri dari delapan segmen, terdapat tiga pasang maksiliped, sepasang seliped, dan empat pasang kaki jalan(periopod).
Maksiliped tersebut berfungsi sebgai penyaring makanan.Seliped berfungsi untuk mencari makanan dan melindungi diri dari musuh.Pada bagian abdomen terdapat lima pasang kaki renang (pleopod).Pada ujung posterior terdapat telson dan sepasang alat kemudi untuk berenang (urupod).Pada udang jantan, pasangan pleopod 1 dan 2 bersatu menjadi gonopod.Gonopod berfungsi sebagai penyalur sperma saat kopulasi.Sedangkan pada wanita berfungsi untuk melekatkan telur dan membawa anaknya.Saluran pencernaan udang terdiri dari mulut, esofagus, lambung, usus, dan anus.Mulut dan esofagus terletak di bagian bawah sefalotoraks.Lambung ( terletak di sefalotoraks ) dan usus ( terletak di abdomen ) berada disepanjang bagian dorsal tubuh.Hati yang merupakan kelanjar pencernaan terletak di bagian toraks dan abdomen.makanan udang berupa berudu, larva, serangga, dan ikan-ikan kecil.Sisa metabolisme dikeluarkan melalui alat kelenjar hijau yang terletak di kepalanya.Pernapasan dilakukan dengan insang yang terdapat di bagian ventral tubuhnya dekat kaki.Sistem peredaran darah terdiri dari jantung, pembuluh darah, dan sinus yang rongganya berdinding tipis.Organ kelamin bersifat dioseus.
Insecta

kupukupu
Insecta (dalam bahasa latin, insecti = serangga).Banyak anggota hewan ini sering kita jumpai disekitar kita, misalnya kupu-kupu, nyamuk, lalat, lebah, semut, capung, jangkrik, belalang,dan lebah.Ciri khususnya adalah kakinya yang berjumlah enam buah.
Karena itu pula sering juga disebut hexapoda.
Insecta dapat hidup di bergagai habitat, yaitu air tawar, laut dan darat.Hewan ini merupakan satu-satunya kelompok invertebrata yang dapat terbang.Insecta ada yang hidup bebas dan ada yang sebagai parasit.
Tubuh Insecta dibedakan menjadi tiga bagian, yaitu kaput, toraks, dan abdomen.Kaput memiliki organ yang berkembang baik, yaitu adanya sepasang antena, mata majemuk (mata faset), dan mata tunggal (oseli).Insecta memiliki organ perasa disebut palpus.
Insecta yang memiliki syap pada segmen kedua dan ketiga.Bagian abdomen Insecta tidak memiliki anggota tubuh.Pada abdomennya
terdapat spirakel, yaitu lubang pernapasan yang menuju tabung trakea.Trakea merupakan alat pernapasan pada Insecta.Pada abdomen juga terdapat tubula malpighi, yaitu alt ekskresi yang melekat pada posterior saluran pencernaan.Sistem sirkulasinya terbuka.Organ kelaminnya dioseus.
*Perkembangan Insecta dibedakan menjadi tiga :
Pertama Ametabola adalah perkembangan yang hanya berupa pertambahan ukuran saja tanpa perubahan wujud.Contohnya kutu buku (lepisma saccharina)
Kedua Hemimetabola adalah tahap perkembangan Insecta yang tidak sempurna, dimana Insecta muda yang menetas mirip dengan induknya, tetapi ada organ yang belum muncul, misalnya sayap.Sayap itu akan muncul hingga pada saat dewasa hewan tersebut.
Insecta muda disebut nimfa.Ringkasan skemanya adalah telur – nimfa (larva) – dewasa (imago).Contoh Insecta ini adalah belalang, kecoa (periplaneta americana), jangkrik (gryllus sp.), dan walang sangit (leptocorisa acuta).
Ketiga Holometabola adalah perkembangan Insecta dengan setiap tahap menunjukan perubahan wujud yang sanagt berbeda (sempurna).
Tahapnya adalah sebagai berikut ; telur – larva – pupa – dewasa.Larvanya berbentuk ulat tumbuh dan mengalami ekdisis beberapa kali.
Setalah itu larva menghasilkan pelindung keras disekuur tubuhnya untuk membentuk pupa..Pupa berkembang menjadi bagian tubuh seperti antena, sayap, kaki, organ reproduksi, dan organ lainnya yang merupakan struktur Insecta dewasa.Selanjutnya, Insecta dewasa keluar dari pupa.Contoh Insecta ini adalah kupu-kupu, lalat, dan nyamuk.
*Berdasarkan sayap,Insecta dibedakan menjadi dua sub-kelas :
Pertama Apterigota (tidak bersayap), tubuh apterigota berukuran kecil sekitar 0,5 cm dan memiliki antena panjang.Umumnya berkembang secara ametabola.Contoh hewan kelas ini adalah kutu buku.
Kedua Pterigota (bersayap), merupakan kelompok insecta yang sayapnya berasal dari tonjolan luar dinding tubuh yang disebut Eksopterigota.Kelompok lain yang sayapnya berasal dari tonjolan dalam dinding tubuh disebut Endopterigota.
Eksopterigota dibedakan menjadi beberapa ordo bedasarkan tipe sayap, mulut, dan metamorfosisnya :
- Orthoptera memiliki dua pasang sayap dengan sayap depan yang sempit.Misalnya kecoa, jangkrik, dan gansir
- Hemiptera memiliki dua pasang sayap yang tidak sama panjang.Contohnya walang sangit (leptocorisa acuta) dan kutu busuk (cymex rotundus)
- Homoptera memiliki dua pasang yang sama panjang.Contohnya wereng coklat (Nilaparvata lugens), kutu daun (Aphis), dan kutu kepala (Pediculus humanus)
- Odonata memiliki dua pasang sayap seperti jala.Contohnya capung (pantala).
Endopterigota dibedakan menjadi :
- Coleptera memiliki dua pasang sayap dengan sayap depan yang keras dan tebal.Misalnya kumbang tanduk (Orycies rhinoceros) dan kutu gabah (Rhyzoperta diminica)
- Hymenoptera memiliki dua pasang sayap yang seperti selaput, dengan sayap depan lebih besar daripada sayap belakang.
Misalnya semut rangrang (Oecophylla saragillina), semut hitam (Monomorium sp.), lebah madu (Apis indica), dan tawon (Xylocopa latipes)
- Diptera hanya memiliki sepasang sayap.Misalnya nyamuk (culex sp.), nyamuk malaria (Anopheles sp), nyamuk demam berdarah (Aedes Aegypti), lalat rumah (Musca domestica), lalat buah (Drosophila melanogaster), dan lalat tse-tse (Glossina palpalis)
- Lepidoptera memiliki dua pasang sayap yang bersisik halus dan tipe mulut mengisap.Misalnya kupu-kupu sutera (Bombyx mori) dan kupu-kupu elang (Acherontia atropos)
Peran Arthropoda bagi manusia

kepiting
Berbagai jenis Arthropoda memberikan keuntungan dan kerugian bagi manusia.Peran arthropoda yang menguntungkan manusia misalnya dibidang pangan dan sandang yaitu sebagai berikut :
-Sumber makanan yang mengandung protein hewani tinggi.Misalnya Udang windu (Panaeus monodon), rajingan (portunus pelagicus), kepiting (scylla serrata), dan udang karang (panulirus versicolor)
-Penghasil madu, yaitu lebah madu (Apis indica)
-Bahan industri kain sutera, yaitu pupa kupu-kupu sutera (Bombyx mori)
Sementara yang merugikan manusia anatara lain :
-Vektor perantara penyakit bagi manusia.Misalnya nyamuk malaria, nyamuk demam berdarah, lalat tsetse sebagai vektor penyakit tidur, dan lalat rumah sebagai vektor penyakit tifus.
-Menimbulkan gangguan pada manusia.Misalnya caplak penyebab kudis, kutu kepala, dan kutu busuk
-Hama tanaman pangan dan industri.Contohnya wereng coklat dan kumbang tanduk
-Perusak makanan.Contohnya kutu gabah

Hidup bersih terhindar dari nyamuk
Nyamuk merupakan suatu hewan yang terlihat kecil dan rapuh tapi selain itu nyamuk juga membawa berbagai penyakit seperti cikungunya, demam berdarah dan malaria.
Nyamuk dapat tumbuh dan berkembang biak pada suatu lingkungan yang kotor dan tedapat barang-barang penampung air hujan seperti sampah kaleng dan plastik yang tidak dapat busuk. penyakit yang disebabkan oleh nyamuk merupakan virus dan dapat ditularkan melalui gigitan nyamuk.
oleh karena itu dalam pencegahan penyakit ini maka harus membsmi nyamuk penyebab penyakit tersebut.

Cara Perkembangbiakan nyamuk
Untuk berkembang biak, nyamuk dewasa bertelur di air, hari pertama langsung menjadi jentik sampai hari keempat, lalu menjadi pupa (kepompong), kemudian akan meninggalkan rumah pupanya menjadi nyamuk dewasa. Hanya bertelur di tempat genangan air jernih dan tidak bersarang di air got dan semacamnya.
Nyamuk aedes dapat berkembang di dalam air bersih yang menggenang lebih dari lima hari. Dapat berkembangbiak di air dengan volume minimal kira-kira 0,5 cm atau sama dengan satu sendok teh saja. Siklus perkembangbiakan nyamuk berkisar antara 10-12 hari. Kemampuan terbangnya antara 40 hingga 100 m. Nyamuk aedes dewasa yang bertelur akan secara langsung menurunkan virus tersebut langsung pada keturunannya sehingga ketika dewasa tidak perlu menggigit manusia untuk menularkan virus dengue.

proses penularan
Cara penularan penyakit DBD adalah melalui gigitan nyamuk Aedes yang mengigit penderita DBD kemudian ditularkan kepada orang sehat. Masa menggigitnya yang aktif ialah pada awal pagi yaitu dari pukul 8 hingga 10 dan sore hari dari pukul 3 hingga 5.

Apabila nyamuk yang terjangkit menggigit manusia, ia akan memasukkan virus dengue yang berada di dalam air liurnya ke dalam sistem aliran darah manusia. Setelah empat hingga enam hari atau yang disebut sebagai periode inkubasi, penderita akan mulai mendapat demam yang tinggi.
Penularan mekanik juga dapat terjadi apabila nyamuk aedes betina sedang menghisap darah orang yang terinfeksi virus dengue diganggu, dan nyamuk itu segera akan menggigit orang lain pula. Hal ini menyebabkan virus yang terdapat di dalam belalai nyamuk tersebut akan masuk ke dalam peredaran darah orang kedua tanpa memerlukan masa inkubasi. Seekor nyamuk yang sudah terjangkit akan membawa virus itu di dalam badannya sampai berakhir kehidupannya.

pencegahan
Dari uraian diatas maka peran masyarakat sangat penting dimana kebersihan menjadi pokok utama, pencegahan dapat dilakukan dengan PSN “Pemberantasan Sarang Nyamuk” yaitu dengan cara 3M yaitu menguras bak air, menutup tempat yang mungkin menjadi sarang berkembang biak nyamuk, mengubur barang-barang bekas yang bisa menampung air. Di tempat penampungan air seperti bak mandi diberikan insektisida yang membunuh larva nyamuk seperti abate. Ini bisa mencegah perkembangbiakan nyamuk selama beberapa minggu, tapi pemberiannya harus diulang setiap periode waktu tertentu.

Dengan demikian gerakan PSN dengan 3M Plus yaitu menguras tempat-tempat penampungan air minimal seminggu sekali atau menaburinya dengan bubuk abate untuk membunuh jentik nyamuk. Menutup rapat-rapat tempat penampungan air agar nyamuk Aedes aegipty tidak bisa bertelur. Mengubur dan membuang barang-barang bekas seperti ban bekas, kaleng bekas yang dapat menampung air hujan.
Sedangkan pencegahan dengan pengasapan sebenarnya hanya dengan cara ini saja kurang efektif. Pengasapan hanya dapat menghalau atau membunuh nyamuk betina dewasa tetapi tidak dapat membunuh larvanya. Pengasapan menggunakan insektisida Malathion 4 persen dicampur solar, hanya dapat membunuh nyamuk-nyamuk dewasa pada wilayah radius 100-200 meter di sekitarnya dan efektif hanya untuk satu-dua hari.
Sementara, siklus pertumbuhan jentik nyamuk menjadi nyamuk dewasa memerlukan waktu 10 hari. Sehingga tidak cukup dilakukan satu kali penyemprotan saja. Tetapi pengasapan yang dilakukan secara berulang-ulang bisa mengganggu keseimbangan ekologi, termasuk peningkatan kekebalan nyamuk tersebut. Para ahli lebih menekankan pembasmian nyamuk demam berdarah pada tingkat larva dibandingkan pembasmian nyamuk betina dewasa.

Selain itu ada cara lain yaitu seperti penanaman bunga lavender, serai wangi, tempat tidur memakai klambu, obat nyamuk gosok, tanaman geranium dan lain-lain.
10 Parasit yang paling mengganggu dan menjijikkan
Bedbugs

Bedbugs ini semacam kutu kecil yang biasanya hidup di dalam atau di sekitar kasur. Umumnya mereka cari makan di malam hari, walaupun siang hari terkadang mereka cari makan juga.

Karena ukurannya yang kecil, bedbugs bisa bersembunyi di kasur, di sela-sela kasur, di bawah bantal, di lubang-lubang sekrup, karpet, retakan-retakan dinding, dan di kamar-kamar yang kotor dan tidak terawat.

Gigitannya kadang disangka gigitan nyamuk, karena iritasi dan bentuk kemerahan yang disebabkannya hampir mirip. Tidak ada bukti ilmiah yang menunjukkan kalau ia menyebarkan penyakit, walaupun gigitannya bisa jadi sumber infeksi kalau digaruk-garuk.

Fakta lain menunjukkan bahwa bedbugs ini, selain sulit dideteksi keberadaannya (karena ukurannya yang sangat kecil dan dapat bertahan dalam jangka waktu yang lama, ia juga dapat bertelur lebih dari 500 butir selama hidupnya. Dia juga sangat suka menghisap darah.

Lice

Ada banyak jenis lice (bentuk jamak dari louse=tuma), yang paling dikenal adalah tuma kepala, di samping tuma badan (body louse) dan tuma kemaluan (pubic louse).

Jenis-jenis tuma tersebut merupakan tuma-tuma yang biasa hidup di tubuh manusia. Spesies-spesies lainnya lebih banyak hidup di tubuh hewan. Siklus hidupnya cenderung singkat; telor-telurnya akan menetas dalam jangka waktu 6-9 hari, sementara nimfanya akan molting 3 kali selama 7 hari lebih sebelum jadi bentuk dewasa.

Kulit-kulit hasil molting dan penetasan telor akan tetap berada di kulit kepala. Dewasanya dapat bergerak dengan sangat cepat dan hanya bertahan hidup selama sebulan untuk menghisap darah dan bertelur. Si betinanya bisa bertelur 7-12 butir sehari.

Leeches (Lintah)

Banyak orang salah paham dengan menganggap semua lintah itu hanya menghisap darah. Lintah penghisap darah hanyalah salah satu dari spesies lintah. Lintah merupakan cacing tersegmentasi yang berelasi dekat dengan cacing tanah biasa.

Sanguivorous atau lintah penghisap darah, merupakan jenis lintah yang biasa ditemukan di perairan yang tenang dan juga di darat. Metode yang biasanya dipakai untuk nempel di inangnya adalah dengan menunggu di tanah.

Terus di situ mereka akan berdiam untuk merasakan getaran-getaran dan pergerakan di sekitarnya atau mendeteksi perubahan pola cahaya. Jika ia merasakan ada inang potensial, ia akan berusaha nempel di inangnya.

Setelah berhasil nempel, mereka akan menggunakan bagian penghisap di mulutnya untuk mengiris kulit inang, lalu mereka akan mensekresikan sejenis lendir untuk menjaga mereka tetep nempel di inangnya.

Kemudian mereka akan meregangkan badannya setelah menggunakan zat anti-koagulan dan histamine untuk mencegah pembekuan darah dan membuat darahnya jadi mudah dicerna.

Nah, ternyata dalam dunia pengobatan tradisional, metode lintah ini membantu juga lho. Ternyata lukanya tidak seburuk yang dibayangkan. Lukanya mungkin bisa aja teriritasi dan mengeluarkan darah dan cairan selama beberapa jam, tapi kemungkinan kehilangan darahnya sangat minimal.

Ticks
Ticks (kutu) diklasifikasikan sebagai arachnid dan banyak varietasnya. Yang paling sering ditemukan itu kutu kaki-hitam, kutu bintang satu (lone star tick), kutu rusa, dan kutu anjing.

Kutu-kutu ini ternyata punya kemampuan menyebarkan penyakit. Penyakit yang paling dikenal adalah Rocky Mountain spotted fever dan penyakit Lyme.

Kutu biasanya ditemukan di daerah-daerah dengan semak belukar dan rumput yang banyak. Mereka biasanya akan menunggu inangnya lewat, lalu masuk ke tubuh inangnya, dan mencari tempat yang paling nyaman.

Kalau di manusia, mereka suka daerah kulit kepala, tapi di mamalia lainnya, mereka suka di mana saja. Keberadaan mereka ini secara kasat mata tidak kelihatan, jadi mereka bisa dengan bebas menghisap darah dari inangnya.

Fleas

Tau The Black Plague? Itu adalah penyakit yang (katanya) dibawa-bawa oleh si flea ini. Seperti nyamuk, flea butuh darah dari inang mamalia untuk bisa beranak-pinak.

Mereka akan bertelor di inangnya dan biasanya ini akan menyebabkan pengerumunan flea yang terjadi di tempat-tempat di mana si inang ini suka berada, seperti daerah tempat tidur peliharaan.

Ketika telurnya menetas biasanya sekitar beberapa hari atau beberapa minggu, larvanya akan menghabiskan waktunya dengan memakan material-material organik seperti sel-sel kulit mati atau sisa-sisa kotoran. Parasit yang satu ini bisa loncat dengan ketinggian lebih dari 100x panjang badannya.

Mosquitoes (Nyamuk)

Nyamuk butuh darah mamalia untuk dapat beranak pinak, sama sepertiu flea. Karena itulah, sang betina selalu hinggap di kulit mamalia untuk menghisap darahnya. Tapi sebenarnya baik si jantan maupun betina cuma memakan nektar dari bunga atau buah-buahan. Tapi tetap saja sang betina butuh protein tambahan yang ada di dalam darah untuk bereproduksi.

Mites
Mites (tungau) terdiri atas beberapa jenis, seperti tungau debu (dust mites), tungau unggas (fowl mites), tungau anjing (dog mites), tungau rusa (deer mites), tungau kutu (chigger mites), dan tungau kudis (scabies mites).

Ada juga tungau yang hidup di manusia, yang disebut tungau kantung rambut (hair follicle mites) yang memakan sekresi berminyak dari rambut dan kulit kepala. Walaupun terdengar agak menyeramkan, tapi tidak usah kuatir, karena ternyata tungau ini adalah bagian normal dari proses hidup manusia.

Lalu, tungau mana yang menyebabkan banyak masalah? Tungau kudis (scabies mites) lah jawabannya. Parasit mikroskopik ini dapat menyebabkan gatal-gatal yang luar biasa dan jejak merah pada daerah terinfeksi.

di ambil dari beberapa sumber.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.